Terbang sendirian dengan anak-anak Anda? Pastikan Anda memiliki bukti hubungan Anda
.

Shimea Hooks begitu fokus pada barang bawaannya ASI yang dipompa bahwa pada awalnya dia tidak mengerti apa yang dikatakan agen dari Administrasi Keamanan Transportasi.

Hooks, 32, berada di Bandara Internasional San Diego, akan terbang sendiri untuk pertama kalinya bersama putranya, Caleb, yang saat itu berusia 5 bulan. Di pos pemeriksaan keamanan, agen itu melihat ke arah Hooks, yang berkulit hitam, dan kemudian menatap Caleb, yang setengah Korea dan sama sekali tidak mirip dengannya.

“Di mana ayahnya?” tanya agen itu.

Caleb memiliki dua ibu — Hooks, yang mengadopsinya, dan istrinya, Corritta Lewis, yang melahirkannya. Pada saat itu, dokumen adopsi belum diselesaikan, dan Hooks menyadari bahwa dia tidak membawa dokumentasi hukum untuk membuktikan hubungannya dengan putranya.

“Saya adalah seorang ibu baru dan saya membawa bayi berpenampilan Asia ini bersama saya,” kata Hooks, yang menjalankan situs perjalanan keluarga bersama Lewis. Dia percaya bahwa dia ditandai karena dia adalah seorang orang tua tunggal bepergian sendirian, dan karena anaknya dari a ras yang berbeda. “Saya takut mereka akan mengambil anak saya dari saya.”

Orang tua bepergian dengan anak-anak sering begitu terfokus untuk mengingat tiket dan tumpukan perlengkapan seperti popok dan mainan sehingga mereka gagal mengemas satu barang penting: bukti hubungan mereka dengan anak-anak mereka. Ini adalah kekeliruan, kata pengacara hukum keluarga, yang dapat menyebabkan penundaan yang signifikan di bandara dan penyeberangan perbatasan, terutama dalam kasus perceraian atau struktur keluarga nontradisional, atau ketika anak-anak tidak berbagi nama belakang orang tua mereka.

Orang tua tidak diharuskan oleh hukum untuk membawa dokumen tersebut saat mereka terbang. Namun pada tahun 2020, Departemen Keamanan Dalam Negeri menjadikan pemberantasan perdagangan anak sebagai prioritas utama, dan pada bulan Maret Departemen Keamanan Dalam Negeri memulai program pelatihan anti-perdagangan baru bersama dengan Departemen Perhubungan, khususnya untuk karyawan industri penerbangan.

Ada juga beberapa insiden profil tinggi tentang para pelancong yang ditahan oleh polisi – termasuk seorang ibu yang bepergian dengan putrinya birasial di Denver, dan seorang wanita kulit hitam yang terbang dengan saudara perempuan kulit putihnya yang berusia 4 tahun di Dallas, keduanya salah. diduga perdagangan manusia. Kasus-kasus seperti itu telah mendorong pengacara hukum keluarga mengeluarkan seruan untuk berhati-hati. Di media sosial dan forum perjalanan online, banyak orang tua yang telah bepergian sendirian dengan anak-anak mereka telah berbagi cerita tentang agen TSA yang secara langsung menanyai anak-anak mereka yang masih kecil untuk menjalin hubungan – terutama ketika orang tua tidak berbagi warna kulit atau nama belakang anak mereka.

Baca Juga:  Energizer - Volume 107 | PUSAT

“Saya selalu memberi tahu klien untuk membawa serta akte kelahiran anak dan paspor apa pun atas nama anak,” kata Josh Northam, seorang pengacara hukum keluarga di Dallas. Ketika pertarungan hak asuh sedang terjadi, Northam menambahkan, orang tua juga harus memiliki formulir “persetujuan untuk bepergian” yang sering diminta oleh perintah pengadilan yang ada.

Dalam kasus Hooks, agen tersebut memanggil seorang kolega, dan keduanya memintanya untuk menjelaskan hubungannya dengan anak tersebut. Dia kemudian diminta untuk mengambil foto di ponselnya untuk membuktikan bahwa dia adalah ibunya. Setelah dia menunjukkan kepada mereka beberapa foto yang diambil di rumah bersama Caleb dan istrinya, mereka membiarkannya lewat.

Hari-hari ini, setiap kali Hooks atau Lewis terbang bersama Caleb, yang kini berusia 3 tahun, mereka masing-masing membawa paket berisi dokumen, termasuk formulir adopsi, akte kelahiran, dan banyak foto keluarga.

Sebagian besar agen TSA bukanlah petugas penegak hukum, dan mereka tidak memiliki wewenang untuk menangkap orang. Tetapi mereka memiliki kekuatan untuk menahan para pelancong dan memanggil polisi bandara, yang berada di lokasi dan dapat melakukan penangkapan.

Pekerja TSA, agen Departemen Keamanan Dalam Negeri dan Administrasi Penerbangan Federal, dan karyawan dari setiap maskapai penerbangan besar semuanya menerima pelatihan wajib tentang penculikan dan perdagangan anak — dan untuk alasan yang baik: Departemen Luar Negeri AS memperkirakan bahwa 24,9 juta orang sedang diperdagangkan di seluruh dunia , dan anak-anak diyakini merupakan hampir sepertiga dari korban, menurut Dana Anak PBB, atau UNICEF.

Ribuan petugas TSA juga menjalani pelatihan pendeteksian perilaku sehingga mereka belajar bagaimana mengidentifikasi tanda-tanda stres atau ketakutan di antara penumpang dan kemudian menandainya untuk pemeriksaan lebih lanjut.

Di pos pemeriksaan keamanan, TSA telah memodifikasi prosedur penyaringan yang dirancang untuk anak-anak yang tampaknya berusia 12 tahun atau lebih muda. Ini termasuk mengizinkan anak-anak yang lebih kecil untuk tidak memakai sepatu dan jaket ringan selama pemeriksaan, dan berhati-hati untuk tidak memisahkan mereka dari orang tua atau wali mereka. Tetapi beberapa orang tua mengatakan bahwa anak mereka juga diperiksa secara langsung.

Baca Juga:  Pria yang Keluar dari Partai Demokrat mengecam Stephen Colbert karena Menyebutnya 'Made Up'

“Tidak mudah bagi anak berusia 5 tahun untuk menjawab pertanyaan orang asing, jadi saya sedikit gugup,” kata Catherine Collins, 35, seorang penulis keuangan pribadi dan ibu tunggal yang dihentikan oleh TSA tahun lalu saat terbang keluar dari Detroit dengan anak kembarnya, laki-laki dan perempuan. Nama belakang Collins berbeda dengan nama belakang anak-anaknya.

“Dia bertanya kepada si kembar, ‘Siapa ini?’ Dan dia menunjuk saya, ”katanya tentang agen itu. “Dan ketika putra saya berkata, ‘Itu Ibu,’ agen itu bertanya kepadanya, ‘Siapa nama depan ibumu?’”

Putranya dengan benar mengatakan ibunya bernama Catherine, dan ketiganya diizinkan lewat. Tapi Collins mengatakan dia terguncang oleh kejadian itu. “Saya sedang berpikir, ‘Wah, bagaimana jika mereka tidak menanggapi, atau itu adalah seorang anak yang hanya mengenal ibunya sebagai ‘Ibu’?”

TSA mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa untuk alasan keamanan, mereka tidak dapat menguraikan perilaku spesifik yang harus dicari oleh petugas yang dilatih, menambahkan bahwa protokol badan tersebut meminta penegak hukum setempat untuk disiagakan setiap kali ada spekulasi perilaku yang mencurigakan. “Petugas mencari perilaku yang secara bersama-sama menunjukkan bahwa penumpang tertentu harus diperiksa lebih dekat,” tambah agensi tersebut.

Dalam kasus di mana orang tua bercerai atau berada dalam perselisihan hak asuh, kebutuhan untuk membawa dokumentasi bahkan lebih mendesak, kata Andrew Zashin, seorang pengacara hukum keluarga dan asisten profesor di Fakultas Hukum Universitas Case Western Reserve. Itu karena hak asuh orang tua tidak secara otomatis menjamin hak orang tua untuk naik pesawat bersama anak-anaknya.

“Ada perbedaan antara hak asuh dan hak kepemilikan,” kata Zashin. “Hanya karena Anda memiliki hak asuh, bukan berarti Anda memiliki hak untuk melakukan apapun yang Anda inginkan dengan seorang anak.”

SEBUAH orang tua yang bepergian dengan seorang anak tanpa persetujuan dari orang tua lainnya, dalam kasus ekstrim, dapat dituduh melakukan penculikan.

Baca Juga:  SigmaOS mendapatkan benih senilai $4 juta untuk membangun browser web agar multi-tasking lebih efektif

“Anda bisa masuk penjara jika Anda dituduh dan dihukum karena menculik anak Anda sendiri,” kata Zashin. Mengapa Anda mengambil risiko, tanpa izin dari orang tua lainnya?” “Masalah pengangkutan anak sering terlambat. Orang tidak memikirkannya sampai menit terakhir atau setelah ada masalah.”

Lebih baik, katanya, untuk memikirkannya jauh-jauh hari dan membawa salinan semua perjanjian hak asuh, dengan stempel notaris untuk ukuran yang baik, serta surat yang ditandatangani dari orang tua lain yang memberikan persetujuan untuk bepergian. Pemikiran ini berlaku untuk perjalanan internasional sebaik perjalanan domestik lintas negara bagian.

Dan bahkan ketika tidak ada perebutan hak asuh, kata Zashin, setiap orang tua yang bepergian dengan anak-anak harus menggunakan sikap yang lebih baik-aman-daripada-menyesal. Dia merekomendasikan bepergian dengan akte kelahiran dan paspor anak, serta beberapa dokumen yang hanya dimiliki oleh orang tua, seperti rapor sekolah atau catatan kesehatan, yang dapat membantu meredakan kecurigaan di pos pemeriksaan keamanan.

“Anda tidak perlu memiliki koper penuh barang,” katanya. “Tapi Anda harus memiliki tas kecil dengan semua yang mungkin Anda butuhkan. Dan kemudian berharap Anda tidak membutuhkannya.

Artikel ini awalnya muncul di The New York Times.

📣 Untuk berita gaya hidup lainnya, ikuti kami di Instagram | Twitter | Facebook dan jangan lewatkan update terbaru!

 

SERING DIPERTANYAKAN :

 

WhatsApp chat