Perusahaan Asing Ini Ingin Menambang Lithium Dalam Jumlah Masif di Nevada. Pertama, Ia Harus Mengatasi Masalah China-nya.
.

Elang China teratas tidak dijual atas langkah perusahaan Kanada Lithium Americas untuk menjauhkan diri dari investor top China

Tambang litium di Chili (Getty Images)

Collin Anderson • 26 November 2022 5:00 pagi

Sebuah perusahaan Kanada berharap menggunakan pinjaman administrasi Biden untuk membuka tambang litium terbesar di Amerika Utara. Tapi pertama-tama, ia harus meyakinkan pejabat pemerintah dan calon mitra bahwa ia cukup dipisahkan dari pemegang saham utamanya: sebuah perusahaan Cina yang dipimpin oleh anggota terkenal Partai Komunis Cina.

Lithium Americas—pemegang saham terbesarnya adalah raksasa mineral China Ganfeng Lithium—awal bulan ini mengumumkan niatnya untuk membagi perusahaan menjadi dua entitas terpisah, sebuah langkah yang muncul saat itu. bekerja untuk memperoleh pinjaman administrasi Biden untuk mendanai “mayoritas” proyek penambangan litiumnya di Nevada utara. Perusahaan mengatakan kepada Washington Suar Gratis ia mengharapkan pemisahan untuk meredakan kekhawatiran “geopolitik” dari pejabat pemerintah dan investor atas hubungannya dengan Ganfeng yang terikat Beijing, mengingat bahwa pemisahan tersebut akan memisahkan tambang Nevada Lithium Americas dari proyek penambangannya yang lebih kontroversial di Amerika Selatan, yang kepemilikan langsungnya dipegang oleh Ganfeng. mempertaruhkan. Tapi elang Cina terkemuka di Partai Republik tidak puas dengan pemisahan, mendorong mereka untuk membunyikan alarm atas potensi Lithium Americas untuk menerima dana federal.

Ketidakpuasan itu berasal dari fakta bahwa di bawah pemisahan yang diusulkan, pemegang saham akan menerima saham di entitas Amerika Utara dan Amerika Selatan Lithium Americas sebanding dengan kepemilikan mereka saat ini. Karena Ganfeng adalah satu-satunya entitas yang memiliki lebih dari 10 persen saham Lithium Americas, Ganfeng akan tetap menjadi pemegang saham terbesar dari kedua perusahaan setelah pemisahan tersebut, seorang pejabat Lithium Americas mengonfirmasi kepada Suar gratis. Akibatnya, Ganfeng masih akan memiliki kepentingan finansial yang cukup besar di tambang Lithium Americas kecuali jika memutuskan untuk melakukan divestasi—kepentingan finansial yang membuat mantan menteri luar negeri Mike Pompeo menyebut perpecahan itu sebagai “setengah-setengah” yang “tidak cukup untuk menjamin bahwa PKC tidak akan memiliki kendali atas sumber utama pasokan litium Amerika.”

“Sampai kita tahu bahwa tidak ada pemegang saham yang dikendalikan PKC yang terlibat dalam proyek ini, Departemen Keuangan seharusnya tidak mengizinkannya untuk bergerak maju,” kata Pompeo. Suar Gratis. Perwakilan Mike Waltz (R., Fla.) dan Senator Tom Cotton (R., Ark.) menggemakan sentimen Pompeo, dengan Waltz menyebut rencana pemisahan Lithium Americas sebagai “permainan cangkang” dan Cotton mendesak Departemen Energi Presiden Joe Biden untuk ” melakukan uji tuntas dan tidak menjadi mangsa tipu daya apa pun yang diatur oleh Ganfeng.”

Tidak jelas apakah perpecahan perusahaan Lithium Americas akan meyakinkan pemerintahan Biden, yang tidak membalas permintaan komentar, untuk memberikan pinjaman kepada perusahaan. Seorang pejabat Lithium Americas memberi tahu Suar Gratis perusahaan mengharapkan untuk menerima keputusan akhir tentang aplikasi pinjamannya dalam waktu dekat, yang berarti dapat menerima dana federal sebelum menyelesaikan rencana pemisahannya tahun depan. “Pasti tidak akan jauh,” kata pejabat itu tentang keputusan pinjaman pemerintahan Biden. “Kami telah melalui seluruh proses Departemen Energi.”

Jika Lithium Americas mendapatkan pinjaman administrasi Biden, perusahaan mungkin masih belum jelas dalam hal pengawasan federal. Waltz memberi tahu Suar gratis bahwa DPR yang dikendalikan oleh Partai Republik dapat menyelidiki penerima pinjaman saat mereka bekerja untuk menghindari terulangnya pinjaman energi hijau yang gagal dari pemerintahan Obama, yang masuk ke sejumlah perusahaan rintisan — termasuk sebuah pembuat baterai listrik—yang kemudian menyatakan bangkrut.

“Benar-benar akan ada upaya — itu sudah berlangsung. Sekarang kita akan memiliki kekuatan panggilan pengadilan, kita akan menyorotinya,” kata Waltz tentang rencana House Republicans untuk melakukan penyelidikan terkait energi. “Saya pikir dua tahun ke depan kita akan menyelidiki, sampai ke dasar, melakukan audiensi, menyoroti. Dan kemudian kita harus memenangkan Kongres dan Gedung Putih untuk benar-benar mulai mengembalikan beberapa hal ini. “

Lithium Americas berencana untuk melakukan terobosan di lokasi penambangannya di barat laut Nevada, yang merupakan rumah bagi puluhan ribu ton lithium, tahun depan. Proyek ini merupakan prioritas yang jelas bagi pemerintahan Biden karena berfungsi untuk mempromosikan kendaraan listrik, yang membutuhkan litium dalam jumlah besar untuk baterainya. Akan tetapi, baterai tersebut hampir tidak mungkin diperoleh dari Amerika Serikat—China menguasai sekitar 60 persen sumber daya litium dunia dan mendominasi rantai pasokan baterai listrik secara umum.

Dalam upaya melemahkan dominasi itu, Gedung Putih pada Desember 2021 diumumkan $17 miliar dalam bentuk pinjaman federal untuk “mendukung rantai pasokan baterai domestik,” sebuah langkah yang menurut senator Demokrat Nevada Catherine Cortez Masto akan “menguntungkan keamanan nasional dengan menyamakan kedudukan dengan China.” Lithium Americas mengajukan pinjaman semacam itu pada bulan April, tetapi ikatan mendalam perusahaan dengan negara yang sama yang diharapkan Gedung Putih akan dicegah oleh program pinjaman — China — telah mengganggu plotnya untuk mendapatkan dana federal. Di luar statusnya sebagai pemegang saham terbesar Lithium Americas, Ganfeng memiliki hubungan erat dengan bank-bank milik negara China, yang membantu perusahaan mendanai proyek pertambangan di Amerika Selatan dan Australia.

Eksekutif Ganfeng juga memiliki hubungan yang luas dengan Beijing Suar gratis dilaporkan di bulan September. Presiden Ganfeng Li Liangbin, misalnya, bertugas di sejumlah komite dan dewan penasehat yang berpihak pada Partai Komunis China, dan wakil presiden eksekutif Wang Xiaoshen—yang bertugas di dewan Lithium Americas—memulai kariernya di sektor litium melalui perusahaan milik negara China perusahaan. Lithium Americas mengakui dalam sebuah wawancara dengan Suar gratis bahwa peran Xiaoshen di dewan perusahaan memicu pertanyaan dari investor setelah laporan media.

Ini bukan pertama kalinya saham Ganfeng yang cukup besar di Lithium Americas memicu kekhawatiran dari pejabat federal. Mengikuti Suar gratisLaporan September, Cotton menulis surat kepada Sekretaris Energi Jennifer Granholm menuntut “pengawasan ketat mengenai potensi pendanaan federal dari entitas yang dimiliki atau dikendalikan PKC.”

“Karena pemerintah terus berinvestasi dalam program rantai pasokan baterai, sangat penting bagi DOE untuk memastikan dana pembayar pajak tidak masuk ke perusahaan dengan ikatan PKC dan tidak meningkatkan ketergantungan mineral AS pada China,” tulis Cotton. “Ganfeng dan entitas China lainnya yang memiliki ikatan dengan PKC harus melepaskan saham mereka di Lithium Americas sebelum perusahaan tersebut ditawari pinjaman ini.”

 

SERING DIPERTANYAKAN :

 

Baca Juga:  Arkeolog membuat penemuan 'hampir tidak pernah terdengar' di situs pertanian abad pertengahan Yorkshire dengan tautan ke Rievaulx Abbey
WhatsApp chat