Kota-kota di China Melonggarkan Pembatasan COVID Setelah Pengunjuk Rasa Bentrok Dengan Polisi
.

Oleh Brenda Goh dan Martin Quin Pollard

SHANGHAI/BEIJING (Reuters) — Kota-kota raksasa China di Guangzhou dan Chongqing mengumumkan pelonggaran pembatasan COVID pada hari Rabu, sehari setelah para demonstran di Guangzhou selatan bentrok dengan polisi di tengah serangkaian protes terhadap pembatasan virus corona terberat di dunia.

Demonstrasi, yang menyebar selama akhir pekan ke Shanghai, Beijing dan di tempat lain, telah menjadi pertunjukan pembangkangan publik yang belum pernah terjadi sebelumnya sejak Presiden Xi Jinping berkuasa pada tahun 2012.

Kota Chongqing di barat daya akan mengizinkan kontak dekat orang dengan COVID-19, yang memenuhi persyaratan tertentu, untuk dikarantina di rumah, kata seorang pejabat kota.

Guangzhou, dekat Hong Kong, juga mengumumkan pelonggaran pembatasan, tetapi dengan rekor jumlah kasus secara nasional, tampaknya ada sedikit prospek perubahan besar dalam kebijakan “nol-COVID” yang dikatakan Xi menyelamatkan nyawa dan telah diproklamirkan sebagai satu atas prestasi politiknya.

Beberapa pengunjuk rasa dan pakar keamanan asing percaya kematian mantan Presiden Jiang Zemin pada hari Rabu, yang memimpin negara itu selama satu dekade pertumbuhan ekonomi yang cepat setelah penumpasan Tiananmen pada tahun 1989, mungkin menjadi titik kumpul baru untuk protes setelah tiga tahun pandemi.

Pekerja perusahaan medis Shanghai, Ray Lei, berusia 20-an, mengatakan Jiang kadang-kadang dibandingkan secara positif dengan Xi, mengingat keahliannya di panggung internasional dan keterbukaan relatif terhadap Barat.

“Jadi untuk kematian Jiang Zemin, kami merasakan tragedi terhadap masa depan kepemimpinan China,” kata Lei, yang mengambil bagian dalam protes di Shanghai pada hari Minggu.

Warisan Jiang sedang diperdebatkan di kelompok Telegram pengunjuk rasa, dengan beberapa mengatakan itu memberi mereka alasan yang sah untuk berkumpul.

Baca Juga:  Pengembang ingin membangun 30 rumah baru di lokasi pusat taman terlantar di perbatasan Flintshire-Wrexham

“Betapa miripnya sejarah,” tulis seorang pengunjuk rasa, merujuk pada mantan Sekretaris Jenderal partai Hu Yaobang, yang kematiannya pada April 1989 dipandang sebagai salah satu pendorong protes nasional tahun itu.

“Kita semua bisa turun ke jalan hari ini dan meletakkan bunga krisan,” kata yang lain.

Mengumumkan pencabutan penguncian di beberapa bagian Guangzhou, sebuah kota yang dilanda gelombang infeksi baru-baru ini, pihak berwenang tidak menyebutkan protes, dan distrik tempat kekerasan Selasa berkobar tetap berada di bawah kendali ketat.

Dalam satu video bentrokan yang diposting di Twitter, puluhan polisi anti huru hara yang mengenakan pakaian pelindung putih dan memegang perisai di atas kepala mereka, maju dalam formasi di atas apa yang tampaknya meruntuhkan penghalang penguncian saat benda-benda beterbangan ke arah mereka.

Polisi kemudian terlihat mengawal deretan orang dengan borgol.

Klip video lain menunjukkan orang-orang melemparkan benda ke arah polisi, sementara yang ketiga menunjukkan tabung gas air mata mendarat di kerumunan kecil di jalan sempit, membuat orang berlarian untuk menghindari asap.

Reuters memverifikasi bahwa video tersebut direkam di distrik Haizhu, Guangzhou, tempat kerusuhan terkait COVID dua minggu lalu, tetapi tidak dapat menentukan kapan klip tersebut diambil atau urutan kejadian yang tepat dan apa yang memicu bentrokan tersebut.

Posting media sosial mengatakan bentrokan itu terjadi pada Selasa malam dan disebabkan oleh perselisihan tentang pembatasan penguncian.

Pemerintah Guangzhou tidak segera menanggapi permintaan komentar.

China Dissent Monitor, dijalankan oleh Freedom House yang didanai pemerintah AS, memperkirakan setidaknya 27 demonstrasi terjadi di seluruh China dari Sabtu hingga Senin. Think tank ASPI Australia memperkirakan 43 protes di 22 kota.

Baca Juga:  Dinas Kehutanan A&M Texas mendorong perencanaan evakuasi selama Bulan Pencegahan Kebakaran TFS

MENGURANGI BATASAN

Selain pelonggaran pembatasan di Guangzhou dan Chongqing, pejabat di Zhengzhou, lokasi pabrik besar Foxconn yang membuat iPhone Apple yang telah menjadi tempat keresahan pekerja terkait COVID, mengumumkan dimulainya kembali bisnis secara “tertib”, termasuk supermarket, pusat kebugaran dan restoran.

Pejabat kesehatan nasional sebelumnya mengatakan China akan menanggapi “kekhawatiran mendesak” yang diajukan oleh publik dan aturan COVID harus diterapkan lebih fleksibel, sesuai dengan kondisi suatu wilayah.

Tetapi sementara pelonggaran beberapa tindakan tampaknya merupakan upaya untuk menenangkan publik, pihak berwenang juga mulai mencari mereka yang telah melakukan protes.

“Polisi datang ke pintu depan saya untuk menanyakan semuanya dan meminta saya melengkapi catatan tertulis,” kata seorang warga Beijing yang menolak disebutkan namanya kepada Reuters, Rabu.

Warga lain mengatakan beberapa teman yang memposting video protes di media sosial dibawa ke kantor polisi dan diminta untuk menandatangani janji bahwa mereka “tidak akan melakukannya lagi”.

Beberapa orang memberikan akun serupa kepada Reuters pada hari Selasa.

Tidak jelas bagaimana pihak berwenang mengidentifikasi orang yang ingin mereka tanyakan, atau berapa banyak orang yang dihubungi pihak berwenang.

Biro Keamanan Umum Beijing tidak berkomentar.

Dalam sebuah pernyataan yang tidak mengacu pada protes, badan tertinggi Partai Komunis yang bertanggung jawab atas lembaga penegak hukum mengatakan pada hari Selasa bahwa China akan menindak “aktivitas infiltrasi dan sabotase pasukan musuh”.

Komisi Urusan Politik dan Hukum Pusat juga mengatakan “tindakan ilegal dan kriminal yang mengganggu ketertiban sosial” tidak akan ditoleransi.

Kementerian luar negeri mengatakan hak dan kebebasan harus dilaksanakan secara sah.

COVID telah menyebar meskipun China sebagian besar mengisolasi dirinya dari dunia dan menuntut pengorbanan dari ratusan juta orang untuk mematuhi pengujian dan isolasi tanpa henti.

Baca Juga:  Ini bisa menjadi momen India secara global. Dibangun di atas gagasan Maha Akhand Bharat, dengan tegas mempromosikan warisan peradaban India yang kaya dan karena itu kekuatan lunaknya

Sementara jumlah infeksi dan kematian rendah menurut standar global, analis mengatakan bahwa pembukaan kembali sebelum peningkatan tingkat vaksinasi dapat menyebabkan penyakit dan kematian yang meluas.

Penguncian telah memukul ekonomi, mengganggu rantai pasokan global dan mengguncang pasar keuangan.

Data pada hari Rabu menunjukkan aktivitas manufaktur dan jasa China untuk bulan November membukukan pembacaan terendah sejak penguncian Shanghai selama dua bulan dimulai pada bulan April.

(Laporan tambahan oleh Eduardo Baptista dan Yew Lun Tian di Beijing; Ditulis oleh Marius Zaharia, John Geddie, dan Greg Torode; Disunting oleh Michael Perry, Robert Birsel)

 

SERING DIPERTANYAKAN :

 

WhatsApp chat