Penemuan sisa-sisa pemukiman prasejarah di lokasi pembangunan Cork akan mengakibatkan berkurangnya jumlah rumah, kata pengembang
.

Pengembang CORK Michael O’Flynn dari O’Flynn Construction mengatakan penemuan pemukiman prasejarah baru-baru ini akan mengurangi enam rumah yang dibangun di lokasi di Crosshaven.

Penemuan itu dilakukan awal pekan ini setelah pengembang menemukan kemungkinan kandang, fondasi rumah bundar dan banyak lubang tiang, lubang dan area terbakar di lokasi bekas unit perumahan di Church Bay Road, yang sedang dibongkar untuk dijadikan jalan. 99 rumah baru, Lokasi penemuan saat ini ditutup untuk dilakukan penggalian yang pada gilirannya akan memberikan gambaran yang lebih jelas tentang pemukiman dan aktivitas pemukiman Zaman Perunggu yang besar.

Berbicara kepada Gema, Mr O’Flynn mengatakan penemuan itu akan ‘mengurangi’ jumlah rumah yang akan dibangun di lokasi tersebut. “Kami bekerja sama dengan arkeolog dan Dewan Kabupaten. Bagian dari situs akan digali. Beberapa situs harus mengurangi jumlah rumah untuk mengakomodasi penemuan yang tampaknya sangat penting dari ribuan tahun yang lalu.

“Kami memfasilitasi penggalian lebih lanjut dan kami harus mengurangi jumlah rumah untuk mengakomodasi kepentingan sejarah dari apa yang telah ditemukan. Sekarang akan dibangun enam rumah lagi,” tambahnya.

Mr O’Flynn menambahkan tidak ada peringatan ‘di muka’ dari penemuan di situs di Crosshaven.

“Ini adalah penemuan yang menarik, tetapi selalu merugikan pemilik properti, terutama jika tidak ada peringatan sebelumnya.”

ARKEOLOG

Seorang juru bicara Dewan Kabupaten Cork mengonfirmasi Gema bahwa pemukiman prasejarah ditemukan oleh konsultan arkeolog, Avril Purcell yang bekerja untuk O’Flynn Construction.

“Dewan Kabupaten Cork dapat memastikan bahwa pemukiman prasejarah telah ditemukan oleh konsultan arkeolog Avril Purcell dari Lane Purcell yang bekerja untuk O’Flynn Construction sebelum membangun perumahan sesuai dengan kondisi perencanaan.

Baca Juga:  Demokrat memilih untuk menghapus Iowa dari status kaukus pertama di negara itu

“Tidak ada bukti pemukiman di lapangan sebelumnya dan ini adalah penemuan baru. Itu diidentifikasi oleh arkeolog melalui penyelidikan arkeologi – survei geofisika dan pengujian arkeologi. Ciri-ciri arkeologis yang teridentifikasi terdiri dari kemungkinan penutup, fondasi rumah bundar dan banyak lubang tiang, lubang, dan area yang terbakar. Belum ada fitur yang teridentifikasi yang telah digali secara arkeologis,” tambahnya.

Juru bicara mengatakan penggalian fitur akan memberikan gambaran ‘lebih jelas’ dari pemukiman. “Sebagian tertentu akan dilestarikan secara in situ (tidak digali) dan diakomodasi sebagai kawasan hijau dalam pembangunan sementara bagian lain akan digali secara arkeologis (dicatat dan dihilangkan) di bawah lisensi dari Layanan Monumen Nasional.

Penggalian fitur-fitur ini akan memberikan gambaran yang lebih jelas tentang pemukiman dan aktivitasnya. Temuan dari situs itu menarik termasuk beberapa potong tembikar zaman Perunggu dan quern pelana untuk menggiling jagung. Situs ini merupakan penemuan yang menarik karena memberi kami informasi berharga tentang nenek moyang perunggu kami yang tinggal di sini lebih dari 3000 tahun yang lalu,” tambah juru bicara itu.

 

SERING DIPERTANYAKAN :

Baca Juga:  BASF : untuk membangun pabrik Neopentyl Glycol di situs Zhanjiang Verbund di China

 

WhatsApp chat