Afrika Selatan dapat mengurangi emisi dan menciptakan lapangan kerja
.

Afrika Selatan memiliki perbedaan yang meragukan karena memiliki salah satu tingkat pengangguran dan ketidaksetaraan tertinggi di dunia. Ini juga merupakan salah satu ekonomi dengan emisi paling intensif di dunia, diukur dalam emisi gas rumah kaca per unit output ekonomi.

Adanya pengangguran yang tinggi dan intensitas emisi yang tinggi bukanlah suatu kebetulan. Sejarah segregasi dan apartheid Afrika Selatan memiliki implikasi mendalam bagi jalur perkembangannya. Pilihan dibuat yang lebih menyukai investasi dalam modal daripada tenaga kerja. Pertumbuhan ekonomi sebagian didasarkan pada energi murah (berbasis batu bara), mengabaikan emisinya yang tinggi.

Batubara telah menjadi bahan bakar yang dominan dalam ekonomi energi Afrika Selatan. Selain tenaga batu bara, sekitar 30% pasokan bahan bakar cair berasal dari konversi batu bara menjadi cair, sebuah teknologi yang digunakan oleh perusahaan energi Sasol. Ekonomi politik pasokan energi, kemudian, didominasi oleh duopoli – utilitas listrik negara Eskom, dan Sasol. Aktor-aktor penting termasuk perusahaan pertambangan batubara di hulu dan industri hilir yang padat listrik.

Intensitas emisi Afrika Selatan (emisi per unit output) pada tahun 2018 adalah 2,5 kali rata-rata global. Itu sekitar lima kali lebih tinggi daripada di AS. Empat per lima emisi disebabkan oleh pasokan dan penggunaan energi.

Perusahaan-perusahaan oligopolistik besar yang terlibat dalam pemrosesan mineral dan produksi bahan kimia dasar mampu menggunakan kekuatan pasar dan membebankan harga paritas impor kepada produsen hilir di Afrika Selatan. Ini membatasi pengembangan manufaktur hilir.

Dalam makalah yang diterbitkan tahun lalu kami menguraikan pendorong utama jalur pembangunan historis Afrika Selatan. Kami kemudian mempertimbangkan bagaimana Afrika Selatan dapat berkembang sedemikian rupa sehingga menciptakan lapangan kerja tanpa menghasilkan tingkat emisi yang tinggi. Artikel ini berfokus pada solusi.

Krisis energi negara

Afrika Selatan sering mengalami pemadaman listrik sejak tahun 2006. Banyak pembangkit batu bara yang lebih tua mengalami kegagalan fungsi terutama karena pemeliharaan yang tidak memadai. Bahkan pembangkit listrik baru, Medupi dan Kusile, belum beroperasi secara konsisten karena cacat desain. Ini akan menyarankan kasus yang menarik untuk membangun kapasitas pembangkitan dengan cepat. Proyek fotovoltaik angin dan matahari memiliki waktu tunggu yang singkat.

Baca Juga:  Topan Muifa: Pelabuhan di Zhejiang terhenti saat topan mendekat

Namun proposal ini menemui perlawanan.

Sebuah program untuk mendapatkan energi terbarukan dari produsen listrik independen secara luas dianggap sukses. Energi terbarukan telah berkembang pesat tetapi masih merupakan bagian yang relatif kecil dari listrik yang dihasilkan. Negara ini membutuhkan laju investasi yang jauh lebih cepat untuk mencapai transisi energi yang adil.

Karena salah urus dan korupsi besar-besaran, Eskom secara drastis berkinerja buruk dan berhutang banyak. Krisis telah membangkitkan tindakan untuk memisahkan utilitas. Idenya adalah membaginya menjadi tiga perusahaan terpisah – pembangkitan, transmisi dan distribusi.

Eskom memiliki rencana transisi energi yang adil dan pada prinsipnya telah berkomitmen untuk net-zero CO₂ pada tahun 2050. Terdapat peluang untuk mengakses pendanaan iklim internasional, yang akan mendukung rencana tersebut, menghentikan batubara secara bertahap, dan mendukung pembangunan sosial-ekonomi.

Dukungan politik telah memberikan momentum bagi rencana ini.

Pilihan kebijakan untuk pengurangan emisi dan penciptaan lapangan kerja

Strategi untuk pembangunan padat karya dan rendah emisi akan mencakup:

  • perubahan insentif dan subsidi yang diberikan oleh pemerintah
  • regulasi yang sesuai.

Penetapan harga energi yang tepat adalah langkah pertama. Ada perdebatan publik yang terbatas pada subsidi bahan bakar fosil. Diperkirakan jumlahnya antara R6,5 miliar dan R29 miliar per tahun. Mereka bertambah untuk semua konsumen bahan bakar.

Subsidi harus diterapkan, alih-alih untuk menghidupkan kembali pembangkit listrik tenaga batu bara, untuk menyediakan listrik dari sumber energi terbarukan. Eskom berencana melakukan repowering ini. Salah satu opsi yang layak adalah menambahkan retribusi harga listrik untuk mendanai lokalisasi energi terbarukan dan memberikan pelatihan untuk energi terbarukan dan perusahaan jasa energi.

Energi terbarukan dapat menciptakan keuntungan lapangan kerja bersih, bahkan saat pekerjaan menurun di pertambangan batubara. Satu studi tentang manfaat tambahan ketenagakerjaan menemukan bahwa 1,2 juta tahun kerja dapat diciptakan di sepanjang rantai nilai energi terbarukan. Ini lebih dari dua kali lipat jumlah yang ditunjukkan dalam Rencana Sumber Daya Terpadu pemerintah.

Kebijakan harus mempromosikan pembangunan baru dalam kegiatan dan sektor untuk membangun keunggulan komparatif potensial negara – tenaga kerja – dan mempersiapkan pembangunan rendah emisi. Kebijakan tersebut akan memiliki dampak yang bervariasi tergantung pada lapangan kerja dan intensitas emisi dari sektor yang bersangkutan. Misalnya, harga listrik atau pajak karbon yang lebih tinggi cenderung memiliki dampak negatif terbesar pada sektor emisi tinggi, banyak di antaranya juga padat modal.

Baca Juga:  FUTUREFISH untuk bermitra dengan Bill & Melinda Gates Foundation dalam proyek aqua yang berkelanjutan

Namun Afrika Selatan dapat membangun keunggulan komparatif dalam manufaktur ringan, dan menciptakan lapangan kerja rendah emisi di bidang pertanian.

Mendukung lapangan kerja dan mengurangi kemiskinan

Struktur insentif (disertai dengan regulasi yang sesuai) perlu diubah untuk mendukung intensitas pekerjaan yang lebih besar. Misalnya, lebih baik mensubsidi pelatihan daripada investasi modal. Dan lebih baik mendorong pembangunan perumahan pekerja yang dekat dengan tempat kerja daripada infrastruktur untuk industri berat.

Subsidi upah yang lebih komprehensif dapat mengubah perilaku perusahaan dan meningkatkan daya saing kegiatan yang membutuhkan tenaga kerja. Di sisi lain, tidak masuk akal, di lingkungan pengangguran yang tinggi di Afrika Selatan, untuk menawarkan insentif bagi investasi modal, seperti yang telah diterapkan pada bagian industri berat dan sektor lainnya.

Sebaliknya, industri dan kebijakan lainnya perlu mendukung manufaktur ringan, baik untuk meningkatkan ekspor maupun untuk bersaing secara lebih efektif di pasar domestik. Industri ringan memanfaatkan tenaga kerja lokal, semi-terampil, pengalaman di wilayah tersebut, dan infrastruktur yang mapan. Contohnya termasuk pakaian jadi, produk logam, rumah tangga semi tahan lama, dan perakitan elektronik.

Ada juga ruang lingkup untuk mendukung perusahaan jasa energi kecil dan menengah yang menyediakan efisiensi energi dan layanan energi terbarukan skala kecil.

Pertanian adalah sektor yang sangat padat karya baik dalam hal lapangan kerja per unit output maupun dalam hal pengganda lapangan kerjanya. Penghancuran kaum tani melalui perampasan tanah telah membatasi potensi lapangan kerja sektor ini tetapi peluang masih ada.

Dengan dukungan yang lebih besar dan lebih terfokus, sektor pertanian dapat berperan penting dalam pembangunan. Kebijakan tersebut akan memiliki dampak yang bervariasi tergantung pada lapangan kerja dan intensitas emisi dari sektor yang bersangkutan.

Langkah selanjutnya

Afrika Selatan menghadapi tantangan besar dan masalah sosial-ekonomi yang mendesak. Pada saat yang sama, perlu berkontribusi pada aksi iklim. Instrumen kebijakan yang diusulkan di atas dapat dianggap sebagai paket kebijakan – yang dikoordinasikan lintas industri, energi, iklim, dan domain kebijakan lainnya.

Baca Juga:  Lampu hijau untuk membangun 450 rumah baru di lokasi tambang batu bara terlantar dekat Worksop

Secara historis, ekonomi berada pada jalur pembangunan yang memunculkan kompleks mineral-energi. Jalur pertumbuhan yang terdistorsi ini mengunci Afrika Selatan ke dalam lapangan kerja rendah dan pembangunan beremisi tinggi, dan terbukti sulit untuk mengubah arah. Biaya penyesuaiannya tinggi dan ada juga kepentingan ekonomi politik yang kuat untuk mendukung arah saat ini.

Ketenagakerjaan terpadu dan strategi mitigasi diperlukan untuk membentuk (atau membentuk kembali) jalur pembangunan ekonomi. Ini berarti menyelaraskan dua tujuan, mencari sinergi lintas kebijakan industri, energi dan iklim, dan mengelola kompromi.

Strategi seperti itu lebih selaras dengan keunggulan komparatif nyata Afrika Selatan – tenaga kerja – dan akan menghasilkan pertumbuhan yang lebih cepat, berkelanjutan, dan inklusif. Di masa lalu ada hubungan antara emisi tinggi dan intensitas pekerjaan yang rendah. Kami berpendapat bahwa pertumbuhan padat karya dan strategi rendah emisi dapat saling melengkapi.

Ini adalah versi artikel yang diedit yang diterbitkan oleh Econ 3X3. Anda dapat menemukan yang asli di sini.Percakapan

Anthony Black, Profesor, Universitas Cape Town dan Harald Winkler, Profesor Mitigasi dan Ketimpangan Perubahan Iklim, Universitas Cape Town

Artikel ini diterbitkan ulang dari The Conversation di bawah lisensi Creative Commons. Baca artikel aslinya.

 

SERING DIPERTANYAKAN :

 

WhatsApp chat