Peretas menjual dokumen izin palsu, koin digital untuk Piala Dunia FIFA
.

Peretas menjual dokumen izin palsu, koin digital untuk Piala Dunia FIFA.

Peretas menjual dokumen izin palsu, koin digital untuk Piala Dunia FIFA.

Saat Piala Dunia FIFA saat ini sedang berlangsung di Qatar, peneliti keamanan dunia maya pada hari Senin memperingatkan bahwa aktor ancaman menjual kartu Hayya palsu, yang pada dasarnya adalah dokumen izin, kepada penggemar yang bersedia membayar berapa pun untuk mendapatkannya.

Untuk menghadiri Piala Dunia FIFA, seseorang harus memiliki kartu Hayya yang harus ditunjukkan bersama dengan tiket asli untuk memasuki stadion.

Menurut peneliti dari perusahaan keamanan siber berbasis AI, CloudSEK, beberapa saluran Telegram ditemukan menjual kartu Hayya dengan harga mulai dari $50-$150.
“Untuk membuat kartu Hayya, pelaku mengklaim membutuhkan ID pembeli yang valid seperti paspor. Dan pembayaran hanya diterima dalam Bitcoin,” informasi mereka.

Pelaku ancaman juga berbagi teknik peretasan yang konon memungkinkan seseorang untuk mendaftar kartu Hayya tanpa nomor tiket FIFA yang valid, secara gratis.

“Mengingat bahwa Crypto.com adalah sponsor resmi FIFA dan Binance telah bermitra dengan Christiano Ronaldo untuk mempromosikan token non-fungible (NFT) bertema sepak bola, aktor ancaman mendukung hype ini untuk menjual ‘Koin Piala Dunia’ palsu dan ‘ Token Piala Dunia ‘dengan mempromosikannya sebagai cryptocurrency edisi terbatas,” kata para peneliti.

Namun, sebagian besar koin yang diklaim ini tidak ada.

Selain itu, untuk mengeksploitasi kesenjangan antara penawaran dan permintaan tiket, penipu telah membuat situs web yang menjual tiket palsu.

“Kesenjangan antara penawaran dan permintaan tiket pertandingan piala dunia FIFA, tiket pesawat, hotel, suvenir, dll., telah dikooptasi oleh penjahat dunia maya, untuk menipu penggemar dan peminat,” kata seorang peneliti CloudSEK.

Baca Juga:  BJP Harus Menjadikan Conman Sukesh Chandrashekhar Presiden Partai: Delhi CM Arvind Kejriwal

Terlepas dari penawaran dan iming-iming yang menarik, pengguna harus membatasi pembelian mereka ke situs web resmi dan aplikasi seluler.

“Perusahaan yang menjadi sponsor FIFA harus memperkuat mekanisme keamanan mereka dan tetap mengikuti perkembangan taktik dan teknik aktor ancaman,” tegas peneliti CloudSEK.

Beli tiket FIFA dan kartu Hayya hanya dari situs web resmi dan jangan memanfaatkan layanan terkait FIFA dari Telegram atau media sosial, saran para peneliti.

 

SERING DIPERTANYAKAN :

 

WhatsApp chat