Fenecon Jerman membangun pabrik ESS yang akan menggunakan kembali baterai EV
.

Perusahaan perangkat keras dan perangkat lunak penyimpanan energi Fenecon telah memulai pembangunan pabrik baru di Jerman yang akan menggunakan kembali baterai kendaraan listrik (EV) menjadi sistem penyimpanan stasioner.

Situs baru di kota Iggensbach, Bavaria, akan memproduksi sistem penyimpanan energi baterai skala besar (BESS) menggunakan baterai EV yang dipasangkan dengan sistem manajemen energi (EMS).

Disebut CarBatteryReFactory, konstruksi situs di kawasan industri secara resmi dimulai minggu lalu pada 18 November dengan acara peletakan batu pertama.

Fenecon, yang mengumumkan perkembangannya kemarin, mengatakan proyek tersebut mewakili investasi sekitar €22 juta (US$22,72 juta), dengan kontribusi pendanaan sebesar €4,5 juta dari Dana Inovasi Uni Eropa (UE) dan €1,7 juta dari Perusahaan Pembangunan Ekonomi lokal Bavaria. .

Beberapa dana juga dikumpulkan oleh investasi crowdfunded, dan Fenecon mencatat acara informasi dan keterlibatan masyarakat dihadiri oleh lebih dari 200 orang lokal di malam hari setelah peletakan batu pertama.

Dikenal sebagai penggunaan “masa pakai kedua”, baterai yang sebelumnya digunakan untuk transportasi dapat digunakan kembali untuk aplikasi penyimpanan energi stasioner on-grid atau off-grid.

Ini adalah area yang diminati dalam industri penyimpanan baterai global, dengan perkiraan McKinsey bahwa sekitar 227GWh baterai EV bekas akan tersedia pada akhir dekade ini.

Awal tahun ini, manajer solusi McKinsey Battery Insights Nicolo Campagnol memberi tahu jurnal triwulanan kami Kekuatan Teknologi PV kehidupan kedua itu tidak akan menjadi teknologi dominan di ruang penyimpanan energi, tetapi akan menjadi ceruk besar dan akan memainkan peran penting.

Campagnol juga menyarankan bahwa terutama untuk integrator BESS yang lebih kecil, baterai masa pakai kedua dapat menghadirkan opsi rantai pasokan yang praktis saat ketersediaan terbatas, seperti yang terus terjadi saat ini.

Baca Juga:  CEO OnlyFans Ami Gan Mengatakan Konten Dewasa Akan Tetap Memiliki Rumah di Situs dalam 5 Tahun dan Kreator Dapat Terus Menghidupi Konten

Fenecon, yang telah menjalani bisnis kehidupan kedua sejak 2017, akan dapat beralih dari produksi seri kecil di pabriknya saat ini menjadi produksi seri besar di CarBatteryReFactory pada akhir tahun depan, klaim perusahaan tersebut.

“Pengakuan dari Uni Eropa dan pendanaan dari Kementerian Urusan Ekonomi Bavaria membuat proyek inovatif manufaktur industri ini untuk transisi dari baterai ponsel ke baterai stasioner menjadi mungkin,” kata pendiri dan CEO Fenecon Franz-Josef Feilmeier.

“Kami bangga untuk lebih memajukan transisi energi 100% dengan penggunaan sekunder baterai e-car yang sangat berguna ini dan untuk menciptakan kapasitas penyimpanan listrik yang sangat dibutuhkan di Jerman.”

Dalam sebuah artikel yang diterbitkan di situs ini kemarin, berbagai perusahaan yang terlibat dengan baterai masa pakai kedua untuk BESS berkomentar tentang betapa bermanfaatnya teknologi tersebut dalam membangun industri baterai yang lebih berkelanjutan berdasarkan prinsip ekonomi sirkular.

Setelah kapasitas baterai di bawah 80% setelah beberapa tahun digunakan di EV, baterai tersebut dianggap tidak lagi cocok untuk aplikasi tersebut. Namun aplikasi penyimpanan energi stasioner bisa jauh lebih sedikit menuntut baterai – tergantung pada bagaimana mereka digunakan – dan baterai EV sekunder tersebut seringkali dapat melayani mereka secara memadai.

Dalam artikel kemarin, disebutkan bahwa baterai ‘kehidupan ketiga’ juga dapat menjadi ceruk yang berguna di pasar: setelah digunakan untuk transportasi, baterai dapat digunakan untuk sementara waktu untuk layanan pendukung penstabil jaringan. Setelah mereka terdegradasi sedikit lebih jauh dan kehilangan sedikit lebih banyak kapasitas, mereka dapat menemukan tujuan ketiga mereka sebagai sumber daya cadangan.

Namun Fenecon mencatat bahwa produksi awal di pabrik Iggenbach akan mulai menggunakan baterai konvensional yang dirancang untuk BESS dan memulai produksi seri besar dari baterai EV, termasuk baterai baru dan bekas, mulai tahun 2024.

Baca Juga:  Dems, Media Menuntut Kampanye Panggilan GOP

Kapasitas produksi pabrik belum diungkapkan tetapi Fenecon mengklaim itu akan menjadi pabrik berbasis kehidupan terbesar kedua di Eropa.

Fenecon melihat salah satu pembeda dan kekuatan utamanya sebagai teknologi EMS-nya, yang diklaim telah dirancang untuk terbukti di masa depan. Selain energi terbarukan dan kontrol penyimpanan baterai, ia juga dirancang untuk dapat mengintegrasikan berbagai sumber daya energi lainnya seperti pemanas.

Pada pameran dagang Intersolar Europe / Electrical Energy Storage Europe tahun ini di Munich, Franz-Josef Feilmeier dari Fenecon mengatakan bahwa untuk perangkat keras dan perangkat lunak, akan sangat menguntungkan bagi industri untuk memiliki ekosistem sumber terbuka.

Mengaktifkan kompatibilitas di berbagai sistem penyimpanan energi, pengisi daya EV, pompa panas, dan teknologi lainnya akan menurunkan biaya dan meningkatkan aksesibilitas. Feilmeier mengutip contoh ponsel pintar, yang didasarkan pada platform sistem operasi bersama yang terbuka untuk pengembang aplikasi yang berbeda.

Penyimpanan baterai masa pakai kedua akan menjadi fokus dalam artikel fitur di edisi Q4 2022 mendatang Kekuatan Teknologi PV, akan keluar pada bulan Desember. Lihat di sini untuk detail lebih lanjut tentang cara berlangganan.

Penerbit Energy-Storage.news Solar Media akan menjadi tuan rumah KTT Penyimpanan Energi UE tahunan ke-8 di London, 22-23 Februari 2023. Tahun ini pindah ke tempat yang lebih besar, menyatukan investor, pembuat kebijakan, pengembang, utilitas, energi terkemuka Eropa pembeli dan penyedia layanan semuanya di satu tempat. Kunjungi situs resmi untuk info lebih lanjut.

 

SERING DIPERTANYAKAN :

 

WhatsApp chat