Penggemar Piala Dunia di Qatar Menginap di Kontainer Pengiriman Gurun – Rolling Stone
.

Dengan 1,2 juta orang bepergian ke Qatar untuk Piala Dunia 2022, desa penggemar yang besar masih menyerupai lokasi konstruksi

Sekitar 1,2 juta orang diperkirakan akan melakukan perjalanan ke Qatar untuk Piala Dunia FIFA 2022 yang dimulai hari Minggu ini. Seberapa siap negara ini untuk masuknya orang, bagaimanapun, masih dipertanyakan. Sebuah desa penggemar resmi besar yang berencana menampung ribuan penggemar keliling dalam beberapa minggu mendatang masih menyerupai lokasi konstruksi dengan forklift dan puing-puing di samping lautan kontainer pengiriman, Wali laporan.

Dengan kurang dari 48 jam sebelum kick off resmi, desa penggemar Rawdat Al Jahhaniya terdiri dari deretan portacabin tak berujung yang disusun dalam berbagai warna dan dipetakan dalam urutan abjad, menurut CNN. Setiap kabin memiliki kulkas mini dan kamar mandi kecil. Ada juga ruang pertemuan pusat yang besar dengan layar televisi besar yang menghadap ke lautan bean bag. Tenda-tenda besar dengan ratusan meja dan kursi telah didirikan untuk ruang makan.

Situs, yang dibuka pada hari Jumat, menelan biaya sedikit di atas $200 per malam untuk kabin ganda untuk dua orang dan tempat tinggal sementara diharapkan dapat menyambut 60.000 penggemar sepak bola dengan total 30.000 kamar didirikan di gurun, lapor Bangsa SB. Meskipun Piala Dunia diperkirakan akan menarik lebih dari satu juta pengunjung ke Qatar, negara tersebut hanya memiliki 30.000 kamar hotel yang tersedia pada bulan Maret dan 80 persen di antaranya dipesan untuk tim, ofisial, dan sponsor FIFA.

Sedang tren

Situs-situs seperti desa penggemar Rawdat Al Jahhaniya muncul sebagai tanggapan, serta kapal pesiar yang ditambatkan di Grand Terminal Doha dan tenda-tenda di padang pasir yang menawarkan penginapan tambahan. Namun, seberapa baik wadah kotak di gurun akan menahan panas (82 derajat Fahrenheit di bulan November) dan logistik perumahan serta memindahkan begitu banyak orang dalam waktu yang sangat singkat akan diuji.

Baca Juga:  Gubernur Hochul, jadikan kesehatan mental pemuda Hitam dan Coklat sebagai prioritas – tidak ditentukan

Sejak FIFA memilih Qatar sebagai negara tuan rumah 2022 pada 2010, kekhawatiran terus tumbuh atas pelecehan terhadap pekerja migran, yang merupakan 90 persen dari tenaga kerja dan merupakan kunci tenaga kerja yang dibutuhkan untuk membangun penginapan sementara ini. Dilaporkan 6.500 pekerja migran telah meninggal sejak Qatar diberikan status negara tuan rumah.

 

SERING DIPERTANYAKAN :

 

WhatsApp chat