Anggota parlemen Colorado bergabung dengan kelompok bipartisan yang menyelidiki Ticketmaster atas ‘potensi praktik yang tidak adil atau menipu’ dalam penjualan tiket Taylor Swift
.

Sebuah kelompok bipartisan yang terdiri dari enam anggota Kongres sekarang sedang menyelidiki Ticketmaster atas kekacauan terkait penjualan tiket untuk Taylor Swift.

Komite Energi dan Perdagangan DPR AS menulis surat resmi kepada Michael Rapino, presiden dan CEO Live Nation Entertainment, perusahaan induk Ticketmaster, Selasa.

Di dalamnya, kelompok pembuat undang-undang menyuarakan keprihatinan tentang apa yang disebutnya kurangnya perlindungan konsumen yang dibangun di situs web pembelian tiketnya dan meminta pertemuan dengan eksekutif perusahaan.

Keenam penandatangan surat tersebut termasuk Perwakilan AS Diana DeGette (D-CO), Frank Pallone, Jr. (D-NJ), Cathy McMorris Rodgers (R-WA), Morgan Griffith (R-VA), Jan Schakowsky (D -IL) dan Gus Bilirakis (R-FL).

“Kekacauan baru-baru ini atas penjualan tiket Taylor Swift adalah yang terbaru dari serangkaian contoh yang melibatkan praktik yang berpotensi tidak adil & menipu oleh industri tiket, DeGette, yang distriknya mencakup Denver, Englewood, dan komunitas area metro lainnya, menulis di Twitter Selasa.”Hari ini , kolega saya & saya menuntut jawaban atas praktik Ticketmaster dan apa yang dilakukannya untuk melindungi konsumen.”

Baca surat dua halaman penuh di sini:

“Komite Energi dan Perdagangan sebelumnya telah menyuarakan keprihatinan tentang praktik bisnis di industri tiket langsung,” tulis anggota parlemen. “Proses pra-penjualan tiket untuk tur Eras Taylor Swift yang akan datang – di mana jutaan penggemar mengalami penundaan, lockout, dan persaingan dengan penipu agresif, calo, dan bot – menimbulkan kekhawatiran atas potensi praktik tidak adil dan menipu yang dihadapi konsumen dan pengunjung acara. .”

Ticketmaster belum membuat pernyataan publik tentang bencana tersebut sejak 19 November, beberapa hari setelah tiket mulai dijual. Dalam pernyataan 19 November itu, ia meminta maaf kepada para penggemar, dengan mengatakan, “pertama, kami ingin meminta maaf kepada Taylor dan semua penggemarnya – terutama mereka yang memiliki pengalaman buruk saat mencoba membeli tiket.”

Baca Juga:  Hapman Menambahkan Model CAD Perakitan ke Katalog Online, Dibuat oleh CADENAS PARTsolutions

Perusahaan melanjutkan dengan mengatakan bahwa permintaan tiket sangat tinggi, menyebabkan masalah dengan situs web, tetapi juga memecahkan rekor.

Perwakilan perusahaan tidak segera menanggapi permintaan komentar.

 

SERING DIPERTANYAKAN :

 

WhatsApp chat