Kita harus membangun jalan keluar – New York Daily News
.

Meminjam istilah, biaya perumahan terlalu tinggi. Hangover terakhir dari krisis keuangan 2008 adalah kekurangan perumahan yang dibangun (atau, lebih tepatnya, gagal dibangun) selama bertahun-tahun dan telah berkembang menjadi darurat nasional dengan sendirinya.

Masukkan YIMBY. Subversi dari akronim untuk “tidak di halaman belakang saya”, YIMBY (“ya di halaman belakang saya”) adalah gerakan lintas partisan yang berfokus pada peningkatan pasokan rumah. Krisis perumahan kami – yang tidak hanya tak berujung tetapi memburuk – telah memicunya, menciptakan koalisi teman-teman aneh dengan ide yang waktunya telah tiba, sebuah survei baru dari The Harris Poll menunjukkan.

Pembangunan perumahan baru di Middlesex Township, Pa., ditampilkan dari atas pada 12 Oktober 2022.

Idenya adalah kita dapat mengatasi kekurangan perumahan dengan meningkatkan pasokan, seringkali dengan mereformasi undang-undang zonasi untuk mempermudah pembangunan, misalnya, perumahan multi-keluarga di mana Anda saat ini hanya dapat membangun rumah keluarga tunggal.

Tentu saja, kami harus melakukan sesuatu: Kami berada di lubang perumahan dan itu semakin dalam. Sementara para ahli tidak dapat menyetujui ruang lingkup masalah – perkiraan menempatkan defisit antara 2 juta dan 6 juta rumah – tidak ada yang meragukannya. Satu studi yang dirilis selama musim panas menemukan bahwa kelangkaan meningkat dua kali lipat dari 2012 hingga 2019. Dan meskipun masalah ini tampaknya hanya terbatas di pantai, pandemi COVID-19 memperburuknya sehingga tidak hanya mencakup laut yang bersinar tetapi juga gelombang biji-bijian yang berwarna kuning. dan keagungan gunung ungu juga.

Apa yang terjadi? Resesi Hebat menghancurkan industri pembangunan rumah dan faktor-faktor seperti kelangkaan pekerja dan kenaikan harga membuat para pembangun tidak dapat mengimbangi pertumbuhan ekonomi dan demografis. Kemudian kehidupan pandemi, dengan penutupan dan pekerjaan jarak jauh, memicu perebutan perumahan yang membuat harga rumah dan sewa melonjak. Hasilnya adalah negara yang semakin sulit untuk membeli atau menyewa.

Baca Juga:  Pico Rivera baru saja menyetujui sebuah gudang besar untuk properti yang sudah lama kosong – Whittier Daily News

Dan orang Amerika tahu itu. Ketika The Harris Poll bertanya kepada mereka tentang faktor-faktor yang memengaruhi lingkungan mereka, “keterjangkauan perumahan” dengan mudah menjadi jawaban yang paling banyak dikutip, dengan 54% memilihnya. “Tunawisma” muncul berikutnya dengan 36%. Meskipun hanya 35% yang menyebutkan “ketersediaan perumahan”, seseorang tidak memerlukan gelar ekonomi untuk memahami hubungan antara ketersediaan dan keterjangkauan: Permintaan yang tinggi dan pasokan yang rendah menyebabkan melonjaknya harga.

Kilat Berita Harian

Kilat Berita Harian

Hari kerja

Ikuti lima cerita teratas hari ini setiap sore hari kerja.

Maka, akal sehat menyatakan bahwa peningkatan pasokan akan membantu memperbaiki masalah. Bagaimana kita bisa melakukan itu? Dengan membuatnya lebih mudah untuk meningkatkan pasokan. Kita harus memeriksa dan memikirkan kembali undang-undang zonasi yang, misalnya, mengamanatkan bahwa hanya rumah keluarga tunggal yang dibangun di sekitar 75% tanah di kota-kota saat ini. Terlepas dari peringatan beberapa kritikus, ini tidak berarti menjatuhkan gedung pencakar langit ke tengah pinggiran kota. Ada jalan tengah yang dapat dicapai dan masuk akal di mana kita mengubah atau mengganti beberapa rumah keluarga tunggal dengan dupleks dan tripleks, yang oleh beberapa orang disebut “kepadatan lembut”.

Orang Amerika mengerti. Dalam jajak pendapat kami, 61% setuju dengan pernyataan bahwa “Perumahan akan lebih terjangkau bagi semua orang jika lebih mudah membangun lebih banyak unit di ruang terbatas.” Mayoritas yang sedikit lebih kecil, 55%, mengatakan bahwa pemerintah seharusnya tidak mengamanatkan berapa banyak tempat parkir yang dibutuhkan setiap gedung. Secara lebih luas, mayoritas super setuju bahwa individu harus menjadi orang yang memutuskan di mana mereka tinggal (91%) dan bahwa mudah untuk pindah ke lingkungan mereka (82%).

Baca Juga:  Akibat penembakan di sekolah Uvalde: Yayasan distrik sekolah mengumumkan proposal $50 juta untuk menggantikan Sekolah Dasar Robb

“Ada perdebatan…tentang apakah penawaran dan permintaan adalah hal yang mendorong pasar perumahan atau tidak. Dan saya pikir pertanyaan itu, semakin, diselesaikan, ”Jessica Katz, Chief Housing Officer New York City, berkomentar bulan lalu. “Dan saya pikir di seberang spektrum politik orang-orang menyadari mengapa pasokan perumahan sangat penting.”

Dia benar. Sementara kota-kota liberal seperti Minneapolis dan negara bagian seperti Oregon merintis jalan YIMBY, negara bagian merah seperti Utah telah menginjaknya. “Kita harus mengatasi akar penyebab di balik ketidakcocokan penawaran dan permintaan ini: peraturan yang tidak perlu, pemerintah daerah yang terlalu membebani dan tidak efisien, kebijakan zonasi yang membatasi, dan ideologi yang berjuang mati-matian terhadap setiap pembangunan baru,” kata Glenn Youngkin, gubernur Republik Virginia, pada bulan Agustus. .

Ini seharusnya tidak mengejutkan: Masalah ini bergema di kedua sisi kiri, mengingat sejarah zonasi keluarga tunggal sebagai alat segregasi de facto belum lagi fakta bahwa ini lebih ramah lingkungan, serta di sebelah kanan, di mana pelonggaran peraturan pemerintah tetap menjadi prinsip inti. Ini bukan untuk mengatakan bahwa kebijakan pro-perumahan menikmati daya tarik universal di kedua ujung spektrum. Banyak kaum progresif berpendapat bahwa kebijakan YIMBY mendorong gentrifikasi dengan menaikkan biaya perumahan sementara banyak kaum konservatif menganut NIMBYisme dengan alasan bahwa melonggarkan zonasi akan membawa jenis yang salah ke lingkungan yang baik (ingat peringatan Donald Trump bahwa Joe Biden bertekad untuk menghancurkan pinggiran kota).

Politik teman sekamar yang aneh seringkali merupakan tanda bahwa pragmatisme sedang melawan ortodoksi partisan. Dan kebenaran yang sering diabaikan adalah bahwa para pemilih lebih menyukai pragmatisme – karena di tengah itulah masalah diselesaikan, bahkan yang besar seperti krisis perumahan kita.

Baca Juga:  Gubernur Glenn Youngkin | Gubernur.Virginia.gov

Johnson adalah CEO The Harris Poll.

 

SERING DIPERTANYAKAN :

 

WhatsApp chat