New York Membubarkan Pengacara Sayap Kiri yang Mengebom Polisi Cruiser
.

New York membubarkan dua pengacara sayap kiri yang mengaku bersalah melakukan pengeboman terhadap mobil polisi selama kerusuhan George Floyd pada Mei 2020.

Divisi Banding New York pada hari Selasa memutuskan bahwa pengakuan bersalah Colinford Mattis dan Urooj Rahman memenuhi syarat mereka untuk ketentuan pencabutan otomatis negara, Reuters melaporkan. Perintah pengadilan menyebutkan tanggal pencabutan mereka kembali ke bulan Juni, ketika pasangan itu mengaku bersalah melempar bom Molotov ke mobil NYPD. Kedua pengacara tersebut mengatakan kepada Hakim Distrik AS Brian Cogan pada saat itu bahwa mereka memahami pengakuan bersalah mereka akan membuat mereka kehilangan lisensi.

Pengacara Rahman pada bulan September meminta keringanan hukuman, mengatakan dia mabuk pada malam penyerangan dan bekerja melalui “trauma yang belum diproses” yang berasal dari “hubungan kemitraan yang kasar” dan “trauma awal” karena diejek sebagai seorang Muslim setelah 9/11 . Rahman dan Mattis pada bulan Juni menegosiasikan potensi hukuman 10 tahun mereka menjadi maksimal 5 tahun.

Pasangan itu mengklaim Departemen Kehakiman Trump mengajukan tuntutan federal untuk membuat contoh dari mereka, dan pengacara Rahman mengatakan “komitmen terhadap keadilan sosial” klien mereka seharusnya membuatnya mendapatkan pengurangan hukuman.

Tetapi jaksa penuntut menyatakan bahwa Rahman dan Mattis “melepaskan tanggung jawab mereka sebagai pengacara” dan mengutip pesan teks yang menunjukkan bahwa serangan keduanya telah direncanakan sebelumnya.

“Bawa ke leher mereka,” Mattis mengirim sms ke Rahman sebelum membagikan lokasi markas NYPD. “Molotov meluncur,” jawab Rahman. “Saya harap mereka membakar semuanya. Perlu membakar semua kantor polisi dan mungkin juga pengadilan.”

Rahman akan divonis pada hari Jumat. Sidang Mattis dijadwalkan pada 16 Desember.

Baca Juga:  Rilis Berita

 

SERING DIPERTANYAKAN :

 

WhatsApp chat