Pejabat FBI Meragukan Alasan Twitter Menyensor Cerita Laptop Hunter Biden
.

Kesaksian seorang pejabat FBI minggu lalu menyiapkan potensi pertikaian dengan Twitter atas penyensoran perusahaan media sosial tersebut terhadap cerita laptop Hunter Biden sebelum pemilu 2020.

Agen khusus pengawas FBI Elvis Chan membantah klaim mantan eksekutif Twitter Yoel Roth bahwa FBI memperingatkan bahwa Rusia kemungkinan akan merilis email Hunter Biden sebelum pemilu 2020. Roth, yang memimpin tim Integritas Situs Twitter sampai dia mengundurkan diri bulan lalu, mengatakan kepada Komisi Pemilihan Federal bahwa peringatan FBI mendorong Twitter untuk menyensor artikel berita 14 Oktober 2020 yang merinci email bisnis Biden.

Tetapi Chan mengatakan dalam deposisi 3 Desember bahwa pejabat FBI tidak menyebut Hunter Biden dalam pertemuan mingguan mereka dengan Twitter sebelum pemilihan. “Saya tidak ingat kami secara khusus mengatakan ‘Hunter Biden’ dalam pertemuan apa pun,” kata Chan. “Jadi ini akan menjadi sesuatu yang [Roth] hanya akan dianggap sebagai masalah panas sendiri yang terjadi pada bulan Oktober.”

Kesaksian Chan semakin mengaburkan keputusan kontroversial Twitter untuk menyensor cerita Hunter Biden, yang merinci email dari laptop pengusaha bermasalah itu. Menurut versi kejadian Roth, peringatan FBI merupakan faktor dalam keputusan Twitter untuk menyensor cerita tersebut.

“Saya diberi tahu dalam pertemuan ini bahwa komunitas intelijen mengharapkan individu yang terkait dengan kampanye politik akan menjadi sasaran serangan peretasan dan bahwa materi yang diperoleh melalui serangan peretasan itu kemungkinan besar akan disebarluaskan melalui platform media sosial, termasuk Twitter,” kata Roth pada Desember. .17, 2020, pernyataan tertulis kepada Komisi Pemilihan Federal.

“Saya juga mengetahui dalam pertemuan ini bahwa ada desas-desus bahwa operasi peretasan dan pembocoran akan melibatkan Hunter Biden.”

Baca Juga:  Buldix Menawarkan Cara Mudah dan Terjangkau untuk Membuat Situs Web

Chan bersaksi bahwa dia bertemu secara teratur dengan pejabat dari Twitter, Facebook, Google, dan perusahaan teknologi lainnya terkait kampanye informasi yang salah dari pemerintah asing. Dia terus bertemu dengan Roth hingga sehari setelah ujian tengah semester 2022, menurut pernyataannya.

Chan mengatakan bahwa dia dan pejabat FBI lainnya tidak memiliki bukti tentang operasi peretasan yang sedang berlangsung sebelum pemilu 2020, tetapi biro tersebut tetap mengkhawatirkan “potensi” untuk itu.

Roth mungkin akan ditanya tentang kontradiksi jika dia muncul di hadapan Kongres sebagai bagian dari penyelidikannya terhadap tindakan keras Big Tech terhadap kaum konservatif. Rep. James Comer (R., Ky.), Ketua Komite Pengawas DPR yang akan datang, minggu ini meminta Roth untuk bersaksi tentang keterlibatannya dalam penyensoran di raksasa teknologi itu.

Roth telah lama menjadi sumber kontroversi di Twitter. Pada 2017, dia mencemooh pejabat Gedung Putih Trump sebagai “NAZIS SEBENARNYA”. Dia mengecam negara-negara bagian konservatif setelah kemenangan pemilu Donald Trump tahun 2016, menulis bahwa “kami terbang melewati negara-negara bagian yang memilih jeruk keprok rasis karena suatu alasan.”

Email internal Twitter yang dirilis minggu lalu menunjukkan bahwa para eksekutif menyensor cerita Hunter Biden meskipun mereka tidak yakin apakah cerita tersebut didasarkan pada materi yang diretas.

James Baker, yang menjabat sebagai wakil penasihat umum Twitter, disarankan Twitter memblokir akses ke artikel tersebut meskipun “kami membutuhkan lebih banyak fakta untuk menilai apakah materi tersebut diretas.”

CEO Twitter baru Elon Musk diumumkan pada hari Selasa dia memecat Baker karena “kemungkinan perannya dalam menekan informasi yang penting untuk dialog publik.”

Baker, yang merupakan penasihat umum FBI sebelum bergabung dengan Twitter, menyetujui permohonan biro untuk surat perintah pengawasan terhadap penasihat kampanye Trump yang didasarkan pada berkas Steele yang curang.

Baca Juga:  Seorang Siswa Disodomi Dengan Tiang di SMA Negerinya. Calon Anggota Kongres California ini Menolak Klaim Kerugiannya.

 

SERING DIPERTANYAKAN :

 

WhatsApp chat