Mengapa Saya Harus Membuat Situs Web Cannabis Saya Mematuhi ADA?
.

Ketika Presiden George W. Bush menandatangani Undang-Undang Disabilitas Amerika (ADA) pada tahun 1990, era baru hak-hak sipil bagi penyandang disabilitas lahir. Bangunan baru harus dapat diakses oleh orang cacat dan diskriminasi terhadap orang cacat dilarang. Dan mulai tahun 2021, itu juga berarti situs web harus sesuai dengan ADA.

Namun tidak semua situs web terikat oleh ADA, hanya yang dianggap sebagai ‘tempat akomodasi umum’, menurut Departemen Kehakiman AS (DOJ).

Situs e-niaga ganja termasuk dalam kategori ini dan pengecer dapat menghadapi hukuman berat jika ditemukan tidak patuh.

Apa itu Tempat Akomodasi Umum?

Pada tanggal 18 Maret, DOJ mengeluarkan pengumuman terbaru tentang aksesibilitas situs web berdasarkan ADA. Persyaratan ADA berlaku untuk semua barang, layanan, hak istimewa, atau aktivitas lain yang ditawarkan oleh akomodasi publik, termasuk yang ditawarkan di web,” kata DOJ dalam pedoman tersebut.

Menurut pengacara Indianapolis Brett J. Ashton, banyak pengadilan di seluruh AS tidak menunggu DOJ mengeluarkan pedoman Maret 2022 untuk menentukan apa yang dimaksud dengan akomodasi publik.

Beberapa memutuskan etalase yang sebenarnya diperlukan untuk bisnis dan situs webnya untuk didefinisikan sebagai akomodasi publik. Yang lain terus bergulat dengan hubungan antara ruang fisik bisnis dan situs webnya.

Menurut pengacara Indianapolis Brett J. Ashton, banyak pengadilan di seluruh AS tidak menunggu DOJ mengeluarkan pedoman Maret 2022 untuk menentukan apa yang dimaksud dengan akomodasi publik. Atas perkenan Gerry Abel Kepala Fotografer.

Sementara itu, DOJ telah mengeluarkan komentar yang tampaknya menunjukkan keragu-raguannya untuk melindungi situs web komersial tanpa lokasi bata-dan-mortir dari kewajiban diskriminasi.

Dengan kata lain, tidak memiliki lokasi fisik bukan berarti situs web komersial tidak memenuhi standar ADA.

“Jika sebuah bisnis menjual produk di situs webnya, itu adalah akomodasi publik, jadi ADA berlaku,” kata Pengacara Jeff Lantz, CEO Esquire Interactive, LLC, media sosial dan usaha pembuatan konten.

Baca Juga:  KKR mengakuisisi Clinisupplies untuk mempercepat pertumbuhan dan membantu membangun platform perangkat medis perawatan kronis internasional terkemuka

Primer ADA

ADA adalah undang-undang hak sipil yang melarang segala bentuk diskriminasi terhadap penyandang disabilitas. Ini dibagi menjadi lima bagian, yang disebut Judul. Setiap Judul melarang diskriminasi terhadap penyandang cacat dalam berbagai aspek kehidupan mereka. Judul dan area fokusnya adalah:

Judul I: Pekerjaan

Judul II: Pemerintah Negara Bagian dan Lokal

Judul III: Akomodasi Umum dan Fasilitas Komersial

Judul IV: Telekomunikasi

Judul V: Ketentuan Lain-Lain

“Jika sebuah bisnis menjual produk di situs webnya, itu adalah akomodasi publik, jadi ADA berlaku,” kata Pengacara Jeff Lantz, CEO Esquire Interactive, LLC, media sosial dan usaha pembuatan konten.

Judul III menyatakan “tidak ada individu yang boleh didiskriminasi atas dasar kecacatan dalam kenikmatan penuh dan setara atas barang, layanan, fasilitas, hak istimewa, keuntungan, atau akomodasi di tempat akomodasi publik mana pun.”

Selain itu, Judul melarang siapa pun yang memiliki, menyewakan, atau menyewakan akomodasi umum kepada pihak ketiga untuk mendiskriminasi penyandang disabilitas.

Ketika ADA diundangkan, ADA gagal menyatakan dengan jelas pedoman untuk aksesibilitas penyandang cacat. DOJ menerbitkan Standar ADA 2010 untuk Desain yang Dapat Diakses untuk memperbaikinya. Standar menyebabkan revisi Judul II dan III, yang mulai berlaku pada tahun 2012.

Mencari klarifikasi tambahan, 181 bisnis mengajukan petisi DOJ untuk pedoman yang menggambarkan bagaimana membuat situs web dapat diakses ADA pada Februari 2022. DOJ menanggapi dengan menerbitkan pedoman baru tentang aksesibilitas situs web pada 18 Maret 2022.

Tetap saja, keluh Lantz, pengumuman itu tidak cukup jauh.

Satu hal yang diperjelas adalah bahwa bisnis harus “mengikuti semua hukum dan peraturan, termasuk ADA,” katanya.

Dia menyesali, bagaimanapun, “Tidak jelas apa artinya mematuhi ADA karena kasus baru-baru ini [law] hasil dan pedoman DOJ yang tidak jelas.”

Cara Mengetahui apakah Situs Web Anda adalah ‘Pergi’

Untungnya, ada cara untuk menganalisis apakah situs web komersial dapat diakses oleh ADA.

Tempat terbaik untuk memulai adalah Inisiatif Aksesibilitas Web. Inisiatif ini, didukung oleh World Wide Web Consortium (W3C), mengembangkan standar dan materi pendukung yang dirancang untuk membantu orang membuat situs web lebih mudah diakses.

Baca Juga:  ZOOZ Power telah menandatangani Nota Kesepahaman, dengan penyedia layanan persewaan mobil terkemuka di dunia, untuk pembangunan dan pengoperasian stasiun pengisian daya ultra-cepat di AS, yang berfungsi sebagai situs Percontohan yang akan beroperasi di Bandara LaGuardia di New York

Yang juga penting adalah membaca Pedoman Aksesibilitas Konten Web (WCAG). Pengumuman teknis ini, yang diterbitkan oleh Inisiatif Aksesibilitas Web, merinci cara membuat situs web yang sesuai dengan ADA. WCAG berkaitan dengan situs web, aplikasi telepon, dan konten digital lainnya.

Tiga tingkat kepatuhan situs web ADA adalah:

SEBUAH: Kepatuhan minimal

A A: Mencakup semua persyaratan Level A dan Level AA. Sebagian besar perusahaan bertujuan untuk kepatuhan pada tingkat ini

AAA: Mencakup semua persyaratan Tingkat A, AA, dan AA dan merupakan tingkat kesesuaian yang paling ketat. Beberapa bisnis berusaha keras untuk memenuhi standar ini

Kesesuaian Level A umumnya tidak menawarkan aksesibilitas yang luas sementara Level AA menawarkan level kelas menengah. Persyaratan Level AA yang paling menonjol meliputi:

1. Teks (untuk audio dan video langsung)

2. Elemen navigasi yang konsisten di seluruh situs

3. Kontras warna, minimal 4,5:1

4. Kemampuan pembaruan status untuk disampaikan melalui pembaca layar

Beberapa situs web gratis mendiagnosis aksesibilitas situs web, biasanya gratis. Pencarian cepat di web akan mengungkapkan banyak opsi.

Mengapa Kepatuhan ADA Penting

Ada beberapa alasan mengapa situs web entitas ganja harus kompatibel dengan ADA.

Sebagai permulaan, itu adalah hukum.

“Jadi, meski tanpa hukum, adalah praktik terbaik untuk memodifikasi situs web guna mengakomodasi pasien dengan berbagai masalah medis dan fisik,” kata pengacara Columbus, Chad Blackham.

Di luar itu, situs web yang dapat diakses adalah “kebijakan bagus yang berfokus pada konsumen. Individu yang memenuhi syarat untuk ganja medis akan memiliki kondisi medis yang mendasarinya.

“Jadi, meski tanpa hukum, adalah praktik terbaik untuk memodifikasi situs web guna mengakomodasi pasien dengan berbagai masalah medis dan fisik,” kata pengacara Columbus, Chad Blackham.

Blackham juga mencatat bahwa di dunia pasca-pandemi kita, di mana kerja jarak jauh menjadi tren yang sedang berkembang, mengadaptasi situs web agar dapat digunakan oleh siapa saja adalah “adaptasi terhadap kehidupan pasca-COVID.”

Baca Juga:  SFA akan membangun ruang makan baru di situs Hall 16 | Berita

Menurut David M. Benson, seorang pengacara kebangkrutan di Cleveland, karena ganja masih ilegal secara federal, sebuah perusahaan ganja yang mengenakan biaya hukum yang cukup besar untuk membela litigasi situs web ADA dilarang mengajukan kebangkrutan.

David M. Benson adalah seorang pengacara kebangkrutan di Cleveland, Ohio.

“Aku tidak bisa membantumu,” katanya.

Pengusaha ganja sangat rentan terhadap keluhan kepatuhan situs web ADA karena mereka sudah menghadapi jaringan pengumuman negara bagian dan federal yang rumit, kata Blackham.

Ashton mencatat peningkatan dalam kasus kepatuhan situs web ADA yang diajukan selama beberapa tahun terakhir. “Tiga tahun lalu, saya mungkin telah memberi tahu klien untuk mengabaikan surat-surat itu (mengeluh tentang kepatuhan situs web) tetapi sekarang, kami menanggapi surat permintaan itu. Dalam beberapa bulan terakhir, lebih banyak keluhan telah diajukan.”

“Ada insentif besar bagi Penggugat untuk melanjutkan kasus ini, dan 99% menyelesaikannya” tambah Blackham.

Sebagian besar tuntutan hukum yang menyatakan kegagalan untuk memenuhi undang-undang kepatuhan situs web ADA menuntut ganti rugi kurang dari $100.000 agar kasus tersebut tidak masuk ke Pengadilan Federal. Ashton juga mengatakan dia sering menasihati perusahaan asuransi untuk menyelesaikan daripada mengajukan tuntutan hukum karena “biaya hukum tidak sebanding dengan uangnya. Kecuali di Pengadilan Federal dan Anda menggugat bank lima miliar dolar.”

Penggugat “menginginkan pemulihan yang cepat,” kata Ashton.

  • Tami Kamin Meyer adalah seorang pengacara Ohio dan penulis lepas. Byline-nya telah muncul di Forbes, MarketWatch, Next Avenue, dan Your Teen. Dia adalah Ketua Media Sosial Masyarakat Jurnalis dan Penulis Amerika dan tweet sebagai @girlwithapen.

    Lihat semua posting

 

SERING DIPERTANYAKAN :

 

WhatsApp chat