Arkeolog membuat penemuan ‘hampir tidak pernah terdengar’ di situs pertanian abad pertengahan Yorkshire dengan tautan ke Rievaulx Abbey
.

Penggalian arkeologi di Taman Nasional North York Moors telah menemukan ‘kekayaan’ temuan dari hari-hari situs sebagai pertanian abad pertengahan ‘berstatus tinggi’ dengan hubungan dekat dengan Biara Rievaulx.

Situs tersebut, empat mil dari Helmsley, dikenal sebagai lokasi sebuah grange yang dibangun tak lama setelah biara didirikan pada tahun 1132 untuk memasok hasil bumi, namun ini adalah penggalian besar pertama.

Peternakan itu dikelola oleh biarawan Cistercian sampai Pembubaran Biara pada tahun 1539, dan barang-barang termasuk manik-manik rosario, tembikar, dan ubin kaca semuanya ditemukan.

Sekarang dianggap grange memiliki kepentingan ekonomi yang tinggi dan mencerminkan status biara itu sendiri. Genteng kaca ‘hampir tidak pernah terdengar’ di pertanian pada masa itu, dan bukti peleburan besi terjadi di tanah juga ditemukan.

Sisa-sisa pertanian biara

Kepala lingkungan bersejarah Otoritas Taman Nasional Miles Johnson mengatakan:

“Meskipun tidak mengherankan bahwa kami menemukan bukti pertanian abad pertengahan, prestise dan jangkauan artefak yang ditemukan menunjukkan bahwa ini adalah tempat yang sangat penting secara ekonomi.

“Bagi para arkeolog untuk menemukan ruang bawah tanah dan apa yang kami pikir adalah genteng kaca dari pertanian abad pertengahan pada periode ini hampir tidak pernah terdengar. Beberapa temuan juga berkaitan dengan proses peleburan besi yang jelas terjadi di lokasi dan memang ada juga panah besi berburu.”

Penggalian komunitas dipimpin oleh arkeolog John Buglass, pendiri Arkeologi JB yang berbasis di Yorkshire Utara, dengan keterlibatan dekat dari Keith Emerick, Inspektur Monumen Kuno di Inggris yang Bersejarah. Enam belas sukarelawan mengambil bagian, memberikan kontribusi setara dengan 129 hari selama enam minggu.

Sedikit yang diketahui tentang situs tersebut sampai penggalian

John Buglass berkata: “Ini adalah salah satu penggalian tak terduga yang menunjukkan betapa banyak yang masih bisa kita pelajari dari situs yang kita pikir telah kita pahami.

“Melalui kerja keras para arkeolog sukarela dari dalam dan luar Taman Nasional, kami telah berhasil menambah pemahaman yang signifikan pada pengetahuan kami tentang biara-biara Rievaulx.”

Keith Emerick dari Historic England menambahkan: “Ini adalah penemuan yang benar-benar luar biasa. Meskipun kita tahu di mana banyak situs pertanian monastik berada, relatif sedikit yang diketahui tentangnya. Penggalian sisa-sisa yang begitu mengesankan dan temuan terkaitnya menambah banyak pemahaman kita tentang dunia abad pertengahan.

Penggalian, yang hanya mencakup sebagian kecil dari situs, sekarang telah selesai, tetapi pekerjaan menganalisis temuan dan menafsirkan bahan yang ditemukan akan berlanjut tahun depan.

Pertanian itu dulunya kaya, produktif, dan berstatus tinggi

Sebagai petani yang sukses, para biarawan Cistercian di Rievaulx Abbey memiliki pengaruh yang signifikan terhadap lanskap North York Moor. Mereka mengembangkan penggembalaan moorland skala besar dan merangsang pertumbuhan pesat perdagangan wol yang menjadi begitu signifikan dalam sejarah Inggris selanjutnya. Para biarawan bahkan mengalihkan aliran Sungai Rye lebih dari satu kali untuk memungkinkan perkembangan mereka.

Operasi penambangan timbal, bijih besi, dan penjualan wol semuanya sangat menguntungkan sampai Black Death, setelah itu menjadi sulit untuk merekrut tenaga kerja.

Biara Rievaulx runtuh setelah para biarawan pergi setelah kampanye Raja Henry VIII melawan kekuasaan Gereja Katolik. Situs ini sekarang dimiliki oleh English Heritage dan menyambut pengunjung.

 

SERING DIPERTANYAKAN :

 

Baca Juga:  Pembuat chip akan membangun situs manufaktur $100 miliar di dekat Syracuse
WhatsApp chat