Raksasa Investasi Pelopor Menarik Diri dari Inisiatif ESG ‘Net-Zero’
.

Perusahaan menghadapi tekanan yang semakin besar dari Partai Republik atas fokus lingkungan

FOTO FILE: Logo Vanguard ditampilkan di layar di lantai Bursa Efek New York (NYSE) di New York City, AS, 1 Juni 2022. REUTERS/Brendan McDermid

Reuters • 7 Desember 2022 15:20

Oleh Noor Zainab Hussain dan Ross Kerber

(Reuters) —Vanguard menarik diri dari inisiatif industri investasi besar dalam mengatasi perubahan iklim untuk menunjukkan bahwa ia bertindak secara independen dan untuk memberikan kejelasan tentang pandangannya kepada investor, manajer reksa dana top dunia mengatakan pada hari Rabu.

Investor top, seperti Vanguard yang berbasis di Pennsylvania, telah menghadapi tekanan yang semakin besar dari politisi Republik AS atas penggunaan faktor lingkungan, sosial, dan tata kelola (ESG) dalam memilih dan mengelola sekuritas.

Upaya tersebut, yang dikenal sebagai inisiatif Net Zero Asset Managers (NZAM), diluncurkan pada akhir tahun 2020 untuk mendorong perusahaan dana mencapai target emisi nol bersih pada tahun 2050 dan membatasi kenaikan suhu global. Pada 9 November, NZAM menghitung 291 penandatangan yang mewakili sekitar $66 triliun aset yang dikelola.

Vanguard mengelola $7,1 triliun per 31 Oktober.

Baru-baru ini, May Vanguard menggembar-gemborkan komitmen yang dibuat sejalan dengan tujuan NZAM. Namun dalam sebuah pernyataan di situs webnya pada hari Rabu, Vanguard mengatakan sementara inisiatif industri seperti NZAM dapat bersifat konstruktif, mereka juga dapat menimbulkan kebingungan tentang pandangan masing-masing perusahaan.

“Kami telah memutuskan untuk menarik diri dari NZAM sehingga kami dapat memberikan kejelasan yang diinginkan investor kami tentang peran dana indeks dan tentang bagaimana kami memikirkan risiko material, termasuk risiko terkait iklim—dan untuk memperjelas bahwa Vanguard berbicara secara independen mengenai masalah penting bagi investor kami,” kata Vanguard dalam pernyataan itu.

Vanguard mengatakan perubahan itu “tidak akan memengaruhi komitmen kami untuk membantu investor kami menavigasi risiko yang dapat ditimbulkan oleh perubahan iklim terhadap keuntungan jangka panjang mereka.”

Langkah tersebut merupakan pukulan bagi upaya menata industri untuk menjauh dari bahan bakar fosil.

“Sangat disayangkan bahwa tekanan politik memengaruhi keharusan ekonomi yang penting ini dan berusaha menghalangi perusahaan untuk mengelola risiko secara efektif — bagian penting dari kewajiban fidusia mereka,” kata Kirsten Snow Spalding, wakil presiden di keberlanjutan nirlaba Ceres, mitra pendiri NZAM. dalam sebuah pernyataan.

Lara Cuvelier, juru kampanye di Reclaim Finance, mengatakan NZAM sekarang dapat mendorong perubahan lebih keras. “Vanguard tidak pernah serius menerapkan komitmen nol bersihnya,” kata Cuvelier dalam sebuah pernyataan.

(Laporan oleh Noor Zainab Hussain di Bengaluru dan Ross Kerber di Boston; Disunting oleh Anil D’Silva dan Leslie Adler)

 

SERING DIPERTANYAKAN :

 

Baca Juga:  Pembaruan: Maidstone (H) - Berita
WhatsApp chat