Mengalahkan ‘Keheningan Besar’: Para Pengunjuk Rasa Tiongkok Menggunakan Video Untuk Mengatasi Sensor
.

‘Begitu kemarahan tumpah ke jalan, menjadi lebih sulit untuk menyensor,’ kata ahli

Protes di Beijing / Reuters

Karl Salzmann • 30 November 2022 13:15

Video massal protes anti-rezim di seluruh China telah mengguncang aparat sensor kediktatoran komunis, menciptakan apa yang oleh seorang pakar disebut sebagai “pelanggaran yang menentukan atas kebisuan besar”, Waktu New York dilaporkan Rabu.

Video para demonstran membanjiri situs China seperti WeChat dan Douyin. Menurut para ahli, “jumlah klip video yang sangat banyak kemungkinan telah membuat perangkat lunak otomatis dan pasukan penyensor yang ditugaskan China untuk mengawasi internet,” Waktu dilaporkan.

“Begitu kemarahan tumpah ke jalan, akan menjadi lebih sulit untuk menyensor,” kata peneliti kebebasan internet Xiao Qiang Waktu. Pemerintah tidak bisa begitu saja meneliti ratusan video protes, yang diambil dari sudut yang berbeda, karena hanya satu video viral, catat Xiao. Beberapa poster video juga mulai menggunakan trik, seperti membalik layar, menggunakan filter, atau merekam video, untuk melewati sensor.

Itu WaktuLaporan tersebut mengikuti pengumuman dua kota besar di China bahwa mereka akan melonggarkan pembatasan COVID menyusul bentrokan antara pengunjuk rasa dan polisi.

Para pengunjuk rasa di seluruh China pekan lalu mulai menuntut diakhirinya kebijakan rezim nol-COVID, yang telah menyebabkan penguncian selama bertahun-tahun. Kebakaran minggu lalu dilaporkan menewaskan puluhan orang yang tidak dapat melarikan diri dari gedung yang terbakar karena peraturan COVID-19.

Para demonstran bahkan menyerukan kejatuhan Partai Komunis China dan diktator Xi Jinping. Pengunjuk rasa Shanghai selama akhir pekan meneriakkan, “Xi Jinping! Mundur! PKC! Mundur!”

Warga China juga mencari cara untuk melihat akun di situs yang diblokir seperti Twitter dan Instagram. Video Twitter yang diposting oleh seorang aktivis anti-rezim telah menjadi viral di China.

Video viral semacam itu telah memungkinkan protes tumbuh lebih besar Waktu menulis. Seorang mantan jurnalis mengatakan kepada surat kabar itu bahwa dia menghadiri banyak protes di Shanghai “setelah melihat video di WeChat dari teman-temannya di pertemuan itu.”

 

SERING DIPERTANYAKAN :

 

Baca Juga:  Gubernur Whitmer Menandatangani RUU Pembangunan Ekonomi Bipartisan untuk Memperkuat Ekonomi, Menciptakan Pekerjaan Bergaji Baik
WhatsApp chat