Partai Republik Akan Menghangatkan Urusan Luar Negeri Administrasi Biden
.

Penyelidik Kongres siap untuk meningkatkan keputusan kebijakan luar negeri pemerintahan Biden sekarang karena Partai Republik mengendalikan DPR, menurut ketua Komite Urusan Luar Negeri yang akan datang, yang mengatakan kepada Suar Gratis Washington dalam wawancara luas bahwa urusan pemerintah dengan China, Rusia, dan Iran akan menjadi pusat berbagai penyelidikan.

Rep. Michael McCaul (Texas), pemimpin Partai Republik di Komite Urusan Luar Negeri DPR yang kuat, mengatakan Partai Republik sekarang akan dapat menggali informasi tentang kegagalan penarikan pemerintahan Biden dari Afghanistan, penjualan teknologi senjatanya ke China, dan apakah Presiden Joe Biden mendapat manfaat dari urusan bisnis putranya, di antara masalah lainnya.

“Kami akan memiliki palu, kami akan memiliki kekuatan subpoena,” kata McCaul Suar Gratis.

Sebagai anggota Komite Urusan Luar Negeri DPR, McCaul memelopori penyelidikan tentang asal-usul pandemi virus corona, evakuasi mematikan dari Afghanistan, dan hubungan pemerintah dengan China Komunis. Tetapi tanpa kekuatan subpoena, Demokrat dan pemerintah dapat menghalangi penyelidikan tersebut. Sekarang kekuasaan telah bergeser, McCaul mengatakan dia siap untuk “sepenuhnya menjalankan” yurisdiksi komite dengan menyalakan kembali banyak investigasi ke dalam setiap aspek urusan luar negeri pemerintahan Biden.

McCaul, mantan kepala kontraterorisme dan keamanan nasional di kantor pengacara AS Texas yang bulan ini terpilih kembali untuk masa jabatan ke-10 di Kongres, mengatakan China akan menjadi salah satu prioritas utama Kongres. Anggota parlemen mengatakan kepada Suar Gratis bahwa dia memiliki dokumen yang menunjukkan bahwa pemerintahan Biden memberikan lisensi ekspor barang-barang Amerika senilai $60 miliar untuk dijual ke Huawei, perusahaan teknologi terkemuka Partai Komunis China yang dikenal berada di garis depan aparat mata-mata rezim. Ekspor senilai $40 miliar lainnya disetujui untuk SMIC, raksasa teknologi Partai Komunis Tiongkok lainnya yang memproduksi chip komputer.

Baca Juga:  Untuk Melunasi Hutang Kartu Kredit Anda, Anda Harus Melakukan Pembayaran Lebih Dari Minimum

Penjualan ini disetujui oleh Biro Industri dan Keamanan, sebuah kantor yang kurang dikenal yang bertempat di Departemen Perdagangan. Dalam enam bulan terakhir, kata McCaul, kantor itu telah menolak kurang dari 1 persen dari izin ekspor yang diusulkan untuk China. Informasi ini sesuai dengan laporan terbaru yang mengungkapkan bahwa China telah mendukung program misil hipersoniknya dengan teknologi Amerika yang dibeli dari perusahaan yang menerima dukungan pemerintah AS.

McCaul mengatakan dia akan menyoroti Biro Industri dan Keamanan dan akan “berfokus seperti laser” pada persetujuan biro untuk penjualan ke China.

“Mengapa kita mengekspor teknologi ke China yang mereka gunakan untuk membangun senjata hipersonik mereka? Mengapa kita mengekspor semua barang ini—teknologi kedirgantaraan, teknologi satelit—yang memungkinkan mereka membangun peralatan militer mereka? Mereka mencurinya, tetapi kita tidak melakukannya.” tidak harus menjualnya kepada mereka,” kata McCaul.

Fokus lainnya adalah Inisiatif Sabuk dan Jalan Tiongkok, alat PKT yang digunakan untuk menaklukkan negara-negara berkembang. China memberi negara-negara, termasuk banyak negara di Afrika, dengan pinjaman berbunga rendah yang pada akhirnya membuat negara tersebut berhutang kepada PKC, yang menggunakan pijakan ini untuk mengeksploitasi sumber daya negara, seperti logam mulia.

“Kita harus bersaing dengan China. Kita tidak bisa mengatakan mereka buruk,” kata McCaul. “Ini adalah kompetisi kekuatan yang hebat.” Untuk tujuan ini, dia akan berusaha mendukung Korporasi Keuangan Pembangunan Internasional AS, yang dibentuk Kongres untuk memacu investasi swasta di seluruh dunia. Korporasi, kata McCaul, tidak digunakan “seperti yang dimaksudkan Kongres,” dan dia berencana untuk mengubahnya dengan tujuan khusus untuk melawan Inisiatif Sabuk dan Jalan China.

Penarikan pemerintahan Biden yang gagal dari Afghanistan juga akan kembali menjadi sorotan.

Baca Juga:  Warnock Penggalangan Dana Dengan Tom Steyer Setelah Memilih Legislasi Yang Menuangkan Miliaran Ke Energi Hijau

McCaul, yang memimpin penyelidikan minoritas atas masalah ini, mengatakan pemerintah menghalangi penyelidik kongres dengan menyembunyikan sejumlah dokumen yang merinci kejatuhan Afghanistan secara real time. McCaul mengatakan dia telah memukul pemerintahan Biden dengan permintaan penyimpanan dokumen dan akan menggunakan Komite Urusan Luar Negeri untuk menyalakan kembali penyelidikannya atas masalah tersebut.

Ketika Afghanistan jatuh ke dalam kendali Taliban, kata McCaul, intelijen AS mengindikasikan bahwa Rusia mengumpulkan pasukan di dekat Ukraina. “Ini adalah bagian sebab-akibat. Ini bukan masalah jika, tapi kapan,” kata McCaul. Kegagalan kebijakan luar negeri pemerintahan Biden menciptakan efek domino yang dimulai di Afghanistan.

Sekarang, “jika kita berhasil di Ukraina, itu adalah pencegahan terhadap Presiden Xi yang menyerang Taiwan,” kata McCaul, merujuk pada Presiden China Xi Jinping. Sebagai pemimpin Komite Urusan Luar Negeri, McCaul akan memiliki wewenang untuk menyeret pejabat administrasi Biden ke hadapan Kongres untuk membahas situasi di Ukraina, serta upaya pemerintah untuk melawan agresi Rusia.

McCaul juga berupaya meningkatkan upaya AS untuk melawan Iran, sekutu utama China dan Rusia. Sementara pemerintahan Biden memiliki harapan untuk menyelamatkan kesepakatan nuklir 2015, McCaul mengatakan prioritas harus dialihkan untuk mendukung warga Iran yang memprotes untuk menggulingkan rezim garis keras.

“Alih-alih memanfaatkan momen dan bergabung serta membantu mereka, pemerintahan ini, karena sangat prihatin dengan kesepakatan Iran … mengabaikan yang ini,” kata McCaul. “Kami memiliki peluang besar untuk merebut momentum.”

McCaul mengatakan dia akan memimpin upaya untuk menekan Departemen Luar Negeri agar meningkatkan dukungannya bagi pengunjuk rasa, seperti menyediakan layanan internet kepada para demonstran sehingga mereka dapat mengatur melawan rezim. Ini, katanya, juga akan membantu dunia mendapatkan bukti nyata yang merinci pembunuhan rezim dan pemenjaraan brutal para pembangkang.

Baca Juga:  Berapa biaya untuk membangun situs web?

Prioritas lain yang pasti akan menjadi berita utama adalah fokus McCaul pada laptop Hunter Biden, yang tampaknya berisi bukti kesepakatan bisnis curang yang melibatkan Joe Biden selama menjabat sebagai wakil presiden. Bersama dengan Komite Pengawas DPR, McCaul berharap dapat mengumpulkan bukti yang dapat digunakan untuk mengungkap Biden yang lebih tua.

“Kami tidak akan menembak dengan kosong dan mulai berbicara tentang pemakzulan,” kata McCaul. “Kita harus membangun kasusnya. Ada banyak api untuk merokok ketika Anda melihat transaksi keuangan yang difasilitasi oleh sang ayah, mengingat perannya sebagai wakil presiden. Pertanyaannya adalah, apakah sang ayah mendapatkan keuntungan finansial dari ini?”

 

SERING DIPERTANYAKAN :

 

WhatsApp chat