Inggris Panggil Duta Besar China Atas Penyerangan Wartawan BBC
.

Oleh William James dan Farouq Suleiman

LONDON (Reuters) — Inggris memanggil duta besar China pada hari Selasa untuk mengangkat perlakuan terhadap seorang jurnalis Inggris yang menurut majikannya, BBC, telah diserang oleh polisi China saat dia meliput protes di Shanghai.

Insiden tersebut telah memperdalam ketegangan diplomatik yang telah berlangsung lama antara Inggris dan China atas berbagai masalah termasuk hak asasi manusia, pendekatan China ke Taiwan, undang-undang keamanan di Hong Kong, dan kebijakan ekonomi China.

Pada hari Minggu, BBC mengatakan jurnalisnya Ed Lawrence dipukuli, ditangkap, dan diborgol saat meliput protes terhadap tindakan ketat COVID-19. Kementerian luar negeri China telah membantah akun tersebut.

Berbicara pada kedatangannya di pertemuan menteri luar negeri NATO di Bucharest, menteri luar negeri Inggris James Cleverly mengatakan dia telah menginstruksikan agar utusan China dipanggil atas insiden tersebut.

“Sangatlah penting bagi kami untuk melindungi kebebasan media. Ini adalah sesuatu yang sangat penting dalam sistem kepercayaan Inggris, dan sangat penting bahwa jurnalis dapat menjalankan bisnis mereka tanpa gangguan dan tanpa takut diserang,” katanya.

Pada hari Senin, Perdana Menteri Rishi Sunak mengkritik pendekatan China terhadap protes tersebut, dengan mengatakan bahwa alih-alih mendengarkan rakyatnya, pemerintah memilih untuk menindak lebih lanjut.

Itu mendapat teguran dari kedutaan China di London. Pada hari Selasa, ia menerbitkan pernyataan di situs webnya yang dikaitkan dengan juru bicara kedutaan: “Pihak Inggris tidak dalam posisi untuk menilai kebijakan COVID China atau urusan internal lainnya.”

Pernyataan itu menambahkan ada “masalah serius” dengan kebijakan COVID Inggris sendiri.

“China menghormati hak jurnalis untuk melaporkan, tetapi mereka harus mematuhi undang-undang dan peraturan negara tuan rumah. Tidak ada jurnalis, termasuk jurnalis Inggris, yang dikecualikan.”

Baca Juga:  Situs web baru memungkinkan korban kekerasan seksual membuat laporan secara anonim

Inggris terakhir kali memanggil seorang diplomat senior China untuk mengadu pada Oktober atas perlakuan terhadap seorang pria yang melakukan protes di luar konsulat China di Manchester, Inggris utara.

Pria itu mengatakan dia diseret ke dalam halaman oleh pria bertopeng, ditendang dan ditinju, dalam sebuah insiden yang terekam kamera. China mengatakan pengunjuk rasa telah menyerbu pekarangannya.

Sebelumnya, pada Agustus lalu, Inggris memanggil duta besar China untuk memintanya menjelaskan tindakan negaranya terhadap Taiwan. China menanggapi dengan mengkritik Perdana Menteri saat itu Liz Truss karena “retorika yang tidak bertanggung jawab”.

Sebuah komite parlemen Inggris mengatakan pada hari Selasa bahwa pihaknya mengunjungi Taiwan minggu ini untuk bertemu dengan Presiden Tsai Ing-Wen dan pejabat senior lainnya.

(Laporan oleh William James dan Farouq Suleiman; Laporan tambahan oleh John Irish di Bucharest; Disunting oleh Elizabeth Piper dan Alison Williams)

 

SERING DIPERTANYAKAN :

 

WhatsApp chat