McCarthy Mengancam Pemakzulan Kepala Keamanan Dalam Negeri Biden
.

“Negara kita mungkin tidak akan pernah pulih dari kelalaian tugas Sekretaris Mayorkas,” kata pemimpin Partai Republik di DPR

FOTO FILE: Pemimpin Minoritas DPR Kevin McCarthy (R-CA) berbicara selama konferensi pers tentang “Komitmen untuk Amerika” DPR di luar gedung Capitol Amerika Serikat di Washington, DC, AS, 29 September 2022. REUTERS/Evelyn Hockstein/ File Foto

Reuters • 23 November 2022 11:00

Oleh Gram Slattery dan Ted Hesson

WASHINGTON (Reuters) — Tokoh Republik terkemuka di Dewan Perwakilan Rakyat AS, Kevin McCarthy, pada hari Selasa meminta Menteri Keamanan Dalam Negeri Alejandro Mayorkas untuk mundur, memperingatkan bahwa DPR mungkin mencoba untuk memakzulkannya ketika Partai Republik mengambil mayoritas tahun depan.

McCarthy, yang berharap untuk terpilih sebagai Ketua DPR ketika Kongres baru dilantik pada bulan Januari, menambahkan bahwa rekan-rekannya akan mengadakan dengar pendapat kongres di perbatasan AS-Meksiko setelah mengambil alih dewan, dalam apa yang dia gambarkan sebagai upaya untuk memaksa Demokrat melihat langsung kondisi di sana.

Partai Republik mengkritik Presiden Joe Biden atas rekor jumlah migran yang tertangkap melintasi perbatasan AS-Meksiko selama masa kepresidenannya, mengatakan kebijakan Biden yang lebih lunak telah mendorong lebih banyak pelintas.

“Negara kita mungkin tidak akan pernah pulih dari kelalaian tugas Sekretaris Mayorkas,” kata McCarthy kepada wartawan di El Paso, Texas, Selasa setelah berbicara dengan pejabat perbatasan. “Inilah mengapa hari ini, saya meminta sekretaris untuk mengundurkan diri.”

“Jika Sekretaris Mayorkas tidak mengundurkan diri, anggota DPR dari Partai Republik akan menyelidiki setiap perintah, setiap tindakan, dan setiap kegagalan (untuk) menentukan apakah kami dapat memulai penyelidikan pemakzulan,” katanya.

Juru bicara DHS Marsha Espinosa menolak panggilan McCarthy.

“Sekretaris Mayorka bangga memajukan misi mulia Departemen ini, mendukung tenaga kerjanya yang luar biasa, dan melayani rakyat Amerika,” kata Espinosa. “Dia tidak punya rencana untuk mengundurkan diri.”

Sejak memenangkan mayoritas tipis DPR dalam pemilihan paruh waktu bulan ini, Partai Republik telah mengadakan serangkaian konferensi pers untuk menyusun prioritas mereka selama dua tahun ke depan. Pekan lalu mereka memperingatkan bahwa Biden, seorang Demokrat, dan putranya, Hunter, juga akan menjadi target utama.

Demokrat akan terus memegang mayoritas di Senat selama dua tahun ke depan. Meskipun DPR memiliki kekuatan untuk meluncurkan penyelidikan pemakzulan, hanya Senat yang dapat menghukum target pemakzulan, dan tidak mungkin senator dari partai Biden akan bergabung dalam menggulingkan anggota pemerintahannya dari jabatannya.

Partai Republik di Komite Pengawasan DPR dan Reformasi Pemerintah mengirim surat kepada Mayorkas minggu lalu, memberi tahu dia bahwa panel mengharapkan untuk meminta kesaksian dari 11 pegawai Departemen Keamanan Dalam Negeri termasuk Mayorkas sendiri.

Sebagai pejabat tinggi perbatasan Biden, Mayorkas, 62, sering menjadi sasaran anggota parlemen dari Partai Republik, termasuk beberapa yang sebelumnya menyerukan pengunduran dirinya dan pemakzulan.

Dia menjadi kepala Keamanan Dalam Negeri kelahiran Latin dan asing pertama ketika dia dikukuhkan untuk peran tersebut pada Februari 2021. Dia sebelumnya menjabat sebagai wakil sekretaris departemen selama pemerintahan mantan Presiden Barack Obama.

Pejabat Biden mengatakan peningkatan migrasi adalah fenomena belahan bumi yang membentang di luar perbatasan AS-Meksiko dan mereka berusaha menciptakan sistem imigrasi yang lebih teratur.

Seorang hakim federal AS memutuskan minggu lalu bahwa perintah era pandemi yang memblokir migran di perbatasan adalah melanggar hukum sambil menunda penghentiannya hingga 21 Desember. Namun, sekelompok negara bagian dengan jaksa agung Republik bergerak pada Senin malam untuk campur tangan dalam kasus tersebut dan membatalkan putusan.

Chris Magnus, mantan komisaris Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan AS, yang merupakan bagian dari Departemen Keamanan Dalam Negeri, mengundurkan diri awal bulan ini setelah mengatakan dia ditekan oleh Mayorkas untuk mengundurkan diri atau dipecat.

(Laporan oleh Gram Slattery dan Ted Hesson di Washington; Laporan tambahan oleh David Morgan di Washington; Disunting oleh Scott Malone dan Matthew Lewis)

 

SERING DIPERTANYAKAN :

 

Baca Juga:  Tumpukan perangko lama saya indah. Mengapa membuat mereka tidak perlu usang? | Dale Berning Sawa
WhatsApp chat