SigmaOS mendapatkan benih senilai $4 juta untuk membangun browser web agar multi-tasking lebih efektif
.

SigmaOS yang berbasis di Inggris telah menarik dana awal sebesar $4 juta untuk mengembangkan proyek browser web MacOS-nya, yang menunda tab sesi menjadi satu pintasan browser dengan pipa produktivitas turbocharged, yang bertujuan untuk meringankan beban multi-tasking pengguna daya.

Tab tunda disajikan dari antarmuka dasbor SigmaOS sebagai daftar tugas vertikal, masing-masing mewakili ruang kerja yang dapat diatur untuk menyimpan sesi web untuk manajemen proyek yang mendalam, misalnya, atau tetap mengikuti studi akademis.

“Kami ingin menjadi browser yang menentukan generasi”, menyatakan ringkasan ambisi SigmaOS, dan sebagian besar pengguna yang mahir mengetahui kesulitannya pada suatu saat: seperti yang dikatakan oleh startup, pada saat itulah Anda memiliki “57 tab” di Dek penjelajahan Safari, dan sedikit petunjuk tentang apa yang dimaksudkan untuk masing-masing.

SigmaOS dipelopori oleh pengusaha berusia 29 tahun, Mahyad Ghassemibouyaghchi. Fitur besar lainnya adalah kooperatif multi-tasking, artinya Anda dapat menjelajah bersama kolega atau teman sebelum tenggat waktu besar, atau acara besar.

Pra-peluncuran, SigmaOS mendapat manfaat dari kursus akselerator dari Y Combinator yang juga bergabung dalam penggalangan benih senilai $4 juta ini, bersama investor utama LocalGlobe.

Putaran ini juga mencakup 7percent Ventures, Moonfire Ventures, Shine VC, TrueSight Ventures, Pioneer Fund dan Venture Together, serta malaikat seperti Carmen Alfonso Rico dan Matteo Franceschetti (pendiri, startup teknologi tidur Eightsleep.)

Seorang alumni rekayasa perangkat lunak dari King’s College London, Mahyad datang ke Inggris dari Iran enam tahun lalu. Dia bilang dia datang ke sini dengan “beberapa ribu pound” untuk membuktikan bakatnya, memulai bisnis dan “mengambil dunia.”

Baca Juga:  Restoran Friendly dihancurkan untuk memberi jalan bagi pabrik cokelat Hershey Co.: foto

Di browser web Mahyad mengumpulkan umpan balik dari pemberi pengaruh utama, dalam bentuk guru produktivitas Youtube Ali Abdaal, yang salurannya “menjelajahi strategi dan alat yang membantu kita hidup lebih bahagia, lebih sehat, dan lebih produktif.” Abdaal menyebut SigmaOS sebagai “browser terbaik” yang pernah dia gunakan.

Dengan dana awal, SigmaOS dapat membawa dua ahli perangkat lunak lainnya – sekarang totalnya ada lima – dan memiliki ruang untuk tweak produk lebih lanjut (browser sekarang pada versi 1.0,) dan upaya go-to-market .

Perusahaan mengklaim menghasilkan pendapatan, dengan 30% pengguna berlangganan paket 10 dolar sebulan, dan baru-baru ini mendapat pujian dari situs ulasan teknologi AS, Product Hunt, yang sebelumnya memahkotai SigmaOS sebagai produknya saat ini. Dengan 15 dolar AS, pelanggan dapat membeli lisensi perusahaan untuk tim mereka dengan ruang kerja penyimpanan tab “tak terbatas”.

Menanggapi pengumuman benih, mitra LocalGlobe Ziv Reichert mengatakan: “Kenyataannya adalah bahwa browser web ‘modern’ belum banyak berkembang selama dua dekade terakhir.

“Inovasi sebagian besar tetap inkremental, dengan browser memilih fitur jam-pack di atas UI lawas vs langsung memikirkan kembali dasar-dasarnya.

“Sementara itu, penetrasi internet terus meroket seiring dengan rata-rata waktu yang dihabiskan untuk online. 4 miliar lebih orang sekarang menghabiskan sebagian besar waktu mereka di dalam browser – bekerja, bersosialisasi, membuat, dan mengonsumsi konten.”

 

SERING DIPERTANYAKAN :

Baca Juga:  Acle: Rumah Crocus berencana membangun 200 rumah di desa

 

WhatsApp chat