‘Dia Mengklaim Menjadi Pro-Buruh Tapi Dia Tidak’: Buttigieg Fokus Pada Ujian Tengah Semester Selama Negosiasi Rel yang Terhenti Menekan Hubungan Dengan Serikat Pekerja
.

Sekretaris Transportasi Pete Buttigieg tidak hadir dalam negosiasi dengan serikat pekerja kereta api pada titik perubahan utama, sebagai gantinya memilih untuk melakukan kampanye untuk Demokrat menjelang paruh waktu dan menyerahkan beban berat kepada pejabat lain, sebuah langkah yang telah membuat marah para pejabat. mantan sekutu serikat sekretaris.

Kemarahan itu terjadi setelah Gedung Putih menunjuk Buttigieg sebagai orang penting untuk perjanjian kerja baru dengan serikat pekerja kereta api negara ketika negosiasi mulai macet pada bulan September, menurut Politik. Meskipun pejabat lain melakukan upaya publik untuk mencapai kesepakatan—Sekretaris Buruh Marty Walsh pada bulan September mengatakan timnya menghabiskan “20 jam berturut-turut” di meja perundingan dalam siaran pers—baik Buttigieg maupun Departemen Perhubungan, yang tidak menanggapi wawancara permintaan, membuat pernyataan publik tentang peran Buttigieg dalam negosiasi.

Tapi Buttigieg adalah orang biasa di jalur kampanye, menghadiri lebih banyak kampanye kandidat daripada pejabat administrasi Biden lainnya. Pemimpin serikat — yang mencari cuti sakit berbayar — memberi tahu Suar Gratis Washington mereka tidak lagi melihat Buttigieg sebagai teman perjuangan mereka.

“Dia mengaku pro-buruh tapi dia tidak,” kata pensiunan pekerja kereta api Marilee Taylor, yang sekarang bekerja di Railroad Workers United, mengangguk janji kampanye ambisius Buttigieg. “Dia tidak tahu kondisi yang dihadapi orang-orang yang bekerja. Dia duduk di kantor dan ruangan dengan pengatur suhu mengenakan jas sepanjang hari. Dia tidak tahu apa yang kita lakukan.”

Pertaruhan negosiasi kontrak antara pekerja kereta api dan bos mereka sangat tinggi, dengan pekerja yang mengancam pemogokan yang dapat melumpuhkan ekonomi AS. Saat Walsh duduk untuk sesi negosiasi maraton di Washington, DC, pada bulan September untuk menghindari pemogokan, Buttigieg berada di Michigan, negara bagian medan pertempuran jangka menengah, di Detroit Auto Show dan makan malam penghargaan. Saat makan malam, Buttigieg mengungkapkan “apresiasinya kepada semua pihak yang hadir di meja”, dan merayakan “kabar baik” bahwa kesepakatan tentatif telah tercapai. Pengumuman kesepakatan Departemen Tenaga Kerja tidak menyebutkan Buttigieg atau Departemen Perhubungan sebagai peserta negosiasi.

Baca Juga:  Ancaman nuklir Rusia dapat memaksa Eropa untuk membangun persenjataan nuklir

Pekerja kereta api mengatakan mereka pikir mereka akan memiliki sekutu di Buttigieg, yang menikmati cuti paternitas selama berbulan-bulan tahun lalu, dalam hal tunjangan pekerja. Membantu blok pemungutan suara utama Demokrat mencapai tujuan mereka untuk mendapatkan bayaran hari sakit—titik utama dalam negosiasi—bisa menjadi cara mudah untuk mendukung bonafide pro-buruh.

Kedua belah pihak tidak pernah mencapai kesepakatan akhir. Biden, dengan dukungan publik dari Buttigieg, beralih ke Kongres. Menyusul kampanye tekanan selama berhari-hari terhadap anggota Kongres Demokrat dari Buttigieg dan pejabat Gedung Putih lainnya, Biden menandatangani undang-undang kontrak baru untuk pekerja kereta api negara pada 2 Desember. Para pekerja tidak pernah menerima cuti sakit yang dibayar.

Pekerja kereta api Matt Weaver mengatakan dia awalnya “bersemangat” tentang penunjukan Buttigieg untuk menjalankan Departemen Perhubungan. Ketika Buttigieg dinominasikan, serikat pekerja transportasi mengumumkan pilihannya dan mengutip pertemuannya dengan buruh terorganisir selama pencalonannya yang gagal pada tahun 2020 sebagai tanda bahwa dia akan mendukung mereka.

“Saya pikir dia memenuhi syarat, saya hanya tidak pernah mendengar banyak hal tentang serikat pekerja kereta api barang,” kata Weaver Suar gratis. “Pete sebenarnya bukan pemandu sorak untuk serikat pekerja kita.”

Setelah kesepakatan tentatif pada bulan September, Buttigieg terbang ke New Hampshire sehingga dia bisa menjadi headline Eleanor Roosevelt Dinner yang diselenggarakan oleh Partai Demokrat di negara bagian itu. Salah satu penggalangan dana Demokrat terbesar di negara bagian itu, acara tersebut menampilkan sejumlah kandidat partai untuk pemilihan.

Pernyataan Buttigieg saat makan malam tidak merujuk pada pemogokan rel yang berpotensi menimbulkan bencana. Sebaliknya, dia berbicara tentang “perjalanan tanpa akhir untuk menjadi lebih besar dari Amerika Serikat dan penolakan kami untuk menerima hal-hal sebagaimana adanya.” Dia kemudian pergi ke Nevada untuk memimpin penggalangan dana untuk Senator Catherine Cortez Masto dan kemudian mengetuk pintu untuknya. Dalam sebuah wawancara dengan outlet lokal, Buttigieg berbicara tentang “hak perempuan untuk membuat keputusan tentang tubuhnya sendiri” dan pernikahan sesama jenis.

Baca Juga:  Dewan Kota harus menyetujui QNS Inovasi – tidak ditentukan

Beberapa anggota pemilih lainnya lebih penting bagi Demokrat yang mencari jabatan daripada buruh terorganisir. Dukungan mereka—atau kemarahan—dapat merusak tawaran kandidat. Sebuah studi dari Center for American Progress menyimpulkan bahwa anggota serikat pekerja “memperkuat kemenangan elektoral Presiden Biden” pada tahun 2020.

Menurut serikat pekerja, pekerja kereta api membutuhkan hari sakit berbayar untuk mengoperasikan posisi mereka dengan aman dan efektif. Kontrak baru yang ditandatangani menjadi undang-undang oleh Biden awal bulan ini mencakup lebih banyak hari pribadi, meskipun para pekerja mengatakan mereka harus memberikan pemberitahuan hingga 30 hari untuk menggunakannya.

Beberapa Republikan, seperti Senator Josh Hawley (Mo.) dan Marco Rubio (Fla.), melihat Buttigieg dan ketidakmampuan pemerintahan Biden untuk menegosiasikan kontrak sebagai peluang politik untuk menunjukkan solidaritas dengan pemilih kerah biru. Pasangan itu, bersama dengan tiga anggota Senat Republik lainnya, menentang pemaksaan kontrak pada pekerja kereta api tanpa gaji sakit.

“Ini adalah Gedung Putih dan pimpinan manajemen serta serikat pekerja yang bekerja sama untuk menggunakan undang-undang federal untuk memaksa pekerja menerima kontrak yang mereka tolak dalam negosiasi,” kata Hawley dalam pernyataan 1 Desember. “Dan kemudian orang-orang di DC bertanya-tanya mengapa orang Amerika yang bekerja menganggap sistem itu curang.”

Bahkan serikat pekerja yang tidak terkena dampak kontrak mengatakan mereka tidak akan melupakan perilaku pemerintahan Biden. Serikat Pekerja Pos Amerika mengatakan bahwa negosiasi tersebut terbukti menjadi “ujian mendasar untuk ‘Di Sisi Mana Anda Berada?'”

“Pemerintahan ini dan mayoritas DPR dan Senat yang dikendalikan Demokrat gagal,” kata serikat pekerja.

 

SERING DIPERTANYAKAN :

 

WhatsApp chat