10 langkah membuat peradilan semu bekerja untuk rakyat
.

Ada kelas lembaga kuasi-yudisial yang tidak dibahas dalam percakapan tentang penundaan kasus. Ini umumnya ditangani oleh otoritas pendapatan dan sebagian besar terkait dengan fungsi tanah, sewa, cukai, senjata, pertambangan, atau pencegahan di bawah KUHAP. Ada hierarki di antara fora ini dan prosedur peradilan biasa seperti banding dan revisi dapat dilakukan kepada otoritas yang lebih tinggi. Keputusan pengadilan tinggi bersifat mengikat, terutama keputusan forum tertinggi — misalnya, Dewan Pendapatan di banyak negara bagian. Tata cara penanganan perkara tersebut telah diatur dalam KUHAP. Banyak dari kita memiliki cerita horor dalam hal ini – kasus-kasus yang belum diputuskan selama bertahun-tahun.

Berfungsinya badan-badan ini sangat penting karena mereka menangani lahan vital dan masalah terkait. Kegagalan mereka untuk memberikan keadilan yang cepat menyebabkan pelecehan terhadap warga negara, selain mendukung aktivitas kriminal oleh oknum-oknum yang tidak bermoral. Jika kita bertujuan untuk kemudahan hidup warga negara, kita tidak hanya harus memastikan pengurangan izin dan peraturan tetapi juga membuat keputusan oleh otoritas administratif tepat waktu, dapat diakses dan terjangkau.

Penyakit yang diderita badan-badan ini jauh lebih parah daripada pengaturan peradilan, karena mereka dikelola oleh otoritas pendapatan yang memiliki beberapa fungsi lain. Biasanya, banyak dari kantor-kantor ini kekurangan staf. Keterlibatan mereka dengan tugas-tugas seperti hukum dan ketertiban, protokol, koordinasi dan fungsi administrasi lainnya membuat mereka memiliki lebih sedikit waktu untuk pekerjaan pengadilan. Akses mereka ke panitera dan pencatat catatan terbatas. Komputer dan perekam video tidak tersedia di banyak pengadilan ini. Hanya beberapa negara bagian — seperti Maharashtra, Madhya Pradesh, dan Rajasthan — yang memiliki platform elektronik untuk kegiatan pendukung seperti pengajuan kasus, publikasi daftar penyebab, dan pengiriman panggilan. Beberapa pejabat ketua tidak memiliki pengetahuan hukum dan prosedur yang tepat — yang telah menyebabkan banyak pegawai negeri berada dalam kesulitan besar dalam masalah sensitif seperti yang berkaitan dengan lisensi senjata.

Baca Juga:  Sanjaya Baru | Global Selatan dapat membuat G-20 jauh lebih sedikit dari G-2

Masalah paling kritis yang dihadapi oleh sistem ini adalah kurangnya pengawasan dan kepemilikan yang memadai oleh kepemimpinan administratif dan politik. Data tentang tingkat ketergantungan atau kecepatan pembuangan tidak dikompilasi di banyak negara bagian. Inilah sebabnya mengapa hampir tidak ada upaya untuk meningkatkan kekuatan staf. Hampir tidak ada pengawasan publik yang dikatakan oleh pers atau legislatif.

Apa yang dapat dilakukan untuk memperbaiki keadaan? Rencana aksi multi-cabang termasuk reformasi hukum, tata kelola dan SDM diperlukan untuk bergerak maju. Saya lay out 10 langkah:

Pertama, pemerintah harus menjadikan efisiensi fungsi badan-badan ini sebagai prioritas dan dengan jelas mengartikulasikan posisinya dalam masalah ini.

Kedua, data terperinci tentang fungsi lembaga-lembaga ini harus dikumpulkan dan dipublikasikan dari waktu ke waktu – setidaknya setiap tahun. Ini harus diletakkan di depan legislatif yang bersangkutan. Hasil ini harus menjadi dasar keputusan mengenai rasionalisasi kekuatan staf. Jika pendency melebihi batas tertentu, pejabat tambahan harus ditempatkan untuk secara eksklusif menangani fungsi yudisial. Data ini harus digunakan untuk menegakkan akuntabilitas.

Ketiga, platform elektronik harus dibentuk untuk menangani semua pekerjaan tambahan yang terkait dengan administrasi peradilan, seperti pengajuan pengaduan, penerbitan surat panggilan, pemindahan catatan kasus antar pengadilan, penerbitan salinan putusan dan sebagainya. Itu bisa membangun dasar yang kuat untuk menganalisis fungsi badan-badan ini dan memfasilitasi publikasi statistik.

Keempat, inspeksi tahunan pengadilan bawahan harus dibuat wajib. Ini harus menjadi indikator penting untuk penilaian oleh otoritas yang lebih tinggi. Inspeksi dapat menjadi dasar pelatihan khusus bagi para pejabat ketua.

Kelima, penelitian interdisipliner tentang fungsi pengadilan ini harus didorong. Ini akan mengidentifikasi bidang-bidang perbaikan seperti reformasi hukum atau masalah pedoman yang jelas.

Baca Juga:  Peretas menjual dokumen izin palsu, koin digital untuk Piala Dunia FIFA

Keenam, pelatihan dan orientasi reguler dari otoritas yang mengadili harus dilakukan dari waktu ke waktu. Jika memungkinkan untuk memberikan orientasi yang disesuaikan kepada petugas yang mengadili di bidang kelemahan mereka, manfaatnya kemungkinan akan berlipat ganda.

Ketujuh, indeks kinerja pengadilan semu ini dibuat dan dipublikasikan. Itu akan menarik perhatian negara bagian pada kinerja mereka dibandingkan dengan yang lain dan membantu mereka mengidentifikasi area kelemahan.

Kedelapan, keputusan-keputusan penting, pedoman dan arahan dapat disusun dan dipublikasikan di portal forum ajudikasi puncak seperti Badan Pendapatan. Ini akan sangat membantu untuk lembaga tingkat yang lebih rendah.

Kesembilan, pelatihan induksi yang lebih ketat bagi pejabat yang menangani pekerjaan yudisial akan membantu. Biasanya, akademi pelatihan, di tingkat Pusat atau negara bagian, sebagian besar berfokus pada pengadilan hakim eksekutif, bukan pada pengadilan pendapatan. Pentingnya pekerjaan yudisial harus ditanamkan di antara para peserta dan keterampilan serta kepercayaan diri dalam menanganinya harus dikembangkan.

Kesepuluh, reformasi prosedural seperti meminimalkan penundaan, wajib mengajukan argumen tertulis dan reformasi lainnya yang diusulkan oleh badan-badan seperti Komisi Hukum untuk reformasi KUHAP harus diadopsi oleh badan-badan mengadili ini.

Ini adalah reformasi yang terlalu penting untuk dibiarkan begitu saja oleh pemerintah di semua tingkatan. Kalau tidak, kami akan terus mengolok-olok komitmen kami untuk kemudahan hidup bagi warga.

Penulis adalah sekretaris, Pembangunan Pedesaan, Pemerintah India

 

SERING DIPERTANYAKAN :

Baca Juga:  Krisis Tak Terlihat - Washington Free Beacon

 

WhatsApp chat