Trump Menyerukan Danau Kari Menjadi “Gubernur Arizona yang Dipasang” – Rolling Stone
.

Donald Trump aktif Senin menyatakan pemilihan paruh waktu Arizona “satu lagi operasi pemungutan suara kriminal” dan menuntut kandidat gubernur yang kalah Kari Lake “dilantik Gubernur Arizona.”

Sebagian besar kampanye Lake yang didukung Trump berpusat pada memperkuat klaim penipuan pemilu yang tidak berdasar dalam pemilu 2020, dan mantan pembawa acara TV itu memenuhi komitmennya untuk hanya menerima hasil pemilu jika dia menang.

Lake, yang kehilangan pencalonannya sebagai gubernur dari Demokrat Katie Hobbs, telah menolak untuk mengakui hasil pemilihan, alih-alih mengajukan gugatan yang meminta catatan publik dari Kabupaten Maricopa yang akan merinci pemilih mana yang mengalami masalah dalam memberikan suara mereka, dan informasi mengenai kesalahan dalam penghitungan surat suara.

“Kami tahu kami memenangkan pemilihan ini,” kata Lake dalam wawancara akhir pekan dengan layanan streaming sayap kanan Real America’s Voice. “Kami akan melakukan segala daya kami untuk memastikan bahwa setiap suara warga Arizona yang dicabut haknya dihitung.”

Usahanya berbenturan dengan tenggat waktu pemilihan utama. Senin adalah hari terakhir bagi negara bagian Arizona untuk mengesahkan hasil ujian tengah semester 2022, dan beberapa negara telah bertahan untuk mendaftarkan tantangan. Negara Cochise dan Mojave – keduanya pedesaan, kubu Republik di negara bagian itu – memilih untuk tidak mengesahkan dan malah menunda keputusan akhir mereka hingga saat-saat terakhir yang memungkinkan. Jika kabupaten gagal untuk mengesahkan pemilihan mereka tepat waktu, pejabat negara bagian Arizona telah mengindikasikan bahwa mereka akan pergi ke pengadilan untuk memaksakan sertifikasi, atau semua surat suara kabupaten akan dibuang. Jika tidak diselesaikan, tantangan tersebut dapat menyebabkan masalah dengan sertifikasi seluruh negara bagian Arizona yang dijadwalkan pada tanggal 5 Desember.

Baca Juga:  Rencana untuk membangun rumah baru di Somerset Levels tertunda

Operator dan pejabat GOP telah ditangkap terkait masalah dengan subset pencetak surat suara di pusat pemungutan suara langsung di Arizona untuk menekan pejabat daerah agar bertindak atas tuduhan penipuan dan pelanggaran. Menurut pejabat Kabupaten Maricopa, kurang dari 1% surat suara yang diberikan dalam pemilihan terpengaruh oleh masalah tersebut. Negara Cochise mendengar dari tiga ahli teori konspirasi yang telah mengajukan beberapa tuntutan hukum tak berdasar di Arizona yang mencoba membatalkan hasil tahun 2020 sebelum memberikan suara untuk menunda sertifikasi mereka. Para pembuat petisi, Tom Rice, Brian Steiner dan Daniel Wood, menuduh bahwa mesin penghitung suara di negara bagian itu tidak disertifikasi dengan benar, sebuah klaim yang ditolak mentah-mentah oleh Direktur Pemilihan Kori Lorick.

Sedang tren

Jaksa Agung Republik Arizona Mark Brnovich, mengeluarkan pernyataan publik yang menuntut Kabupaten Maricopa menangani berbagai keluhan GOP terkait penyelenggaraan pemilu. Sebagai tanggapan, county merilis laporan pada hari Minggu yang menyatakan bahwa masalah dengan printer tidak menghalangi warga Arizona untuk memberikan suara mereka. Tom Liddy, kepala divisi sipil Maricopa County dari Partai Republik, melampirkan surat ke laporan yang membahas tuduhan jaksa agung poin demi poin.

Investigasi oleh Associated Press menemukan bahwa sertifikasi pemilu di sebagian besar negara bagian dilakukan “dengan lancar” dan dengan “sedikit keluhan”. Meskipun demikian, mantan presiden memanfaatkan kekalahan Lake untuk menghidupkan kembali klaim konspirasinya sendiri. Seperti diberitakan sebelumnya oleh Rolling Stone, Trump telah membuat persiapan di antara para pendukung dan sekutu untuk menantang hasil ujian tengah semester beberapa bulan sebelum itu berlangsung. Penyebaran konspirasi dan tuduhan penipuan kemungkinan akan jauh lebih meluas seandainya kandidat yang didukung Trump tidak gagal dalam pemilihan besar di seluruh negeri.

Baca Juga:  Yayasan distrik sekolah Uvalde mengumumkan proposal $ 50 juta untuk sekolah untuk menggantikan Robb

 

SERING DIPERTANYAKAN :

 

WhatsApp chat