Ekuador meredam pesta Qatar saat Piala Dunia yang kontroversial berlangsung
.


Al Khor, Qatar
CNN

Selama setahun terakhir, jam raksasa di Doha telah menghitung mundur pertandingan pembukaan Piala Dunia. Qatar dan dunia tidak perlu menunggu lagi, setelah turnamen kontroversial ini berlangsung hari Minggu dengan tuan rumah kalah 2-0 dari Ekuador.

Setelah upacara pembukaan yang spektakuler, yang dibintangi oleh orang-orang seperti aktor Hollywood Morgan Freeman dan bintang BTS Jung Kook, olahraga itu sendiri akhirnya menjadi pusat perhatian setelah dibayangi oleh masalah di luar lapangan selama persiapan.

Itu bukanlah hasil yang diharapkan banyak orang di Qatar. Tuan rumah tampak gugup dan kesulitan melawan lawan yang memiliki pengalaman dan kualitas. Sebenarnya, pertandingan sudah berakhir pada babak pertama, dengan Ekuador unggul 2-0 dengan nyaman berkat dua gol dari Enner Valencia.

Semua kegembiraan pra-pertandingan perlahan terkuras dari stadion di babak kedua dan terlihat lebih banyak kursi kosong karena beberapa penggemar tampaknya sudah cukup.

Kursi kosong terlihat selama pertandingan.

Semakin dekat kami dengan kickoff hari Minggu di Doha, semakin bersemangat para penggemar di kota ini. Pertunjukan kembang api yang luar biasa menerangi langit pada Sabtu malam dan media sosial meledak dengan antusiasme warga Qatar untuk menjadi tuan rumah salah satu acara olahraga terbesar.

Selama beberapa hari terakhir, para penggemar dari seluruh dunia telah berkumpul di alun-alun di pusat kota Doha untuk bernyanyi, menyanyi, dan mengibarkan bendera nasional mereka, menciptakan suasana yang fantastis.

Semangat festival itu berlanjut pada hari pertandingan, dari pusat kota hingga Stadion Al Bayt yang baru dibangun, yang menjadi tuan rumah pertandingan pembuka Piala Dunia bersejarah ini, yang pertama diadakan di Timur Tengah.

Baca Juga:  Sacramento County untuk menghabiskan jutaan dolar di tempat penampungan tunawisma

Orang-orang menyaksikan kembang api meledak sebelum dimulainya Piala Dunia di Stadion Al Bayt.

Kadang-kadang, ini terasa seperti turnamen internasional besar lainnya, tetapi persiapan untuk acara ini, tentu saja, tidak seperti yang lain.

Skandal korupsi melanda FIFA, badan sepak bola dunia, setelah memberikan Qatar turnamen pada 2010 – meskipun pejabat Qatar sebelumnya telah “menolak keras” CNN tuduhan suap yang mengelilingi tawarannya.

Selama lebih dari satu dekade, dan semakin dekat menjelang kickoff, persiapan pra-turnamen berfokus pada catatan hak asasi manusia negara, dari kematian pekerja migran dan kondisi yang dialami banyak orang di Qatar, serta undang-undang LGBTQ dan peran perempuan dalam masyarakatnya. Larangan alkohol menit-menit terakhir negara itu di stadion Piala Dunia juga menjadi berita utama di seluruh dunia.

Konferensi pers Presiden FIFA Gianni Infantino yang luar biasa menjelang pertandingan pembukaan menunjukkan betapa sedikitnya masalah di lapangan yang ditampilkan sejauh ini.

Bos FIFA berbicara kepada ratusan jurnalis di Doha, Sabtu, dan memulai konferensi pers dengan pidato hampir satu jam, di mana dia menuduh kritik Barat tentang kemunafikan dan rasisme.

Mereka yang terlibat dalam turnamen menghadapi banyak kritik. Penyanyi Kolombia Maluma, yang tampil dalam lagu resmi Piala Dunia, keluar dari sebuah wawancara di televisi Israel ketika dia ditanyai tentang catatan hak asasi manusia negara Teluk itu.

Upacara pembukaannya sendiri sangat berfokus pada persatuan, dengan penampilan yang memberikan penghargaan kepada semua negara yang bermain di turnamen tahun ini.

Sementara perhatian pra-pertandingan tak terelakkan pada negara tuan rumah, lawan Qatar juga memiliki cerita untuk diceritakan karena tempatnya di turnamen baru dikonfirmasi beberapa minggu yang lalu setelah terlibat dalam perselisihan hukum dengan rival Chile.

Itu berpusat pada kelayakan Bryon Castillo yang, menurut saingannya, tidak memenuhi syarat untuk mewakili Ekuador atas klaim bahwa dia lahir di Kolombia. Kasus tersebut dirujuk ke Pengadilan Arbitrase Olahraga, yang menganggap Castillo memenuhi syarat tetapi, meskipun demikian, dia tidak termasuk dalam skuad Piala Dunia negaranya untuk Qatar 2022. Pada tayangan hari Minggu, sepertinya tim tersebut tidak melewatkan Castillo.

Baca Juga:  Situs Murray Valley Motel dibersihkan sebelum pembangunan pusat layanan Wodonga di Melbourne Road - The Border Mail

Valencia mencetak gol melewati kiper Qatar Saad Al Sheeb untuk gol pembuka Ekuador.

Beberapa menit setelah pertandingan dimulai, para pendukung Ekuador yang ribut merayakan setelah tampaknya tim mereka telah memimpin. Valencia menyundul dari jarak dekat tetapi Video Assistant Referee (VAR) menganggap Valencia offside dan menganulir gol tersebut.

Namun beberapa menit kemudian, tim berkaus kuning kembali merayakan kemenangan saat Valencia membuat timnya unggul dari titik penalti. Kiper Saad Al Sheeb telah mengotori pemain depan saat dia mencoba melewatinya.

Sang kapten menggandakan golnya sebelum babak pertama selesai, mengarahkan sundulan keras ke pojok bawah saat Qatar terlihat kurang percaya diri dan percaya diri.

Sekarang aksi sedang berlangsung, penyelenggara berharap perhatian akan beralih dari hak asasi manusia dan masalah di luar lapangan lainnya. Namun sebenarnya warisan turnamen ini tidak akan ditentukan di atas lapangan. Sebaliknya, itu akan ditentukan oleh perubahan nyata dan perbaikan kehidupan orang-orang yang membantu mewujudkannya.

 

SERING DIPERTANYAKAN :

Baca Juga:  Microsoft Edge Mendapatkan Alat Pencarian Halaman Web yang Lebih Baik

 

WhatsApp chat