Tuntutan aksesibilitas digital sedang meningkat: Apakah situs web Anda sesuai dengan AwDA?
.

Perusahaan Asuransi Dokter Gigi (TDIC) telah mencatat peningkatan panggilan ke Saluran Nasihat Manajemen Risiko dari dokter gigi yang menghadapi tuntutan hukum aksesibilitas digital AwDA. Baca selengkapnya tentang hukum dan aksesibilitas yang wajar serta risiko ketidakpatuhan dan manfaat kepatuhan.

Dokter gigi mengambil kepuasan profesional dan pribadi dalam memberikan perawatan yang aman dan efektif untuk pasien dari segala usia dan kemampuan. Jadi, bisa mengejutkan ketika mereka dihadapkan pada gugatan atas pelanggaran Undang-Undang Penyandang Disabilitas Amerika (AwDA). Hal ini sangat membingungkan ketika orang yang mengajukan gugatan bahkan bukan pasien yang ada atau calon pasien atau seseorang yang pernah mengunjungi kantor tersebut.

Dalam beberapa tahun terakhir, gelombang litigasi yang terus meningkat berdasarkan pelanggaran terhadap AwDA telah memengaruhi semua jenis bisnis di seluruh Amerika Serikat. Sementara banyak dari gugatan ini didasarkan pada hambatan fisik untuk mengakses, tuntutan hukum “klik oleh” diajukan dalam jumlah yang meningkat terhadap bisnis karena pelanggaran digital.

Lebih dari 2.800 gugatan aksesibilitas digital diajukan ke pengadilan federal pada tahun 2021, meningkat 14% dari yang diajukan pada tahun 2020, menurut Seyfarth Shaw, sebuah perusahaan yang setiap tahun melaporkan jumlah tuntutan hukum yang diajukan untuk Judul III. Sejak 2013, lebih banyak tuntutan hukum aksesibilitas digital telah diajukan di California daripada di negara bagian lain mana pun (5.930), dengan lebih dari 500 di antaranya diajukan sejak awal 2022.

Perusahaan Asuransi Dokter Gigi (TDIC) telah mencatat peningkatan panggilan ke Saluran Nasihat Manajemen Risiko dari dokter gigi yang menghadapi tuntutan hukum aksesibilitas digital AwDA. Analis manajemen risiko TDIC menawarkan panduan tentang hukum dan kepatuhan aksesibilitas.

Hukum dan aksesibilitas yang wajar

Jika Anda bingung tentang undang-undang terkait aksesibilitas dan kepatuhan, Anda tidak sendiri! Kepatuhan situs web terkenal rumit. Pada tingkat tinggi, AwDA mewajibkan bisnis tertentu untuk menyediakan akomodasi bagi penyandang disabilitas. Klinik gigi termasuk dalam persyaratan akomodasi publik (Judul I dan Judul III) dan, selain akomodasi fisik di tempat mereka, harus memiliki situs web yang menawarkan “aksesibilitas yang wajar” bagi penyandang disabilitas. Kriteria ini termasuk, namun tidak terbatas pada:

  • Teks alternatif untuk gambar dan konten nonteks.
  • Teks tertutup video untuk tuna rungu.
  • Kompatibilitas dengan teknologi pembaca layar.
  • Warna, kontras, dan ukuran teks untuk memudahkan keterbacaan.
  • Urutan halaman yang dapat diprediksi dan navigasi yang dapat dimengerti.
  • Kemampuan bagi pengguna untuk menghindari atau memperbaiki kesalahan input.

Manfaat dan risiko kepatuhan dan ketidakpatuhan aksesibilitas digital

Praktik dokter gigi yang mencapai kepatuhan terhadap Judul I dan III AwDA bermanfaat tidak hanya dari pengurangan risiko hukum tetapi juga dari peningkatan pengalaman pengguna dan kemampuan untuk menjangkau basis pasien yang lebih besar. Menurut Center on Disability di Public Health Institute, lebih dari 10% populasi California dianggap cacat, dengan hampir setengah dari orang-orang tersebut mengalami gangguan penglihatan atau pendengaran yang memengaruhi kemampuan mereka untuk sepenuhnya memanfaatkan sumber daya digital. Populasi yang menua meningkatkan kemungkinan pengguna masa depan membutuhkan format digital yang dapat diakses. Aksesibilitas situs web juga membantu mereka yang mengalami disabilitas situasional atau sementara, seperti cedera, yang dapat memengaruhi cara seseorang mengakses informasi secara digital.

Membuat dan memelihara situs web yang sesuai dengan AwDA membantu melindungi praktik Anda dari tuntutan hukum dan denda, selain menyediakan akomodasi yang dibutuhkan untuk pasien saat ini dan calon pasien. Kegagalan untuk membuat situs web yang sesuai dengan AwDA dapat membuka praktik Anda terhadap tuntutan hukum, kewajiban keuangan, dan merusak reputasi merek Anda.

Sayangnya, karena kepatuhan bisa menjadi rumit, situs web bisnis kecil menjadi sasaran empuk untuk litigasi predator. Di California, kerusakan minimum untuk pelanggaran pertama adalah $4.000 dan dapat berlipat ganda untuk setiap kunjungan ulang situs — sebanyak $25.000 hingga $30.000 untuk biaya hukum atau mediasi jika tidak ditanggung oleh perusahaan asuransi kewajiban bisnis gigi Anda. Dokter gigi tidak diharapkan menjadi pakar web atau memiliki konten web yang diperbarui sesering bisnis e-niaga, sehingga situs mereka cenderung tidak dapat diakses, membuat mereka sangat rentan terhadap siapa pun yang menargetkan situs web yang tidak sesuai.

Contoh situs web praktik gigi yang tidak patuh

Klaim yang ditangani oleh TDIC mengilustrasikan kebutuhan untuk memeriksa kepatuhan situs web terhadap pedoman AwDA. Seorang dokter gigi dituntut karena diskriminasi yang melanggar hukum oleh seorang pria yang mengklaim bahwa dia benar-benar tuli dan menuduh kantor gigi mencegahnya mengakses konten video secara penuh dan setara di situs web praktik tersebut.

Penggugat mengklaim bahwa dia adalah calon pasien dan sedang mencari informasi tentang kantor gigi secara online. Menurut gugatan tersebut, situs web tersebut menawarkan video ulasan pasien yang dimaksudkan untuk menarik pasien baru, tetapi penggugat tidak dapat mengakses konten tersebut secara penuh dan merata karena tidak memiliki teks tertutup untuk audio tersebut. Penggugat menuduh bahwa ketidakmampuannya untuk mengakses konten video menyebabkan dia “kesulitan dan ketidaknyamanan” dan menghalangi dia untuk mengejar layanan kesehatan mulut dengan kantor gigi.

Dokter gigi menegaskan bahwa penggugat bukanlah pasien tercatat dan tidak pernah menjadwalkan janji temu dengan kantor gigi. Penggugat mengklaim bahwa meskipun dia bukan pasien, dia mengunjungi situs tersebut untuk mencari layanan dari kantor gigi. Dia juga mengungkapkan bahwa kunjungannya ke situs web kantor dilakukan sebagian dalam kapasitas sebagai penguji — seseorang yang mengunjungi akomodasi publik dengan maksud untuk menentukan apakah akomodasi publik tersebut mendiskriminasi penyandang disabilitas. Pengadilan di California saat ini mengizinkan litigasi “penguji”.

Dalam kasus ini, situs web kantor gigi dinyatakan tidak patuh seperti yang dituduhkan, dan TDIC bekerja sama dengan pengacara penggugat untuk menyelesaikan kasus tersebut.

“Sebagian besar tuntutan hukum ini diajukan tanpa pemberitahuan,” kata Mark Gibson, seorang pengacara yang berspesialisasi dalam membela kasus AwDA. “Banyak penggugat yang mengincar keuntungan klinik gigi dan tidak berniat menjadi pasien. Mereka memiliki sedikit minat untuk memberikan pemberitahuan kantor atau kesempatan untuk memperbaikinya sebelum mengajukan gugatan, karena hal itu dapat mengurangi nilai kasus mereka.” Gibson menyarankan, “Karena gugatan ini dapat datang tanpa peringatan, pertahanan terbaik adalah bersikap proaktif dalam mengaudit dan memperbarui situs web secara teratur.”

Membuat konten web Anda dapat diakses

Sama seperti praktik gigi Anda, situs Anda harus dapat diakses oleh pasien baru dan yang sudah ada, dan Anda dapat mengambil langkah-langkah untuk mewakili praktik Anda dengan sebaik-baiknya dan meminimalkan risiko hukum.

Pemimpin praktik harus memastikan bahwa individu atau perusahaan yang disewa untuk membuat atau memperbarui situs web sama-sama mengetahui standar aksesibilitas dan bekerja untuk memastikan situs web Anda mematuhi persyaratan kepatuhan tersebut. Cari perancang web yang berpengalaman dalam Panduan Aksesibilitas Konten Web (WCAG) atau mintalah seseorang yang berspesialisasi dalam audit aksesibilitas situs web untuk merekomendasikan perancang.

Beberapa bagian dasar untuk mencapai kepatuhan adalah:

  • Alt tag untuk semua file gambar, video, dan audio, yang memungkinkan pengguna penyandang disabilitas untuk membaca atau mendengar deskripsi alternatif dari konten yang mungkin tidak dapat mereka lihat.
  • Transkrip teks untuk konten video dan audio, yang membantu pengguna dengan gangguan pendengaran memahami konten yang tidak dapat diakses oleh mereka.
  • Mengidentifikasi bahasa situs dalam kode tajuk, yang membantu pengguna yang menggunakan pembaca teks.
  • Alternatif dan saran ketika pengguna mengalami kesalahan input sehingga pengunjung dapat menavigasi ke konten yang mereka butuhkan dengan lebih baik.
  • Tata letak yang konsisten dan teratur yang dapat dinavigasi dengan mudah di seluruh situs.

Anggota CDA juga dapat masuk ke cda.org untuk mengakses panduan bermanfaat tentang AwDA dan undang-undang negara bagian terkait aksesibilitas.

Pakar Manajemen Risiko TDIC merekomendasikan agar praktik gigi memperbarui situs web mereka setiap tahun dan setiap kali ada perubahan signifikan dalam staf, layanan, atau jam praktik untuk memastikan bahwa situs web mereka merupakan representasi terkini dari praktik mereka. Pembaruan situs web secara teratur juga membantu peringkat mesin pencari Google (SEO). Artinya, jika situs web Anda diperbarui secara berkala, Anda akan memiliki peluang lebih besar untuk muncul di penelusuran Google saat calon pasien mencari dokter gigi di daerah Anda.

Wajah digital praktik Anda dapat mematuhi standar konten web federal untuk mengakomodasi kebutuhan pengunjung sambil memberikan informasi dan sumber daya yang relevan untuk pasien Anda. Praktik terbaik adalah menunjuk salah satu anggota tim praktik untuk meninjau situs web secara rutin (tiga bulanan untuk praktik besar dan setengah tahunan untuk praktik kecil) dan memverifikasi:

  • Semua hyperlink aktif dan akurat.
  • Informasi praktik terkini.
  • Daftar staf selalu diperbarui.
  • Konten adalah cerminan sejati dari praktik.
  • Setiap situs atau halaman yang tidak aktif telah dihapus.

Sangat disayangkan bahwa semakin banyak penggugat dan pengacara mereka memanfaatkan kepatuhan AwDA untuk mengejar keuntungan pribadi; namun, tren tersebut menggarisbawahi kebutuhan untuk membuat praktik dokter gigi dapat diakses secara fisik dan digital serta menyambut pasien penyandang disabilitas. Situs web Anda mungkin merupakan kesan pertama calon pasien tentang praktik Anda dan tim Anda. Pastikan itu menunjukkan kepatuhan Anda terhadap standar dan komitmen untuk pengalaman inklusif.

Saluran Nasihat Manajemen Risiko TDIC adalah keuntungan dari keanggotaan CDA. Jadwalkan konsultasi dengan analis manajemen risiko berpengalaman atau hubungi 1.877.269.8844. Dicetak ulang dengan izin dari California Dental Association, hak cipta Desember 2022.

 

SERING DIPERTANYAKAN :

 

Baca Juga:  Mark Kelly Mengatakan Dia Seorang Peradilan Pidana Moderat. Kampanyenya Mengambil $350K Dari Grup Defund yang Didukung Soros.
WhatsApp chat