Legislasi di Texas Bisa Menjadikan Penipuan Pemilih sebagai Felony
.

Beberapa anggota parlemen dari Partai Republik telah mengajukan tagihan di Dewan Perwakilan Rakyat Texas yang akan meningkatkan hukuman atas kecurangan pemilu dari pelanggaran Kelas A menjadi kejahatan.

Salah satu RUU yang ditulis oleh Perwakilan Negara Bagian Craig Goldman (R-Fort Worth) akan menjadikan pemungutan suara ilegal sebagai “kejahatan tingkat dua kecuali orang tersebut dihukum karena percobaan, dalam hal itu merupakan kejahatan penjara negara bagian.”

Hukuman untuk kejahatan tingkat dua di Texas adalah hingga 20 tahun di Departemen Peradilan Pidana Texas. Kejahatan negara dapat mengakibatkan menghabiskan hingga dua tahun di penjara negara bagian.

Pelanggaran undang-undang yang diusulkan dapat mencakup “pernyataan, representasi, atau informasi yang salah atau sengaja menyesatkan yang akan diberikan kepada petugas pemilu.”

Goldman bergabung dengan anggota parlemen negara bagian lainnya seperti Perwakilan negara bagian Andrew Murr (R-Junction), David Spiller (R-Jacksboro), dan Bryan Slaton (R-Royse City) yang semuanya telah mengajukan undang-undang untuk meningkatkan beratnya hukuman bagi kecurangan pemilu.

Dorongan terhadap pemungutan suara ilegal datang ketika Gubernur Greg Abbott menyerukan penyelidikan atas masalah yang meluas dengan pemilihan Harris County Selasa lalu. Menurut siaran pers dari kantor Gubernur Abbot, para pemilih di Harris County “frustrasi oleh kebingungan dan penundaan termasuk kunci yang hilang, surat suara yang tidak mencukupi di kantor polisi Republik, masalah kepegawaian, dan banyak lagi.”

“Saya meminta Sekretaris Negara, Kantor Kejaksaan Agung, dan Texas Rangers untuk memulai penyelidikan atas tuduhan ketidakwajaran dalam pemilihan 2022 yang dilakukan di Harris County,” kata Abbott. “Tuduhan ketidaklayakan pemilu di negara bagian terbesar kami dapat diakibatkan oleh apa pun mulai dari penyimpangan hingga perilaku kriminal yang mencolok. Pemilih di Harris County berhak mengetahui apa yang terjadi. Integritas dalam proses pemilu sangat penting. Untuk mencapai standar itu, diperlukan penyelidikan menyeluruh.”

Baca Juga:  Terapkan untuk Skema Peningkatan Boiler: Periksa apakah Anda memenuhi syarat

Di sisi lain, anggota parlemen Demokrat mengatakan tidak cukup dilakukan untuk membuat pemungutan suara dapat diakses oleh minoritas dan kaum muda.

Senator Negara Bagian Jose Menendez (D-San Antonio) mengajukan undang-undang yang akan meningkatkan jumlah tempat pemungutan suara di kampus di universitas di seluruh Texas. RUU Menedez akan mengamanatkan penempatan setidaknya dua lokasi pemungutan suara di kampus dengan 10.000 mahasiswa, ditambah satu tempat tambahan untuk setiap tambahan 10.000 mahasiswa.

Organisasi Biarkan Texas Memilih juga mendorong reformasi serupa, menulis di situs web mereka, “Di banyak perguruan tinggi dan universitas Texas, siswa dipaksa keluar kampus untuk menemukan lokasi pemungutan suara untuk memberikan suara mereka. Pejabat kabupaten telah gagal meningkatkan pengalaman pemungutan suara bagi mahasiswa dengan perbaikan sederhana seperti menempatkan tempat pemungutan suara di kampus dengan populasi mahasiswa yang besar.”

Ada banyak spekulasi bahwa jumlah pemilih muda yang lebih besar membantu membendung “gelombang merah” yang diprediksikan selama pemilihan paruh waktu.

Joe Gomez

Mengikuti

Joe Gomez adalah jurnalis pemenang penghargaan yang telah bekerja di seluruh dunia untuk beberapa jaringan utama termasuk: CBS, CNN, FOX News, dan yang terbaru NBC News Radio sebagai koresponden nasional yang berbasis di Washington. Dia telah meliput bencana besar dan bekerja sebagai reporter investigasi di banyak zona bahaya.

 

SERING DIPERTANYAKAN :

Baca Juga:  Skuad pria Inggris dinamai untuk pertandingan Italia dan Jerman

 

WhatsApp chat