Warga Chicago penyandang disabilitas meradang atas kesepakatan West Side Chicago Fire
.

Laura Donaldson duduk di kursi rodanya di Loop pada hari Rabu dengan pesan untuk seseorang di kantor yang berkilauan menjulang di belakangnya: “Orang-orang saya membutuhkan kesehatan dan kemandirian mereka, orang-orang saya membutuhkan tempat tinggal mereka.”

Penduduk West Side termasuk di antara beberapa lusin orang – beberapa juga di kursi roda – berkumpul di luar kantor Morningstar Inc., 22 W. Washington St., untuk memprotes rencana pendiri Joe Mansueto untuk membangun fasilitas pelatihan senilai $80 juta untuk tim sepak bola Chicago Fire-nya. di bekas perumahan rakyat.

“Hanya karena ditawarkan kepada Anda, bukan berarti Anda harus menerimanya,” kata Donaldson.

Laura Donaldson, 54, duduk di kursi rodanya di luar kantor Morningstar, 22 W. Washington Street, tempat para pendukung disabilitas dan perumahan umum berkumpul untuk memprotes rencana pendiri Joe Mansueto untuk membangun fasilitas di lahan Near West Side seluas 26 hektar yang dulunya menjadi perumahan rakyat.

Laura Donaldson, 54, di luar kantor Morningstar Inc.

Mansueto, pemilik Chicago Fire, menerima persetujuan dari Dewan Kota pada bulan September untuk membangun fasilitas pelatihan di lokasi seluas hampir 26 hektar. Protes kelompok tersebut dipicu oleh sumbangan sebesar $25.000 oleh Mansueto untuk dana kampanye Walikota Lori Lightfoot.

Seorang juru bicara Morningstar yang mewakili Mansueto merujuk pertanyaan ke Fire, yang juru bicaranya tidak segera berkomentar. Chicago Sun-Times menerima dana dari Yayasan Mansueto.

Donaldson, penyelenggara advokasi disabilitas nirlaba Access Living of Metropolitan Chicago, dan yang lainnya berpendapat bahwa membangun fasilitas sepak bola di lokasi alih-alih perumahan umum mengabaikan betapa sulitnya orang menemukan perumahan publik.

“Saya butuh waktu bertahun-tahun untuk mendapatkan tempat tinggal. Seharusnya tidak butuh waktu lama bagi siapa pun, ”kata Donaldson. “Sangat sulit bagi penyandang disabilitas untuk mendapatkan tempat tinggal.”

Wanita berusia 54 tahun itu mengatakan dia menderita kelumpuhan otak, telah menggunakan kursi roda sepanjang hidupnya dan setelah ibunya meninggal menjadi tunawisma selama bertahun-tahun sebelum Otoritas Perumahan Chicago dapat menemukan tempat tinggal yang sesuai untuknya.

“CHA sepenuhnya setuju bahwa diperlukan lebih banyak sumber daya untuk mengatasi kebutuhan perumahan yang terjangkau di Chicago dan di seluruh negara, termasuk untuk unit yang dapat diakses,” kata juru bicara CHA sebagai tanggapan.

“CHA adalah penyedia perumahan utama bagi penyandang disabilitas. Kira-kira 35 persen keluarga dalam program perumahan kami melaporkan setidaknya satu anggota rumah tangga memiliki semacam kecacatan.”

Donaldson berbicara singkat pada konferensi pers yang diadakan di jalan di luar kantor perusahaan, di mana kelompok tersebut berharap dapat menghubungi Mansueto untuk menyampaikan surat yang memintanya untuk mempertimbangkan kembali rencana pusat pelatihan.

“Kami di sini untuk memastikan agar mereka tahu bahwa kami tidak akan menerima ini,” kata Roderick Wilson, direktur eksekutif organisasi komunitas Lugenia Burns Hope Center. “Kita harus memiliki pendapat tentang apa yang terjadi pada tanah ini.”

Xochitl Esparza, 25, berdiri di depan kantor perusahaan jasa keuangan Morningstar, 22 W. Washington St., tempat para pendukung disabilitas dan perumahan umum berkumpul untuk menentang rencana pembangunan fasilitas pelatihan sepak bola di situs West Side yang dulunya diadakan perumahan Rakyat.

Xochitl Esparza, 25, adalah salah satu pendukung disabilitas dan perumahan umum yang menentang pembangunan fasilitas pelatihan sepak bola di situs Near West Side yang dulunya digunakan untuk menampung perumahan umum.

Wilson mengakhiri konferensi pers dengan mengatakan, “Matikan apinya, bawa perumahannya.”

Kelompok itu kemudian pindah dari trotoar dan ke jalan untuk menghalangi lalu lintas.

“Ini tanah kami, ini jalan kami,” teriak mereka.

Donna Thadison, 62, memegang poster yang memprotes rencana pembangunan fasilitas pelatihan sepak bola di lokasi bekas perumahan umum di West Side.

Donna Thadison, 62, memprotes rencana pembangunan fasilitas pelatihan sepak bola di lokasi bekas perumahan umum di Near West Side.

Nabi Yisrael, 48, mengendarai kursi rodanya, mengikuti beberapa orang lainnya menuju State Street.

“Saya harus berjuang untuk mendapatkan tempat tinggal untuk diri saya sendiri,” kata penduduk Hyde Park, yang mengalami multiple sclerosis dan, seperti Donaldson, mengatakan Otoritas Perumahan Chicago membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk menemukan tempat tinggal yang layak untuknya.

“Menjadi manusia sudah cukup sulit, tetapi menjadi orang kulit hitam penyandang disabilitas, itu hampir tidak mungkin.”

Michael Loria adalah reporter staf di Chicago Sun-Times via Laporan untuk Amerikasebuah program jurnalisme nirlaba yang bertujuan untuk meningkatkan liputan koran tentang komunitas di South Side dan West Side.

Nabi Yisrael, 48, duduk di kursi rodanya di luar Morningstar, 22 W. Washington St., tempat para penyandang disabilitas dan advokat publik berkumpul untuk memprotes rencana pembangunan fasilitas pelatihan sepak bola di bekas lokasi perumahan umum di West Side. 

Nabi Yisrael, 48, memprotes hari Rabu di luar markas Morningstar Inc. di 22 W. Washington St.

 

SERING DIPERTANYAKAN :

 

Baca Juga:  Lampu hijau untuk membangun 450 rumah baru di situs tambang batu bara Derbyshire yang terlantar
WhatsApp chat