Airbnb untuk memperjelas harga setelah pengguna mengeluhkan biaya tersembunyi
.


New York
Bisnis CNN

Airbnb pada hari Senin mengatakan pihaknya berencana untuk membuat total biaya sewa properti, termasuk semua biaya, lebih jelas bagi pelanggan saat mereka mencari tempat menginap, mengatasi apa yang bisa dibilang salah satu kekesalan hewan peliharaan terbesar tentang platform tersebut.

Perusahaan mengatakan akan memperkenalkan opsi bulan depan untuk menampilkan total biaya properti sebelum pajak, termasuk biaya pembersihan dan layanan lainnya, dalam hasil pencarian, daripada hanya menampilkan tarif per malam sebelum biaya. Beberapa pengguna sebelumnya mengeluh bahwa biaya hanya terlihat menjelang akhir proses pemesanan.

Airbnb juga berencana untuk memprioritaskan harga total daripada harga per malam saat memeringkat hasil pencarian, menurut posting blog perusahaan.

“Saya telah mendengar Anda dengan keras dan jelas—Anda merasa harga tidak transparan,” CEO Brain Chesky tweeted Senin. Airbnb mengumumkan peninjauan sistem biayanya pada Mei 2021 sebagai tanggapan atas kritik pelanggan di media sosial.

Pembaruan datang ketika Airbnb telah melihat permintaan perjalanan pulih dari posisi terendah pandemi. Tetapi masih menghadapi lingkungan ekonomi yang lebih tidak pasti, termasuk inflasi yang tinggi dan ketakutan resesi, yang dapat membebani keputusan pembelian pelanggannya.

“Kami memulai sebagai alternatif hotel yang terjangkau, dan keterjangkauan sangat penting saat ini,” Chesky menulis di Twitter. “Selama masa ekonomi yang sulit ini, kami perlu membantu Tuan Rumah kami memberikan nilai yang besar kepada Anda.”

Airbnb berencana untuk memperkenalkan alat penetapan harga dan diskon baru untuk “memungkinkan Tuan Rumah menetapkan harga yang lebih kompetitif,” menurut Chesky. Tuan rumah memberi tahu kami bahwa mereka membutuhkan bantuan kami untuk lebih memahami harga akhir yang dibayar tamu dan berapa harga yang harus dikenakan agar tetap kompetitif.

Baca Juga:  Mengapa Seseorang Membangun Tautan Untuk Saya?

Airbnb juga menangani gangguan lain bagi banyak penyewa: pekerjaan rumah. Pelanggan menghadapi biaya tambahan karena tidak menyelesaikan daftar permintaan yang diberikan oleh tuan rumah di akhir masa inap mereka. Sekarang perusahaan berencana untuk memberikan “panduan” kepada tuan rumah atas permintaan yang sesuai.

Dalam tweetnya, Chesky mengakui bahwa pengguna merasa “tugas checkout menyebalkan.”

“Anda tidak harus melakukan tugas checkout yang tidak masuk akal, seperti merapikan tempat tidur, mencuci pakaian, atau menyedot debu,” katanya. “Tapi menurut kami masuk akal untuk mematikan lampu, membuang makanan ke tempat sampah, dan mengunci pintu—seperti yang Anda lakukan saat meninggalkan rumah sendiri.”

 

SERING DIPERTANYAKAN :

 

WhatsApp chat