Venue Piala Dunia, tempat pertandingan final, dibangun oleh China Railway Construction
.

Tampilan umum eksterior Stadion Lusail di Lusail, Qatar. [FIFA/GETTY IMAGES]

Stadion Lusail, tempat olahraga terbesar di Qatar, akan menjadi tuan rumah final Piala Dunia FIFA tahun ini, menandai pertama kalinya sebuah perusahaan China menjadi kontraktor utama untuk membangun lapangan Piala Dunia FIFA.

Tempat berkapasitas 80.000 tempat duduk berbentuk mangkuk emas dibangun oleh China Railway Construction Corp Ltd. Terletak di Lusail, sekitar 20 kilometer sebelah utara ibu kota Qatar, Doha, stadion ini selesai pada tahun 2020 setelah 40 bulan konstruksi. Selama Piala Dunia tahun ini, tempat tersebut akan menggelar 10 pertandingan, terbanyak untuk stadion mana pun selama turnamen ini.

Dengan suhu dan kelembapan yang tinggi di Qatar, ditambah dengan standar bangunan yang ketat, pembangunan stadion tidaklah mudah. CRCC milik negara mengatakan telah mengorganisir tim yang terdiri dari lebih dari 7.000 pekerja dari China dan luar negeri, dan memberikan keuntungan penuh untuk integrasi sumber dayanya.

CRCC melakukan kerja sama praktis dengan lebih dari 20 perusahaan pihak ketiga, seperti AFL perusahaan Inggris dan perusahaan multinasional Aurecon. CRCC telah membentuk kemitraan strategis dengan perusahaan-perusahaan ini di bidang desain, struktur baja, bahan membran dan peralatan elektromekanis, katanya.

“Kesuksesan pembangunan stadion telah menjadi tonggak penting lainnya dalam jalur pengembangan CRCC di luar negeri,” kata Zhuo Lei, presiden China Railway Construction Corp (Internasional).

“Qatar telah menjadi bagian penting dari Belt and Road Initiative. Proyek ini telah menunjukkan signifikansi referensi penting bagi China untuk terus mempromosikan BRI, dan memperluas kerja sama lebih lanjut dengan negara dan wilayah yang terlibat dalam inisiatif tersebut,” kata Zhuo.

Tempat tersebut adalah salah satu stadion paling ramah lingkungan secara global. Praktik bangunan berkelanjutan diterapkan selama pembangunan fasilitas. Proses konstruksi telah menghemat sekitar 40 persen konsumsi air tawar dibandingkan dengan membangun stadion tradisional.

Misalnya, para pekerja mengumpulkan, mendaur ulang, dan menggunakan kembali air hujan, dan mereka juga menggunakan air laut yang didesalinasi, dan air daur ulang digunakan untuk mengairi tanaman di sekitar stadion.

Proyek ini juga memanfaatkan teknologi terkait untuk mensimulasikan suhu, kelembapan, dan kecepatan udara di stadion, dan secara komprehensif mempertimbangkan lokasi kamera besar dan platform media untuk mengatur tempat duduk secara wajar dan membuat penonton merasa nyaman. Pembangunan stadion juga memastikan pemenuhan persyaratan FIFA, kata Hameed Otaibi, seorang insinyur Yordania yang berpartisipasi dalam pemasangan peralatan di stadion.

Sementara itu, Leonidas Tzevelekas, seorang insinyur Yunani yang telah berpartisipasi dalam seluruh proses pembangunan stadion, mengatakan bahwa dengan mengandalkan teknologi digital canggih yang diadopsi oleh perusahaan China, dia dan rekan-rekannya telah mampu mengontrol akurasi konstruksi hingga ke tingkat milimeter. .

“Proyek ini akan membantu mempercepat langkah perusahaan dan produk China mendunia. Ini akan menjadi kartu nama emas lain dari perusahaan China yang telah berhasil beroperasi di luar negeri, dan meletakkan dasar yang kuat bagi perusahaan China untuk berkembang lebih jauh di pasar luar negeri,” Zhuo dikatakan.

 

SERING DIPERTANYAKAN :

 

Baca Juga:  Bendigo Foodshare untuk mengambil alih situs pony club, membangun gudang baru
WhatsApp chat