Ronald Reagan yang Berkepala Jernih – Washington Free Beacon
.

Apakah ada kebutuhan untuk perlakuan menyeluruh lainnya atas apa yang secara universal diakui sebagai kemenangan paling signifikan dari kepresidenan Ronald Reagan—pelepasan Perang Dingin secara damai? Bahkan para spesialis akan menemukan penceritaan baru William Inboden tentang jawaban cerita dengan tegas Ya, dan siapa pun yang sebelumnya belum pernah mengambil salah satu dari beberapa catatan bagus dari tahun-tahun akhir yang hebat itu harus berlari, bukan berjalan, untuk mengambil buku baru ini.

Yang pasti, Inboden melangkahi dasar kebijakan luar negeri Reagan, tetapi baik perpanjangan waktu yang membuka lebih banyak dokumen dan bukti, bersama dengan perspektif baru yang menginspirasi kondisi saat ini, memungkinkan Inboden untuk mengisi beberapa detail baru untuk episode kunci, tegaskan. bagian dari strategi dan tindakan Reagan yang menghindari penulis lain, dan mencapai kesimpulan baru tentang beberapa aspek cerita yang diperebutkan. Diatas segalanya, Sang Pembawa Damai memberikan studi kasus tentang bagaimana sebuah administrasi, terlepas dari kesalahannya, perselisihan internal, dan kebingungannya, tetap dapat secara konsisten bertujuan dan kompeten — pengingat yang disambut baik sekarang tentang kapasitas pemimpin sejati.

Sang Pembawa Damai berhasil karena gaya naratifnya memungkinkan pernyataan Inboden yang bijaksana untuk memajukan persepsi yang berani tentang Reagan sebagai negarawan tingkat tertinggi, sebagai orang yang menggabungkan visi strategis yang luar biasa dengan refleks taktis yang tidak dirasakan oleh teman, pembantu staf, atau kritikusnya dengan jelas. Dengan berpegang teguh pada pendekatan kronologis yang ketat (mengikuti saran Churchill bahwa “kronologi adalah jiwa dari narasi”), narasi Inboden menunjukkan dengan mengumpulkan kekuatan kapasitas luar biasa Reagan daripada memberi tahu kita dengan cara didaktik seperti yang dilakukan banyak buku lainnya.

Inboden selangkah lebih maju dari kebanyakan akun sebelumnya tentang strategi besar Reagan untuk Perang Dingin, yang menyoroti komentar pribadinya yang terkenal sebelum menjadi presiden bahwa idenya tentang Perang Dingin adalah “kita menang, mereka kalah.” Tapi apa artinya itu dalam istilah praktis dan politis? Argumen utama Inboden yang mencolok: Reagan secara sadar mencari negosiasi penyerahan Uni Soviet (miringnya). Ini tidak berarti kekalahan militer dalam konflik bersenjata; sebenarnya, itulah hasil yang paling ingin dihindari Reagan karena alasan yang jelas. Dia juga tidak ingin mempermalukan Uni Soviet. Inboden memperjelas bahwa “meskipun Reagan ingin membawa Uni Soviet ke penyerahan yang dinegosiasikan, dia tidak mencari upacara penyerahan publik.” Di bagian lain di akhir cerita, setelah banyak bagian dari strategi besar Reagan bergerak dan membuahkan hasil, pandangan Inboden dapat digambarkan sebagai Reagan mengeluarkan perintah “jangan resusitasi” kepada pasien terminal jika tidak mencoba eutanasia (kata-kata Inboden yang sebenarnya adalah bahwa Reagan ingin “membunuh komunisme Soviet dengan damai”).

Baca Juga:  Puluhan Ribu Protes Perbaikan Pemilu Sayap Kiri Presiden Meksiko

Strategi multi-bagian Reagan yang melibatkan penumpukan senjata (“karena kekuatan adalah satu-satunya hal [the Soviets] mengerti,” kata Reagan), tekanan ekonomi yang disengaja, persaingan ideologis, dan dukungan untuk pemberontakan bersenjata anti-komunis di seluruh dunia, sudah terkenal. Inboden menjalin alur cerita yang ada ini dengan dimensi tambahan yang sesuai dengan cerita itu sendiri, tetapi memiliki keistimewaan relevansi untuk momen kita saat ini.

Inboden berpendapat dalam kesimpulannya bahwa “tidak ada presiden sebelum atau sesudahnya yang lebih berbakti kepada sekutu daripada Reagan,” dan bukunya menyertakan banyak detail untuk mendukung hal ini. Sampai batas tertentu yang tidak disebutkan dalam sebagian besar kisah kepresidenan Reagan, Inboden menunjukkan bagaimana Reagan membuat poin khusus untuk berfokus pada membangun Asia sebagai benteng aliansi Barat, dengan Jepang sebagai kunci utama. Ini adalah masalah yang rumit, karena politik dalam negeri negara itu dan warisan Perang Dunia II menghambatnya untuk meningkatkan pengeluaran militer dan posturnya sebagai peserta maju lainnya dalam aliansi anti-Soviet. Yang lebih sulit adalah kebijakan perdagangan proteksionis Jepang, yang merupakan masalah serius dalam hubungan bilateral. Reagan harus ramah dan konfrontatif dengan Jepang, dan Inboden menjelaskan bagaimana Reagan mengelola kedua bagian dari masalah ini dengan terampil.

Pentingnya Jepang tampak besar hari ini dalam keprihatinan yang berkembang tentang bagaimana menghadapi China, dan ini adalah bagian penting lain dari kisah kebijakan Reagan Asia yang diilustrasikan dengan baik oleh Inboden. Sebagai pendukung lama Taiwan dan pengkritik China komunis, Reagan harus menghadapi kenyataan saat menjabat. Hubungan Reagan dengan Beijing akhirnya menjadi sangat baik, tetapi Inboden membahas bagaimana presiden berusaha menangkis tuntutan China agar Amerika Serikat memutuskan Taiwan sambil membawa China lebih jauh ke dalam aliansi anti-Soviet. Dengan pertanyaan China-Taiwan sekali lagi di depan dan di tengah, para pembuat kebijakan saat ini sebaiknya mempelajari bagaimana Reagan menangani China.

Baca Juga:  Masa Depan Trump Tidak Terserah Fox News

Amerika Latin adalah area fokus serupa yang menghadirkan banyak masalah. Kaum liberal meremehkan ancaman agitasi komunis di Amerika Tengah dan Selatan sebagai peninggalan paranoia era McCarthy, tetapi Reagan dan timnya yakin ancaman dari Kuba dan Nikaragua serius, seperti yang dilakukan banyak pemimpin negara tetangga di kawasan itu. Salah satu kesulitannya adalah bahwa banyak dari rezim ini memiliki catatan hak asasi manusia yang buruk, dan Inboden menemukan bahwa toleransi pemerintahan Reagan terhadap beberapa sekutu kita terganggu karena kebutuhan untuk menjaga aliansi anti-Soviet bersama-sama, bersama dengan ketakutan akan hak asasi manusia yang lebih buruk. kondisi jika negara-negara ini menyerah pada revolusi seperti yang dilakukan Iran dan Nikaragua. Dia mundur dari kecaman kategoris, bagaimanapun, mencatat bahwa “untuk Reagan dan timnya, cara tercepat untuk mengakhiri pelanggaran hak asasi manusia adalah dengan mengalahkan komunisme,” dan bahwa Reagan atau pemimpin lainnya sering dihadapkan pada pilihan antara yang buruk dan yang lebih buruk. . Inboden juga mencatat banyak upaya sukses yang dilakukan tim kebijakan luar negeri Reagan dalam mewujudkan transisi ke pemerintahan demokratis di beberapa negara Amerika Latin dan Asia pada 1980-an.

Aspek yang paling menarik dari narasi Inboden adalah mengungkap secara lebih rinci wawasan strategis Reagan yang luar biasa tentang Perang Dingin dan, terlebih lagi, fokusnya yang intens pada detail pembentukan kebijakan dan studi serius tentang informasi yang berkaitan dengan apa yang dihadapinya. Beberapa aktivitas Reagan di belakang layar telah diketahui untuk sementara waktu sekarang, tetapi Inboden membagikan detail baru yang menyangkal citra yang terus-menerus bahwa Reagan adalah seorang pemalas atau tidak terikat yang bergantung pada stafnya untuk pengambilan keputusan dan pembuatan kebijakan besar. Sebaliknya, jelas bahwa staf Reagan, meskipun dengan konflik internal kadang-kadang dikelola dengan buruk oleh Reagan, bergantung padanya untuk arah dan koherensi. Untuk tingkat yang lebih besar dari banyak akun sebelumnya, Inboden menunjukkan bahwa Reagan mengerjakan pekerjaan rumahnya dan secara pribadi memimpin musyawarah penting.

Baca Juga:  Tawaran untuk membangun rumah di bekas tempat perawatan Portsmouth ditolak

Inboden menonjolkan aspek lain dari kisah Reagan lebih baik daripada banyak kisah lainnya—pentingnya agama bagi Reagan secara pribadi, tetapi lebih penting lagi bagi pemahamannya tentang Perang Dingin. Bagi sang presiden, konflik Timur-Barat lebih dari sekadar perlombaan senjata dan kompetisi ideologis—dia melihatnya sebagai perjuangan spiritual, dan juga memahami bahwa agama, dan terutama penganiayaan komunis atas keyakinan agama, adalah kelemahan utama Soviet. kerajaan. Karenanya kedekatannya dengan Paus Yohanes Paulus II.

Inboden mengoreksi catatan pada beberapa detail penting dari periode tersebut. Sambil berpikir bahwa satu-satunya teman dekat Reagan, William Clark, “tidak memenuhi syarat” untuk menjadi penasihat keamanan nasional, dia membuat kasus bahwa Clark bisa dibilang adalah NSA terbaik Reagan. Pada tahun 1983 Reagan mengadakan pertemuan terkenal di ruang pribadi Gedung Putih dengan Duta Besar Anatoly Dobrynin, dan dilaporkan bahwa pertemuan ini diatur tanpa atau bertentangan dengan keinginan Clark. Faktanya, Clark telah menyarankan pertemuan semacam itu. Inboden juga meremehkan tingkat keparahan ketegangan latihan Able Archer tahun 1983, urusan suram di mana disposisi Soviet masih belum jelas tetapi dianggap mungkin berada di ambang perang. Bekerja dari informasi baru, Inboden yakin Soviet tahu selama ini bahwa Amerika Serikat tidak mempersiapkan serangan pertama tetapi ingin mengguncang pendirian militer mereka sendiri.

Dari pekerjaan yang hati-hati ini, Inboden berbeda pendapat dari hipotesis “dua Reagan” yang populer, yang pertama dan paling kuat diperdebatkan oleh ilmuwan politik Beth Fischer. Inboden: “Banyak cendekiawan dan jurnalis berpendapat bahwa berbagai krisis Perang Dingin tahun 1983 memicu ‘pembalikan Reagan.’ … Dia tidak melakukannya. Sebaliknya, sejak awal Reagan melakukan tekanan ganda pada Uni Soviet yang dikombinasikan dengan penjangkauan diplomatik.” Lebih baik memahami Reagan sebagai “menyeimbangkan kembali” strategi dua cabangnya.

Ada lebih banyak narasi yang kaya dan dibuat dengan luar biasa ini. Sang Pembawa Damai pantas untuk mengambil tempat di antara kanon sastra Reagan yang unggul.

Sang Pembawa Damai: Ronald Reagan, Perang Dingin, dan Dunia di Jurang
oleh William Inboden
Dutton, 608 hlm., $35

Steven F. Hayward adalah rekan dan dosen di Program Hukum dan Kebijakan Publik di UC Berkeley, dan penulis dari Zaman Reagan: Kontra-Revolusi Konservatif, 1980-1989.

 

SERING DIPERTANYAKAN :

 

WhatsApp chat