Mantan Pengacara Trump Mengatakan Korban dalam ‘Eternal Damnation’ – Rolling Stone
.

Pada Sabtu malam, seorang pria bersenjata melepaskan tembakan di dalam klub malam LGBTQ Club Q. Penembak itu dilucuti dan dijatuhkan oleh pelanggan heroik, termasuk seorang veteran tentara yang beralih ke “mode pertempuran” dan membantu menyelamatkan “puluhan nyawa”. Tragisnya, serangan itu menewaskan sedikitnya lima orang dan melukai 25 lainnya dan dijelaskan oleh Walikota Colorado Springs John Suthers sebagai “semua perangkap kejahatan rasial”, meskipun ia menambahkan bahwa motif resmi “masih diselidiki”.

Setelah penembakan itu, kaum konservatif telah menggandakan retorika anti-LGBTQ mereka, termasuk mantan penasihat hukum Donald Trump, Jenna Ellis. Dalam deskripsi untuk episode Selasa-nya Pertunjukan Jenna Ellis, Ellis mencoba untuk membahas apa yang dia sebut “narasi kiri” yang berfokus pada “Umat Kristen membenci individu homoseksual dan transgender dan entah bagaimana ‘kebencian’ itu menyebabkan penembakan.” Deskripsi tersebut kemudian melanjutkan untuk membuat paralel yang tidak rasional antara aborsi dan penembakan di Colorado, bertanya: “Mengapa kaum kiri tidak marah atas pembunuhan anak-anak yang belum lahir seperti halnya pembunuhan orang-orang LGBTQ?”

Namun dalam episode itu dia secara langsung menunjukkan bahwa lima orang yang dibunuh malam itu “tidak memiliki bukti sama sekali bahwa mereka adalah orang Kristen” dan bahwa “mereka sekarang menuai konsekuensi dari hukuman kekal… Kita harus melakukan percakapan itu.” Ellis melanjutkan, “Alih-alih tragedi yang adil dari apa yang terjadi pada tubuh, kita perlu berbicara tentang apa yang terjadi pada jiwa dan fakta bahwa mereka sekarang berada dalam pemisahan kekal dari Tuhan dan Juruselamat kita, Yesus Kristus.”

Awal tahun ini, Ellis diperintahkan untuk menghadap dewan juri yang menyelidiki apakah Trump dan lainnya secara ilegal mencoba mempengaruhi hasil pemilu 2020. Namun, sebagian besar waktunya sejak saat itu didedikasikan untuk menyerang komunitas LGBTQ di media sosial termasuk postingan sosial di mana dia menyamakan pria gay dengan cacar monyet.

Baca Juga:  Cara Membuat Situs Web Anda Dapat Diakses oleh Semua Orang

Mantan pengacara Trump menggemakan penggunaan retorika yang menghasut terhadap komunitas LGBTQ sebelum dan sesudah pembunuhan di Colorado Springs. Pada hari Senin, pembawa acara Fox News Tucker Carlson mengutuk penembakan itu, namun empat menit dalam monolog 14 menitnya, sebuah tulisan grafis “Stop Sexualizing Kids” ditampilkan di layar saat dia menyalahkan kaum kiri karena “memutilasi” dan “melakukan seksual” anak-anak.

Tim Pool, pembawa acara YouTuber dan podcast konservatif dengan 1,4 juta pengikut di Twitter, tampaknya menyalahkan tempat terjadinya penembakan. “Kita seharusnya tidak mentolerir pedofil yang mendandani anak-anak,” Pool tweeted. “Club Q mengadakan acara perawatan. Bagaimana cara mencegah kekerasan dan menghentikan perawatan?” Dia tampaknya merujuk pada brunch Minggu segala usia yang diselenggarakan di Club Q.

Sedang tren

Matt Walsh, seorang YouTuber konservatif terkemuka dengan 1,9 juta pelanggan, memposting video pada hari Selasa berjudul, “Mengapa Kaum Kiri Sangat Putus Asa Untuk Mengekspos Anak-Anak Untuk Drag Queens.” “Apakah sulit untuk tidak melakukan crossdress di depan anak-anak? Apakah paksaan itu luar biasa? katanya dalam video itu. “Jika itu menyebabkan banyak kekacauan dan kekerasan, mengapa kamu bersikeras untuk terus melakukannya?”

Sementara kaum konservatif sayap kanan terus menjelek-jelekkan dan menyalahkan komunitas LGBTQ atas kengerian yang terjadi di Colorado Springs, kota itu sendiri berfokus untuk mendukung para korban dan keluarga mereka. Selama konferensi pers, Walikota Suthers menambahkan bahwa sementara Colorado Springs adalah “komunitas yang berduka”, kota ini “bertekad untuk memastikan bahwa tindakan seorang pria bersenjata tidak menentukan komunitas kami.”

 

SERING DIPERTANYAKAN :

 

WhatsApp chat