Gugatan Vogue Terhadap 21 Savage dan Drake, Dijelaskan – Rolling Stone
.

Apa pun yang terjadi Drake dan 21 Savage berharap untuk mencapai dengan tiruanMode masalah yang menggebrak pseudo-media blitz menjelang album bersama Kehilangannya — promosi album yang mengesankan, komentar budaya yang bijaksana, hanya pesta pora umum, atau ketiganya — majalah-majalah itu telah didistribusikan, sampulnya telah ditempel di permukaan yang nyata dan digital, dan sekarang mereka memiliki tuntutan hukum setidaknya $ 4 juta di tangan mereka.

Minggu lalu, Mode penerbit Condé Nast mengajukan tuntutan tujuh tuntutan terhadap para rapper karena mereproduksi karya dan materi mereka tanpa izin dan menyebabkan kebingungan di antara konsumen saat melakukannya. Klaim utama adalah pelanggaran merek dagang. Pada hari Rabu, seorang hakim memutuskan bahwa Condé Nast memiliki peluang bagus untuk memenangkan kasus mereka danMode operasi harus ditutup sementara – tetapi, Anda tahu, intinya telah dibuat.

Bagi Rebecca Tushnet, seorang profesor Amandemen Pertama di Harvard Law School, ada cukup banyak hal yang bisa dikunyah di sini. “Saya telah menyimpan ini sebagai pertanyaan ujian potensial karena ini sangat berada di tepi seni versus perdagangan,” katanya kepada saya sebelum penilaian dipublikasikan. Tushnet berspesialisasi dalam undang-undang merek dagang dan periklanan palsu — dia bahkan menyarankan dan mewakili situs web fiksi penggemar yang bertentangan dengan pemilik merek dagang.

“Kadang-kadang ketika pengadilan berurusan dengan seni, mereka berpikir sendiri, ‘Oke, mungkin kita harus memberi sedikit lebih banyak kelonggaran. Mungkin kita harus meminta lebih banyak untuk memastikan bahwa jika kita akan menekan seni – kita menginginkan alasan yang bagus, ”katanya. “Saya pikir ini sebabnya Mode dengan hati-hati dan dapat dimengerti menyajikan ini sebagai ‘Ini bukan tentang seni.’ Itu bisa saja seperti jika [they’d] meluncurkan kampanye sepatu baru, ini mungkin hal yang sama. Mereka ingin menampilkannya terlepas dari memiliki sesuatu yang artistik untuk dikatakan.

Di sini, Tushnet menjelaskan mengapa hal itu mungkin atau mungkin tidak penting, menawarkan pendapatnya tentang panjang hukum yang telah dilakukan Condé Nast atas nama merek khasnya, membedakan tuduhan tersebut, dan menyebut salah satunya BS.

Klaim pertama dan mungkin paling dipublikasikan dalam gugatan Condé Nast terhadap Drake dan 21 Savage adalah pelanggaran merek dagang. Menurut Anda di mana argumen itu berdiri?
Pertanyaan kuncinya, menurut saya, yang akan ditanyakan oleh pengadilan adalah, “Apakah ini benar-benar berbeda dengan meluncurkan milik Anda sendiri Mode?” Yang jelas akan menjadi masalah versus aksi promosi, yang masih bisa menjadi masalah. Jadi, pengadilan telah mengatakan bahwa ketika kami memutuskan sesuatu adalah seni, Anda mendapatkan lebih banyak kelonggaran untuk itu. Kami harus mentolerir risiko kebingungan yang lebih tinggi untuk memungkinkan seniman melakukan eksperimen yang kami ingin mereka lakukan. Namun demikian, Anda tidak dapat membuat klaim yang salah secara eksplisit. Dan tentu saja ada klaim yang masuk akal di sini bahwa ini adalah klaim yang secara eksplisit salah yang dipercayai orang, setidaknya untuk waktu yang singkat.

Tentang seninya — dalam membaca keluhan, tampaknya ada bahasa yang membingkai Drake dan 21 Savage Mode mock-up sebagai iklan dan perdagangan. Seberapa penting pembingkaian aksi untuk kasus ini?
Itu pertanyaan yang sangat bagus. Dan itu sebenarnya sangat sulit karena pengadilan telah lama mengenali dua hal yang berbeda. Pertama, tidak apa-apa bagi artis untuk menghasilkan uang. Jadi, jika kami mengatakan Anda dapat membuat karya seni selama Anda tidak menghasilkan uang, kami tidak akan mendapatkan karya seni yang banyak. Sama dengan pelaporan berita, bukan? Jadi, Anda ingin membiarkan artis memiliki sejumlah kebebasan, tetapi pada akhirnya Anda juga ingin menarik garis batas.

Baca Juga:  Bekas gedung Midland Daily News akhirnya bisa digantikan oleh townhouse

Jadi, versi ekstrimnya adalah jika seseorang datang dan berkata, “Ini novel baru Stephen King,” bukan? Dan itu sebenarnya, seperti Saya menulisnya. Jelas, Anda akan menipu banyak orang tanpa akhir. Jadi, fakta bahwa ini adalah sebuah novel tidak berarti bahwa tidak ada perlindungan terhadap penipuan.

Di samping itu, [if] seseorang melakukan spoof atau sesuatu, kami ingin memberikan kelonggaran untuk itu, setidaknya untuk tujuan tidak menganggap dunia terlalu serius, tapi [for] tidak mengganggu kemampuan artis untuk berbicara tentang dunia di sekitar mereka. Anda ingin membiarkan seniman memiliki kemampuan semacam itu untuk menggambarkan kenyataan, untuk mengolok-olok sistem. Jadi jika saya memposting gambar di Instagram saya Photoshopped ke a Mode penutup, mungkin, semua orang akan baik-baik saja dengan itu. Tidak ada yang akan benar-benar percaya bahwa saya ada di sampul Mode.

Kesulitannya, dan hal yang sangat menarik adalah, tidak gila untuk berpikir bahwa Drake akan seperti itu. Dan itulah yang membuatnya sulit, di mana itu adalah klaim tentang relevansi budayanya, tetapi juga tidak dapat dipercaya. Dan pada saat itu, apakah kemampuannya untuk menegaskan pengaruh budayanya harus menyerah Mode‘s kemampuan untuk melindungi eksklusivitas dari Mode menutupi? Dan jawabannya mungkin ya, jika cukup banyak orang yang tertipu. Sekarang, kita mungkin melihat fakta bahwa tidak banyak sinyal bahwa itu adalah lelucon kecuali Anda tahu sisa kampanyenya. Perasaan saya adalah jika Anda adalah penggemar Drake, Anda mungkin mengerti. Tapi tidak semua orang begitu, jadi pertanyaan yang sulit adalah [how] untuk menyeimbangkan mereka; kemampuan seseorang untuk membuat klaim yang masuk akal bagi audiens mereka, versus fakta bahwa tampaknya beberapa outlet berita umum menjadi bingung dan mengira itu benar-benar terjadi, yang saya tidak yakin terjadi dengan bagian lain dari kampanye.

Aku sudah memikirkannya. Untuk mengutip kebingungan, keluhan memunculkan beberapa outlet yang menulis tentang Mode menutupi seolah-olah itu nyata. Salah satunya adalah Wikipedia. Itu bukan Waktu New York. Apakah akan relevan, sifat dari outlet tersebut?
Ini adalah pertanyaan yang sulit dan saya tidak yakin. Bagian dari apa yang membuat kasus ini begitu menarik adalah banyaknya hal yang telah berubah dalam lingkungan informasi yang belum sepenuhnya diketahui oleh pengadilan bagaimana menanganinya. Jadi apa artinya jika outlet berita digital, yang mungkin tidak memiliki reporter yang benar-benar berpengalaman atau digunakan di bawah tekanan waktu dan menjadi berita utama — apa artinya jika mereka mengambilnya dan menyebarkannya? Haruskah itu diperhitungkan?

Dalam iklan palsu, umumnya sedikit lebih mudah karena kami mengatakan kami mencari dampak pada pembeli. Begitulah cara kami mengetahui apakah itu penting. Undang-undang merek dagang menjadi jauh lebih luas dari itu: kadang-kadang jika Anda bingung dan tidak terjadi apa-apa, pengadilan masih akan mengatakan bahwa itu melanggar [trademark] hukum dan itu mungkin salah. Itu agak terlepas dari sudut melindungi konsumen. Tapi hukum merek dagang pasti sudah ada di masa lalu.

Fakta bahwa online, ada seseorang yang akan percaya apa pun, adalah sebuah tantangan. Jika Anda mengatakan satu-satunya hal yang kami pedulikan adalah penipuan, Anda akan selalu menemukan seseorang yang tertipu. Inti dari merek dagang adalah untuk membuat konsumen memiliki kepastian tentang apa yang mereka beli, jadi kita mungkin harus mencari koneksi ke pembelian, tetapi undang-undang merek dagang saat ini umumnya tidak.

Baca Juga:  Kanal $3M, Perumahan Diusulkan untuk Bekas Bandara di Atlantic City

Iklan palsu, tentu saja, adalah salah satu dari klaim Condé Nast yang menggugat 21 Savage dan Drake untuk Modeatas nama. Apa pikiran Anda di sana?
Iklan palsu berbeda dengan merek dagang [infringement] bahwa dalam iklan palsu, Anda biasanya harus menunjukkan bahwa klaim itu material bagi konsumen, yang kemungkinan akan memengaruhi keputusan pembelian. Dan sejujurnya saya curiga bahwa itu adalah penjualan yang lebih sulit karena, pertama-tama, Drake sudah terkenal. Jadi, gagasan bahwa dia akan menjual lebih banyak karena mendarat Mode sampul mungkin tidak secara inheren persuasif seperti untuk seseorang yang belum pernah Anda dengar sebelumnya yang mungkin Anda coba karena Anda mengira mereka ada di Mode.

Klaim yang berbeda dalam gugatan tersebut adalah pengenceran: Condé Nast menuduh bahwa penggunaan merek dagang Vogue oleh Drake dan 21 Savage “kemungkinan akan menyebabkan pengenceran dengan mengaburkan dan/atau menodai, dengan menciptakan hubungan palsu antara [the rappers] dan majalah Vogue, merusak kekhasan merek VOGUE, dan merusak reputasi dan niat baik yang terkait dengan Merek VOGUE.” Apa pendapatmu tentang ini?
Anda akan mendapatkan bias saya yang sudah ada sebelumnya di sini. Saya pikir pengenceran itu, secara umum, adalah ide yang dibuat-buat sejauh yang ada. Ini ide yang buruk. Pada dasarnya, pengenceran adalah penyebab tindakan yang mengatakan jika Anda memiliki merek dagang yang cukup terkenal, Anda dapat mengontrol bagaimana orang memikirkannya. Jadi, argumen pengenceran adalah kamu [can] entah bagaimana membuat Mode kurang istimewa dalam beberapa hal. Dan dalam hal ini, itu sangat tidak masuk akal karena, tentu saja, sebenarnya mengandalkan pada referensi yang ada Mode – tidak masuk akal untuk mengatakan bahwa mereka akan berhasil Mode kurang istimewa. Ini hampir pasti menyimpan sebanyak mungkin cache-nya, dibandingkan dengan jika seseorang benar-benar terjun ke bisnis dengan sewa rendah Mode. Di sini, saya tidak melihatnya. Itu bergantung pada keberadaan makna Vogue saat ini, yang mungkin seharusnya tidak dianggap sebagai pengenceran, bahkan jika Anda yakin itu adalah hal yang nyata.

Sekarang kita telah berbicara tentang tuduhan utama dalam gugatan itu, apa yang bisa dikatakan untuk membela tuduhan palsu itu.Mode kampanye?
Apa yang umumnya dikatakan pengadilan adalah bahwa ketika mereka yakin bahwa itu adalah seni — yang sekali lagi, mereka mungkin tidak ada di sini — maka mereka menginginkan beberapa bukti yang sangat meyakinkan bahwa itu akan membahayakan pemilik merek dagang, biasanya dengan pernyataan yang salah secara eksplisit. Sekarang tentu saja, itulah yang kita miliki di sini. [Drake] mengatakan, “Saya di Mode penutup,” dan Anda harus tahu lebih banyak informasi untuk mengetahui bahwa dia tidak benar-benar di Mode menutupi. Jadi meskipun pengadilan memperlakukannya sebagai seni, dia tidak [in] yang jelas. Jadi ini menurut saya sebagai perjuangan berat baginya. Ini pertanyaan yang menarik. Apakah itu sepadan? Dan mungkin jawabannya adalah ya, ada beberapa orang yang menganggap semua publisitas adalah publisitas yang baik.

Untuk mendapatkan sedikit lebih terperinci, apakah penting seberapa realistis palsu Mode tampak? Rupanya salinan yang dibagikan oleh tim jalanan mereka tampak asli sampai Anda mulai membolak-baliknya, kemudian parodi menjadi jelas.
Sangat. Semakin kasar atau kurang masuk akal, semakin mudah mendapatkan lelucon. Bahkan jika kita menghilangkan karya seni seluruhnya, pelanggaran merek dagang umumnya membutuhkan kebingungan. Jika Anda melihat sesuatu di Sabtu Malam Langsung tentang seseorang yang berada di Mode penutup, Anda tidak perlu percaya, atau jika itu Bawang merah, Baik? Ada banyak konteks di sana yang menginstruksikan Anda cara membacanya. Itu juga yang saya maksud untuk penggemar Drake yang telah melihat sisa kampanye, mereka sebenarnya telah belajar cara membacanya, tetapi tentu saja mereka bukan satu-satunya orang yang menontonnya.

Baca Juga:  Provinsi utara ingin membangun bandara di dekat situs pariwisata nasional

Plus, peluncuran spoof lainnya tidak datang segera setelah Mode spoof beredar. Yang lainnya, “Meja Mungil”, “Howard Stern”—hal-hal itu muncul kemudian. Jadi itu tidak serta merta mengungkapkan dirinya palsu, bahkan jika Anda adalah penggemarnya. Oh, dan jika majalah palsu tidak dijual untuk mendapatkan keuntungan. Apakah itu berarti sesuatu?
Sulit untuk mengatakannya. Saya pikir jawabannya adalah itu tidak banyak mengubah banyak hal karena dia masih memiliki sesuatu untuk dijual kepada Anda pada akhirnya. Ini adalah kampanye promo untuk sesuatu. Ini adalah kampanye promo untuk seni, tapi mungkin tidak cukup terhubung dengan seni untuk peduli tentang itu.

Apa, jika ada, implikasi yang lebih besar dari kasus ini untuk seni, untuk kebebasan berbicara, untuk berekspresi — hanya berdasarkan apa yang terjadi sejauh ini?
Sangat sulit untuk mengatakannya pada tahap ini. Kami hanya mendengar dari satu sisi. Mungkin masih banyak lagi yang akan datang. Mungkin ada penyelesaian. Banyak dari kasus ini yang diselesaikan. Saya pikir pelajaran yang saya pikirkan untuk banyak kasus ini adalah bahwa setiap bidang hukum menghadapi sekelompok pendorong batas. Ada pemilik merek dagang yang membuat klaim pelanggaran konyol. Seperti minuman Monster. Jika Anda menyebut minuman ukuran terbesar Anda, “Monster”, mereka akan mengejar Anda. Tetapi jika Anda menyebut ukuran terbesar sepeda yang Anda tawarkan [that]mereka akan juga pergi setelah Anda. Itu hanya konyol. Tapi mereka menegaskan hak merek dagang mereka.

Sedang tren

Apa yang akan Anda katakan adalah motivasi di sana?

Saya akan mengatakan ada dua hal. Orang sering menghargai kemampuan untuk menakut-nakuti orang lain. Juga, saya yakin ini beroperasi untuk Mode Selain itu, orang yang bekerja dengan merek yang sukses dan terkadang juga yang tidak berhasil, memiliki keterikatan emosional yang kuat. Mereka merasa ada luka moral. Itu Mode penutup adalah sesuatu yang Anda peroleh dan [they] tidak mendapatkannya. Itu sebenarnya penghinaan terhadap penilaian editorial. Itu merek besar, tapi saya cukup yakin bahwa banyak pembuat keputusan di sana merasa marah secara moral dan itu bukan keputusan ekonomi murni.

 

SERING DIPERTANYAKAN :

 

WhatsApp chat