Outlet Berita Progresif Diluncurkan Dengan Uang UEA Kehilangan CEO, Membakar Jutaan Dolar di Kantor Mewah
.

Outlet berita progresif Kotakyang diluncurkan Januari lalu dengan pendanaan awal dari Uni Emirat Arab dan pemimpin talenta media terkenal, dilaporkan telah kehilangan CEO-nya di tengah kebingungan internal atas model bisnisnya, sementara menghabiskan “jutaan dolar” untuk kantor-kantor mewah dan 50- staf orang.

Kotak salah satu pendiri dan CEO Mark Bauman, yang mengumpulkan setidaknya $10 juta untuk usaha tersebut, mengundurkan diri awal bulan ini dan akan mengambil peran penasihat dengan situs web tersebut, menurut Aksioma.

Berita itu datang kurang dari setahun setelahnya Kotakpeluncurannya. Outlet media, yang menggambarkan dirinya sebagai “ruang berita kolaboratif reporter beat” yang berusaha memberikan “gambaran yang lebih lengkap” dari berita utama, dikembangkan oleh pelobi terdaftar untuk UEA, the Suar Gratis Washington pertama kali dilaporkan pada bulan Januari.

Meskipun menarik beberapa penulis terkenal—termasuk blogger Matt Yglesias sebagai editornya—Kotak belum menembus lanskap media yang ramai.

Aksioma melaporkan outlet tersebut “kehilangan jutaan dolar untuk membayar ruang kantor kelas atas di Washington sambil juga mendukung gaji lebih dari 50 karyawan.” Kotak telah menarik kurang dari 13.000 pengikut di Twitter meskipun mempekerjakan setidaknya empat orang di tim pembangun audiensnya, menurut laporan tersebut.

APCO Worldwide, sebuah perusahaan lobi DC, memberi tahu Suar Gratis tahun lalu bahwa itu terlibat dengan menasihati Kotak selama perkembangannya. APCO, agen asing untuk UEA pada saat itu, menolak untuk mengatakan klien mana yang meminta layanannya Kotak.

“APCO Worldwide memberikan layanan konsultasi untuk Kotak selama paruh pertama tahun 2021,” kata juru bicara APCO, Jimmy Koo Suar Gratis. “APCO tidak memiliki peran berkelanjutan di Kotak.”

Baca Juga:  ICYMI: Dibangun di Situs Pasar Kuno, Pasar Souq Waqif Qatar Dipenuhi ... - Tweet Terbaru oleh Reuters

Bauman, CEO yang mengundurkan diri, mengumpulkan dana awal untuk Kotak dari Investasi Media Internasional, menurut Waktu New York. International Media Investments adalah perusahaan induk yang dimiliki oleh kerajaan Emirati Mansour bin Zayed Al Nahyan, wakil perdana menteri UEA dan saudara tiri presiden negara tersebut.

Kotak diberi tahu Aksioma bahwa, terlepas dari kepergian Bauman, investornya “berkomitmen”. Kotak‘s sukses dan bahwa organisasi “tidak mengantisipasi perlunya mengumpulkan dana dari orang lain untuk mendukung ruang redaksi kami yang sedang berkembang.”

Outlet tersebut belum menulis banyak artikel yang menyebutkan UEA, menurut pencarian di situs webnya, atau berfokus secara ekstensif pada topik yang menarik bagi negara Teluk, seperti penentangan terhadap kesepakatan nuklir Iran.

Tiga hari sebelum Bauman mengumumkan pengunduran dirinya, Kotak menerbitkan sebuah artikel tentang konferensi perubahan iklim COP27 yang mencatat UEA memiliki “catatan hak asasi manusia yang bermasalah.”

 

SERING DIPERTANYAKAN :

 

WhatsApp chat