San Francisco Mempertimbangkan Memecat Direktur Pemilihan karena Menjadi Orang Kulit Putih
.

Komisi Pemilihan San Francisco sedang mempertimbangkan untuk mengakhiri kontraknya dengan direktur pemilihannya John Arntz—salah satu pegawai negeri yang paling dihormati di kota itu—mengutip kekhawatiran tentang “keadilan rasial”. Arntz, yang berkulit putih, perlu melamar lagi tahun depan jika ingin mempertahankan pekerjaannya.

Komisi memilih 4-2 minggu lalu untuk “membuka pencarian kompetitif” untuk posisi Arntz, yang telah dia pegang selama dua dekade, daripada memperbarui kontraknya secara otomatis, Cynthia Dai, anggota komisi, mengatakan kepada Suar Gratis Washington. Keputusan itu, kata Dai, “sebagian besar didorong oleh rencana kota untuk kesetaraan ras,” yang mengharuskan semua departemen dan komisi untuk mengatasi perbedaan ras internal.

“Sulit untuk mencapai target keragaman jika peran senior tidak pernah dibuka,” kata Dai, yang mendukung proses pencarian. “Ini tidak ada hubungannya dengan penampilannya.”

Pemungutan suara oleh komisi, yang anggotanya ditunjuk dan bukan dipilih, memicu penolakan dari pejabat terpilih, yang memuji Arntz karena membersihkan sistem yang rusak. Sebelum Arntz mengambil alih kepemimpinan, kata kepala pengacara San Francisco David Chiu (D.). Misi Lokalsebuah surat kabar yang berbasis di San Francisco, kota itu “memiliki lima direktur dalam beberapa tahun, kotak suara mengambang di teluk, dan sangat tidak percaya diri dalam pemilihan kota.”

Walikota San Francisco London Breed (D.) bertindak lebih jauh dengan menyiratkan bahwa komisi tersebut membahayakan pemilihan umum yang bebas dan adil. “John Arntz telah melayani San Francisco dengan integritas [and] profesionalisme dan tetap mandiri sepenuhnya,” kata Breed Misi Lokal. “Dia tetap tidak memihak dan menghindari terjebak dalam jaring politik kota, yang kita lihat sekarang sebagai hasil dari pemungutan suara yang tidak perlu ini.”

Baca Juga:  City menyetujui rencana pengeluaran dana American Recovery Plan Act « Situs Web Resmi untuk Kota Birmingham, Alabama

Aaron Peskin (D.), anggota dewan pengawas kota, menyebut keputusan komisi itu sebagai “penyimpangan”.

Kesenjangan antara pejabat terpilih dan komisi pemilu adalah variasi dari tema yang sudah dikenal: Dari program perekrutan yang diskriminatif di perusahaan Amerika hingga penjatahan obat COVID berbasis ras, politik identitas progresif telah berkembang lebih cepat melalui birokrasi yang tidak dipilih daripada melalui saluran demokrasi, di mana publik biasanya memveto rasisme terbuka.

Itu benar bahkan di benteng liberal seperti California, di mana para pemilih sangat menolak tindakan afirmatif. Dan pada bulan Februari, lebih dari 70 persen pemilih San Francisco mendukung penarikan kembali anggota dewan sekolah yang membatalkan penerimaan berdasarkan prestasi ke Lowell High School, sekolah negeri yang paling ketat secara akademis di kota itu, dalam upaya untuk mendiversifikasi badan siswanya. Pada bulan Juni, dewan mengembalikan sistem penerimaan lama.

Meskipun orang California secara konsisten menolak kebijakan identitarian, mereka juga telah menciptakan perlindungan untuk mereka: rencana kesetaraan rasial San Francisco, yang memotivasi pemungutan suara komisi, dibuat oleh pejabat terpilih yang sama yang mengatakan pemecatan Arntz akan menjadi bencana bagi kota.

Breed menandatangani undang-undang pada tahun 2019 yang mengamanatkan pengembangan “kerangka keadilan rasial” di seluruh kota, yang harus diikuti oleh semua departemen, termasuk Komisi Pemilihan. Undang-undang tersebut disponsori bersama oleh Peskin, anggota dewan pengawas yang menyebut keputusan komisi itu sebagai “penyimpangan”—dan yang pada tahun 2020 mengatakan bahwa kerangka kerja baru akan “membuat kota kita lebih adil”.

Sebelum menjadi kepala pengacara San Francisco, Chiu memperkenalkan undang-undang serupa saat menjabat sebagai perwakilan di Majelis Negara Bagian California. RUU tersebut, yang sedang berjalan melalui badan legislatif, akan menciptakan “Kantor Kesetaraan Rasial” yang bertugas menutup kesenjangan rasial di seluruh pemerintahan negara bagian.

Baca Juga:  Temui Dorik, startup Sylheti yang dapat membantu Anda membangun situs web dalam hitungan menit

California telah melarang tindakan afirmatif dalam perekrutan pemerintah sejak 1996. Jika Arntz masih menjadi kandidat yang paling memenuhi syarat setelah pencarian kompetitif, kata Dai, kontraknya akan diperbarui.

 

SERING DIPERTANYAKAN :

 

WhatsApp chat