Fakultas Kedokteran Universitas Florida Menggosok Halaman Web Konten Bangun di Wake of Exposé
.

Fakultas Kedokteran Universitas Florida menghapus halaman “anti-rasisme” dari situs webnya setelah sebuah laporan merinci pengaruh ideologi sayap kiri pada kurikulum sekolah.

Laporan dari Do No Harm, sebuah kelompok yang menentang politik identitas dalam pendidikan kedokteran, dirilis 22 November dan menyoroti banyak pernyataan aktivis oleh sekolah kedokteran umum, banyak di antaranya diposting ke situs resminya. Seminggu kemudian — setelah liputan media yang tidak menyenangkan — Fakultas Kedokteran telah menghapus setidaknya tiga dari postingan tersebut, termasuk pernyataan di beranda kantor penerimaan yang menyatakan bahwa “BLACK LIVES MATTER.”

Pernyataan itu juga mengutuk “penindasan sistemik” dan menggembar-gemborkan komitmen kantor penerimaan untuk “kesetaraan dalam perawatan kesehatan.” Selain itu, sekolah menghapus laman web yang menawarkan daftar “sumber daya untuk memerangi rasisme sistemik”, termasuk seperangkat pedoman yang menginstruksikan “sekutu kulit putih” untuk “menganggap rasisme ada di mana-mana, setiap hari”, dan laman yang menjelaskan pembelajaran sekolah. tujuan yang terkait dengan “ekuitas kesehatan.”

Meskipun College of Medicine menolak mengomentari penghapusan tersebut, itu menawarkan pembelaan yang tidak diminta atas kebijakan penerimaannya.

“Kami memiliki proses penerimaan holistik yang menyambut siswa dari semua latar belakang, termasuk dari latar belakang yang kurang terwakili,” kata direktur komunikasi fakultas kedokteran, Cody Hawley. “Sesuai dengan undang-undang negara bagian, kebijakan penerimaan kami tidak memihak atau mengutamakan kelompok mana pun.”

Ini bukan pertama kalinya lembaga medis mundur dari pengawasan publik. Rumah Sakit Brigham dan Wanita menjauhkan diri tahun lalu dari proposal oleh dua dokternya, Bram Wispelwey dan Michelle Morse, untuk menawarkan “perawatan istimewa” kepada pasien minoritas melalui layanan kardiologi rumah sakit. Dan pada bulan Januari, Minnesota dan Utah berhenti menjatah obat COVID berdasarkan ras setelah a Suar Gratis Washington paparan menarik perhatian pada praktik.

Baca Juga:  Barnes Puji Khamenei, Berharap Jadi 'Dennis Rodman' dari Rezim Assad

Inisiatif semacam itu tetap mencerminkan pandangan dunia yang ditanamkan di sekolah kedokteran di seluruh negeri. Empat puluh empat persen sekolah kedokteran sekarang menghargai beasiswa tentang “keanekaragaman, inklusi, dan kesetaraan” melalui kebijakan promosi mereka, menurut laporan bulan ini oleh Asosiasi Perguruan Tinggi Kedokteran Amerika, sementara 70 persen mengamanatkan kursus tentang “keanekaragaman, inklusi, atau kompetensi budaya.” Laporan tersebut juga menemukan bahwa lebih dari sepertiga sekolah kedokteran menawarkan dana tambahan untuk departemen yang mencapai tujuan keragaman, dengan setengahnya membutuhkan pernyataan keragaman untuk pelamar kerja.

Fakultas Kedokteran Universitas Florida adalah mikrokosmos dari tren ini. Termasuk daftar sumber daya anti-rasisme sekolah yang sekarang dihapus Bagaimana Menjadi Seorang Antiracist oleh Ibram X. Kendi, yang mengatakan bahwa “satu-satunya obat untuk menghadirkan diskriminasi adalah diskriminasi di masa depan”—pandangan yang tampaknya melisensikan jenis kebijakan diskriminatif yang akhirnya dihapuskan oleh Utah dan Minnesota.

Selain itu, sekolah mengharapkan semua siswa untuk mengikuti “Kode Etik” yang mencakup “berbicara menentang ketidakadilan sosial, rasisme, prasangka, dan ketidaksetaraan,” dan mewajibkan komite perekrutan untuk menyelesaikan pelatihan keragaman yang dibuat oleh Racial Equity Institute, yang menyatakan bahwa “semua sistem, institusi, dan hasil kami berasal dari hierarki rasial tempat Amerika Serikat dibangun.”

Fokus pada pemrograman progresif meluas ke universitas secara keseluruhan. Universitas negeri memiliki “Pusat Inklusi dan Keterlibatan Multikultural”, sebuah departemen tentang “urusan multikultural dan keragaman”, dan seluruh situs web tentang anti-rasisme. Perpustakaannya sendiri memiliki 11 petugas “keanekaragaman, kesetaraan, dan inklusi” yang mengawasi “pelatihan terkait keadilan” dan mengumpulkan koleksi “sumber daya anti-rasis” untuk universitas.

Apparatchik progresif sekolah pernah mendapat masalah sebelumnya: Perpustakaan universitas harus mengganti nama ruang belajar terbesarnya, bernama “Ruang Belajar Karl Marx” sejak 2014, pada Maret 2022 di tengah protes publik.

Baca Juga:  Rencana lain untuk gudang di situs Bristol-Myers di Wallingford

Do No Harm diketuai oleh Dr. Stanley Goldfarb, a Suar Gratis Washington penggemar dan ayah dari Suar Gratis ketua Michael Goldfarb.

 

SERING DIPERTANYAKAN :

 

WhatsApp chat