Club Q: Ini adalah korban penembakan Colorado Springs
.



CNN

Saat penduduk dan pemimpin Colorado Springs memeluk 17 orang yang terluka dan lainnya yang trauma dalam penembakan Club Q, orang-orang terkasih mengingat lima pelanggan yang tidak selamat dari serangan di klub malam LGBTQ tercinta.

Departemen Kepolisian Colorado Springs mengidentifikasi lima korban sebagai:

  • Raymond Green Vance (dia / dia)
  • Kelly Mencintai (dia / dia)
  • Daniel Aston (dia / dia)
  • Derrick Rump (dia / dia)
  • Ashley Paugh (dia)

Beberapa korban bekerja di Klub Q, sementara yang lain ada di sana untuk menikmati pesta malam.

Inilah kisah mereka:

Derrick Rump telah menemukan komunitas yang dia cintai di Club Q, kata saudara perempuannya.

Derrick Rump adalah seorang bartender di Club Q yang telah “menemukan komunitas orang-orang yang sangat dia cintai, dan dia merasa bahwa dia bisa bersinar di sana – dan dia melakukannya,” kata saudara perempuannya Julia Kissling kepada afiliasi CNN WFMZ. “Dia membuat perbedaan dalam kehidupan begitu banyak orang, dan di situlah dia ingin berada.”

Tiara Kelley, yang tampil di klub pada malam sebelum kejadian, mengatakan kepada CNN bahwa Rump dan rekan kerjanya Daniel Aston sangat bertolak belakang dalam banyak hal, tetapi bekerja sama dengan baik.

“Mereka luar biasa, dan setiap bar harus memiliki Daniel dan Derrick,” kata Kelley.

Daniel Aston bekerja sebagai supervisor di Club Q di Colorado Springs, Colorado.

Aston, 28, adalah pengawas bar di Club Q, kata bartender Michael Anderson, yang telah mengenal Aston selama beberapa tahun dan menganggapnya sebagai teman.

Pada malam penembakan, Anderson melihat pria bersenjata itu dan merunduk di belakang bar tempat dia dan Aston bekerja saat kaca menghujaninya, katanya kepada CNN pada hari Senin. Dia pikir dia akan mati, berdoa dan saat dia bergerak untuk melarikan diri dari tempat kejadian, dia melihat dua orang yang tidak dia kenal memukuli dan menendang pria bersenjata itu, katanya.

Anderson hancur mengetahui Aston tidak berhasil keluar dari bar, yang dianggap komunitas LGBTQ Colorado Springs sebagai tempat yang aman.

“Dia adalah pengawas terbaik yang bisa diminta siapa pun. Dia membuat saya ingin bekerja, dan dia membuat saya ingin menjadi bagian dari budaya positif yang kami coba ciptakan di sana, ”kata Anderson.

Dia menambahkan bahwa Aston adalah “orang yang luar biasa. Dia adalah cahaya dalam hidup saya, dan sungguh tidak masuk akal bahwa kita bahkan membicarakannya dalam bentuk lampau seperti ini.

Aston pindah ke Colorado Springs dua tahun lalu untuk lebih dekat dengan ibu dan ayahnya, kata orang tua Jeff dan Sabrina Aston kepada The Denver Post. Klub itu berjarak beberapa menit dari rumah mereka, dan setelah salah satu teman Daniel memberi tahu mereka bahwa dia ditembak, mereka bergegas ke ruang gawat darurat – hanya untuk mengetahui dia tidak pernah datang.

Daniel Aston berusia 4 tahun ketika dia memberi tahu ibunya bahwa dia laki-laki, dan satu dekade lagi sebelum dia keluar sebagai transgender, kata ibunya kepada surat kabar. Dia menganggap dirinya malu, tapi bukan itu masalahnya, katanya. Dia tidak pernah mengenal orang asing, bahkan sebagai seorang anak.

“Dia memiliki lebih banyak kehidupan untuk diberikan kepada kami, dan untuk semua temannya dan untuk dirinya sendiri,” katanya kepada The Post.

“Dia selalu berkata, ‘Aku pemalu,’ tapi sebenarnya tidak. Dia menulis puisi. Dia suka berdandan. Dia masuk ke drama di sekolah menengah. Dia seorang penghibur. Itulah yang sangat dia sukai.”

Ashley Paugh adalah satu dari lima orang yang tewas dalam penembakan hari Sabtu di Club Q, sebuah klub malam LGBTQ.

Keluarga Ashley Paugh merilis pernyataan atas namanya pada hari Senin yang mengatakan bahwa mereka “benar-benar hancur”.

“Dia sangat berarti bagi keluarga ini, dan kami bahkan tidak bisa mulai memahami apa artinya tidak memilikinya dalam hidup kami,” bunyi pernyataan itu.

Paugh adalah seorang ibu, dan putrinya Ryleigh “adalah seluruh dunianya,” bunyi pernyataan itu, menambahkan bahwa Paugh besar dalam keluarga.

“Dia mencintai ayahnya, saudara perempuannya, dan keluarganya; Ashley adalah seorang bibi yang penyayang, dengan banyak keponakan yang hancur karena kehilangannya, ”bunyi pernyataan itu.

Paugh memiliki “hati yang besar”, yang dapat dia tunjukkan melalui pekerjaannya di Kids Crossing, sebuah organisasi nirlaba yang berupaya membantu menemukan rumah untuk anak asuh, menurut pernyataan itu.

“Dia akan melakukan apa saja untuk anak-anak – bepergian ke seluruh tenggara Colorado, dari Pueblo dan Colorado Springs ke Fremont County dan perbatasan Colorado, bekerja untuk meningkatkan kesadaran dan mendorong individu dan keluarga untuk menjadi orang tua asuh bagi anak-anak di komunitas kami,” pernyataan itu baca, menambahkan bahwa Paugh bekerja dengan komunitas LGBTQ untuk menemukan penempatan asuh yang ramah.

Paugh juga menyukai alam bebas melalui kegiatan seperti berburu, memancing, dan mengendarai kendaraan roda empat, demikian bunyi pernyataan itu.

Kelly Loving digambarkan oleh saudara perempuannya sebagai penyayang, perhatian, dan manis.

Tiffany Loving, adik korban Kelly Loving, merilis pernyataan singkat pada hari Senin.

“Belasungkawa saya sampaikan kepada semua keluarga yang kehilangan seseorang dalam peristiwa tragis ini, dan kepada semua orang yang berjuang untuk diterima di dunia ini. Adikku adalah orang yang baik. Dia penuh kasih dan perhatian dan manis. Semua orang mencintainya. Kelly adalah orang yang luar biasa, ”kata Tiffany Loving dalam pernyataan kepada CNN.

Raymond Green Vance adalah salah satu dari lima korban penembakan di Club Q di Colorado Springs, Colorado.

Raymond Green Vance, 22, mengunjungi Club Q untuk pertama kalinya bersama pacar lamanya, orang tuanya dan beberapa teman orang tuanya, kata keluarganya dalam sebuah pernyataan yang diberikan kepada CNN.

Mereka merayakan ulang tahun, menurut pernyataan itu. Orang-orang yang makan bersama Vance termasuk Richard M. Fierro, pria yang menaklukkan tersangka pria bersenjata, menurut postingan Facebook oleh istrinya Jessica Fierro.

“Sayangnya, dia tidak pernah meninggalkan klub. Raymond adalah korban dari seorang pria yang melepaskan teror pada orang-orang yang tidak bersalah bersama keluarga dan teman-temannya,” bunyi pernyataan keluarga Vance. “Keluarga dan teman-temannya sendiri benar-benar hancur karena kehilangan putra, cucu, saudara laki-laki, keponakan, dan sepupu yang dicintai oleh begitu banyak orang secara tiba-tiba.”

Richard Fierro vpx

Dokter hewan tentara yang membantu menghentikan penembak Klub Q menjelaskan apa yang terjadi

Vance baru saja mendapatkan pekerjaan baru di pusat distribusi FedEx Colorado Springs, dan “sangat senang menerima gaji pertamanya”.

“Dia tidak sabar untuk menabung cukup uang untuk mendapatkan apartemennya sendiri, tetapi sementara itu dia tinggal bersama ibu dan adik laki-lakinya yang memujanya,” bunyi pernyataan itu. “Raymond adalah orang dewasa muda yang baik hati dan tidak mementingkan diri sendiri dengan seluruh hidupnya di depannya. Teman terdekatnya menggambarkan dia sebagai orang yang berbakat, satu-satunya, dan bersedia membantu siapa pun.”

Dia menghabiskan sebagian besar waktu luangnya dengan pacarnya, yang telah bersamanya sejak sekolah menengah, kata keluarganya. Dia juga bermain video game dan berharap mengubahnya menjadi karir online, menurut pernyataan mereka.

 

SERING DIPERTANYAKAN :

 

Baca Juga:  Pekerjaan dimulai di situs Passivhaus pemenang penghargaan pertama dewan - Dewan Kota York
WhatsApp chat