Kami akan berusaha untuk membuat ‘aturan’ lebih sederhana pada penerima manfaat
.

Penunjukan penerima mungkin memiliki konsekuensi untuk persiapan pajak dan perencanaan keuangan. Kami hanya akan fokus pada masalah, “Siapa yang dibayar pemberi nafkah saat saya meninggal?”

Artikel ini diberikan dari sudut pandang berbagai penyedia layanan, sehingga meskipun ada undang-undang dan standar industri tertentu, seseorang harus selalu mengacu pada kontrak asuransi tertentu yang dimaksud.

Pemegang polis

Semua hak dan kewajiban berdasarkan ketentuan kontrak polis dipegang oleh pemilik polis. Kecuali hak-hak ini telah dialihkan, hanya mereka yang memiliki wewenang untuk memodifikasi asuransi dan mengajukan klaim atas keuntungan.

Penerima manfaat berdasarkan kontrak asuransi jiwa, orang atau badan hukum yang ditunjuk oleh pemilik polis untuk menerima hasil polis dalam hal nyawa yang ditanggung meninggal dunia disebut sebagai penerima manfaat dalam konteks kontrak asuransi. Untuk setiap tunjangan kematian, lebih dari satu penerima manfaat dapat disebutkan, dengan sebagian dari tunjangan tersebut dibagikan kepada masing-masing penerima manfaat.

Apakah ada keuntungan?

Hanya manfaat karena sebagai akibat dari kematian hidup yang ditanggung yang memenuhi syarat. Tunjangan berikut tersedia dari berbagai penyedia layanan: tunjangan kematian, tunjangan kematian yang dimodifikasi, tunjangan kematian orang terakhir, tunjangan kematian tidak wajar, tunjangan pelindung pendidikan, tunjangan penyedia harta warisan, tunjangan pendapatan kematian, dan tunjangan pemakaman.

Siapa yang kita bayar?

Penanggung biasanya akan “selalu membayar pemilik asuransi, kecuali ada calon penerima manfaat yang sah,” menurut klausul ini. Ahli waris akan dibayar, jika dicalonkan dengan sepatutnya, bahkan jika pemilik polis masih hidup, yang kadang-kadang dapat menyebabkan kesalahpahaman tentang pembayaran ketika tertanggung meninggal dunia, dan pemilik polis masih hidup. Ahli waris harus masih hidup (orang perseorangan) atau sudah ada (badan hukum) pada saat kematian tertanggung agar penunjukan ahli waris dianggap sah. Jika tidak, pemilik akan diberikan hasil. (Atau itu akan dibayarkan ke harta milik tertanggung)

Baca Juga:  Konstituensi yang diabaikan kedua belah pihak sekarang menjadi target di putaran kedua Georgia

Jenis penerima manfaat

Penerima pendapatan: Seseorang atau sekelompok orang yang ditunjuk oleh pemilik polis untuk menerima “manfaat kematian” tertentu dalam hal tertanggung meninggal dunia dikenal sebagai penerima manfaat.

Penerima kepemilikan: Penerima manfaat untuk kepemilikan polis asuransi jiwa adalah penerima manfaat yang ditunjuk oleh pemilik. Polis akan tetap berlaku setelah meninggalnya jiwa yang dipertanggungkan. Agar pertanggungan tidak kedaluwarsa untuk sementara, pastikan seseorang terus membayar premi. Tidak mungkin untuk mengaktifkan kembali polis setelah kedaluwarsa.

Penyerahan mutlak: Setiap penerima manfaat yang ditunjuk akan dicabut saat polis, atau sebagian darinya, sepenuhnya dialihkan ke orang atau orang lain. Hanya pada tingkat kebijakan, bukan pada tingkat manfaat, penyerahan langsung dapat dilakukan. Kami akan membayar “klaim kematian” apa pun kepada pemilik baru setelah penyerahan diakui.

Penyerahan aman: Pencalonan penerima manfaat apa pun akan ditunda selama penyerahan agunan berlaku. Di bawah berbagai penyedia, penunjukan penerima akan hidup kembali dan dipulihkan. Hanya jumlah yang diperlukan untuk membayar hutang pemegang cession dari pemilik polis yang dapat ditahan oleh pemegang cession agunan.

Nyawa yang ditanggung

Hukum yang sama berlaku. Jika nyawa yang diasuransikan meninggal dunia, penyedia akan membayar penerima manfaat yang ditunjuk, atau pemilik jika tidak ada yang disebutkan namanya (pro rata dengan persentase kepemilikan mereka). Peraturan yang sama masih berlaku bila ada banyak jiwa dan pemilik yang diasuransikan. Jika orang yang diasuransikan meninggal dunia, perusahaan asuransi akan membayar ahli waris atau, jika tidak ada, pemilik atau pemilik (pro-rata untuk mereka

Dana pensiun

Produk pensiun diatur oleh Undang-Undang Dana Pensiun. Setiap dana pensiun memiliki dewan pengawas, yang bertanggung jawab untuk memastikan bahwa dana tersebut dikelola dengan baik dan kepentingan terbaik anggota dilindungi. Salah satu peran wali amanat adalah memastikan bahwa keuntungan Anda didistribusikan secara adil. Ini berarti bahwa meskipun Anda telah menominasikan penerima, wali amanat dapat mengesampingkan nominasi penerima dan membayar dana kepada mereka yang secara finansial bergantung pada Anda.

Baca Juga:  Anggota Kemitraan Baru di bulan September

Wakaf

Meskipun pemilik polis endowmen dengan asuransi jiwa dapat menunjuk penerima manfaat, polis tersebut tetap dianggap sebagai bagian dari harta warisan. Alih-alih menunggu harta rampung, produk investasi ini memungkinkan penerima manfaat untuk segera menerima hasilnya. Ini memiliki manfaat yang signifikan di dunia lepas pantai karena membantu menghindari masalah pengesahan hakim. Surat wasiat adalah proses di mana tanah milik asing harus ditutup, yang bisa sangat menantang.

Orang terakhir yang selamat

Polis akan tetap berlaku sampai meninggalnya nyawa tertanggung terakhir meskipun salah satu nyawa tertanggung meninggal dunia. Kepemilikan asuransi dan penunjukan penerima manfaat tetap tidak berubah ketika korban terakhir adalah pemilik polis. Nominasi penerima manfaat tidak akan berlaku setelah pemilik baru ditambahkan ke polis.

Perkebunan terlambat

Penerima polis sering diidentifikasi sebagai “estate Late.” Ini mungkin terjadi ketika hanya sebagian dari manfaat polis (50%) yang dibagikan kepada penerima manfaat dan pemilik ingin menyimpan sisa uangnya untuk diri mereka sendiri. Jika tertanggung jiwa dan pemiliknya adalah orang yang sama, tidak akan ada masalah; namun, jika tidak, mungkin ada “masalah” yang signifikan. Harta pertanggungan jiwa, bukan pemiliknya, akan menerima pembayaran dari dana tersebut.

“Aturan siapa yang kami bayar” sangat mudah dan tidak rumit, mungkin ada beberapa keadaan yang menjadi lebih rumit. Peristiwa yang mengarah ke skenario itu dapat memiliki efek yang sama sekali tidak terduga.

Kami menyarankan bahwa rencana harus sering ditinjau oleh penasihat dan pelanggan, yang juga harus memeriksa surat wasiat mereka. Pastikan bahwa setiap orang mengetahui “siapa yang kami bayar?” dan bahwa mereka tidak “ditangkap dengan celananya turun”.

 

SERING DIPERTANYAKAN :

 

WhatsApp chat