Pune Inc: Pendiri startup pemenang penghargaan yang ingin membuat sim racing terjangkau
.

Saat Sim Racing World Cup pertama diadakan di Monaco pada tanggal 23 dan 24 Oktober, tim India terdiri dari dua pembalap yang menjanjikan, Muhammad Ibrahim dan Davlish Singh. Balap sim atau balap mobil simulasi dengan cepat mendapatkan popularitas di India dan biasanya dimainkan di ruang permainan di dalam mal. Menurut Niranjan Ovhal, pendiri startup Simforge Engineering yang berbasis di Pune, akan ada lebih banyak pengemudi di negara ini jika peralatan balap sim lebih terjangkau. Dan startup Ovhal melakukan hal itu. Simforge memproduksi produk sim racing berkualitas dengan harga terjangkau dalam upaya menarik lebih banyak orang untuk terjun ke dunia olahraga.

Awal tahun ini, Ovhal memenangkan Covid Resilience Award di Global Youth Entrepreneurship Summit, yang diselenggarakan oleh Youth Business International (YBI), yang mendukung orang-orang berusia antara 18 dan 35 tahun di seluruh dunia untuk memulai dan menjalankan bisnis. Menurut situs web YBI, Simforge tidak hanya mengatasi perjuangan pandemi, tetapi juga mengubahnya menjadi peluang. “Selama penguncian, orang-orang terjebak di rumah ingin bermain video game tetapi, bagi banyak orang, game balap mobil berkualitas tidak terjangkau. Niranjan mengatasi banyak masalah praktis penguncian yang diberikan kepada rantai pasokan dan tenaga kerjanya untuk…menumbuhkan bisnisnya yang memproduksi perangkat keras yang terjangkau untuk mensimulasikan balap mobil di PC, lengkap dengan variabel dunia nyata seperti penggunaan bahan bakar dan keausan ban,” katanya.

“Kami telah berhasil mendapatkan kepercayaan dari pelanggan, termasuk orang biasa, dan inilah mengapa kami memiliki jumlah yang besar dalam dua tahun terakhir,” kata Ovhal. Seorang penggemar olahraga motor, dia telah memutuskan untuk membuat simulator berbiaya rendah untuk balapan setelah menyadari bahwa balapan sim selama 10 menit di mal Pune akan menghabiskan biaya Rs 500. “Saya tahu bahwa saya tidak mampu membelinya,” katanya.

Baca Juga:  Rencana masuk sekali lagi untuk 26 rumah di situs desa Fenland

Pada tahun ketiganya di perguruan tinggi teknik, ia memutuskan untuk mengajukan proposal untuk membangun simulator berbiaya rendah — tetapi ditolak karena tidak sesuai dengan mata pelajaran elektronik dan telekomunikasinya. Dia memutuskan untuk membangunnya, sebagai hobi, dan mengabdikan sebagian besar paruh kedua tahun ketiga dan tahun terakhirnya untuk itu. Setelah proposal proyeknya ditolak untuk kedua kalinya, dia mengatakan bahwa dia memutuskan untuk terus membuat prototipe “karena penasaran”.

Karir Ovhal berubah setelah ia menjadi bagian dari Bharatiya Yuva Shakti Trust (BYST), sebuah organisasi yang memberdayakan kaum muda untuk mengubah ide bisnis mereka menjadi perusahaan yang menguntungkan dengan bekerja sama dengan seorang mentor. Ini adalah saat dia belajar bagaimana membentuk sebuah startup dan membawa ide-idenya ke level yang lebih tinggi. “Ketika dia memberi tahu saya idenya, saya menemukan bahwa dia tertarik untuk memiliki bisnis di bidang ini. Saya membimbingnya dan dia tumbuh dengan sendirinya,” kata Santosh Bhansali, mentor Ovhal.

Simforge menawarkan produk-produk seperti pedal, roda balap dan dudukan monitor, antara lain, dan Ovhal mengatakan lebih banyak produk tersedia. “Semua yang dibutuhkan akan diproduksi sehingga tidak perlu mengimpor apa pun,” katanya. Pelanggan pertama mereka berasal dari Belanda dan perusahaan bertujuan untuk meningkatkan pasar luar negeri juga, dimulai dengan negara-negara seperti AS, Kanada dan Jepang. “Tujuan saya adalah membuka toko dan pengalaman kami ke negara lain. Saya percaya bahwa begitu pelanggan mendapatkan pengalaman produk dan keseluruhan sistem, mereka akan lebih percaya diri dan memesan lebih banyak, ”katanya.

 

SERING DIPERTANYAKAN :

 

WhatsApp chat