State AGs Concerned UPS dan FedEx Bekerja Sama Dengan Admin Biden untuk Melacak Pemilik Senjata Amerika
.

Sebuah koalisi dari 16 jaksa agung negara bagian yang dipimpin oleh Austin Knudsen dari Montana khawatir bahwa raksasa pengiriman UPS dan FedEx bekerja sama dengan pemerintahan Biden untuk mengabaikan undang-undang yang melarang pemerintah federal membuat database nasional pemilik senjata Amerika, menurut salinan a surat dikirim ke perusahaan pada hari Selasa dan diperoleh secara eksklusif oleh Suar Gratis Washington.

Knudsen menuduh bahwa pedoman pengiriman baru memungkinkan UPS dan FedEx “melacak penjualan senjata api dengan kekhususan yang belum pernah terjadi sebelumnya dan mengabaikan persyaratan surat perintah untuk membagikan informasi tersebut dengan agen federal.” Surat itu, yang ditandatangani oleh Knudsen dan 16 jaksa agung negara bagian lainnya, mengatakan pedoman pengiriman yang diubah memaksa dealer senjata api berlisensi untuk memberikan informasi terperinci tentang pembeli yang menerima barang melalui pos. Surat tersebut tidak memiliki bukti eksplisit bahwa raksasa perkapalan tersebut berbagi informasi dengan agen federal, tetapi mengutip percakapan antara pejabat negara bagian dan dealer senjata api berlisensi yang mengklaim bahwa mereka dipaksa untuk mematuhi peraturan tersebut.

Dengan meminta dealer senjata api untuk memberikan tingkat informasi yang belum pernah terjadi sebelumnya tentang klien mereka, perusahaan pelayaran mungkin memberi “agen federal solusi untuk persyaratan surat perintah normal,” kata surat itu. Hal ini pada akhirnya memungkinkan mereka “untuk memberikan informasi sesuka hati atau atas permintaan ke agen federal — informasi yang merinci orang Amerika mana yang membeli senjata apa.” Pejabat negara bagian meminta UPS dan FedEx untuk memberi mereka informasi tentang perubahan peraturan baru-baru ini dan mengungkapkan peran apa pun yang dimainkan pemerintah federal dalam masalah tersebut.

Baca Juga:  Mengapa Pasar Memberitahu Kami untuk Tetap Pendek Minggu Ini

Knudsen, dalam sebuah wawancara dengan Suar Gratis, mengatakan dia khawatir UPS dan FedEx mungkin berkoordinasi dengan administrasi Biden untuk menghindari larangan pembuatan database pemilik senjata federal. Sumber yang berbicara dengan kantor Knudsen, katanya, mengindikasikan Biro Alkohol, Tembakau, dan Senjata Api pemerintahan Biden “memberi tahu [the companies] mereka harus melakukan ini.” ATF sudah menghadapi pengawasan di tingkat negara bagian dan di Capitol Hill karena menyimpan hampir satu miliar catatan yang merinci pembelian senjata api orang Amerika, Suar Gratis pertama kali dilaporkan pada bulan Januari. Dugaan perubahan aturan oleh FedEx dan UPS, kata Knudsen, bisa menjadi bagian dari upaya pemerintah untuk melacak pemilik senjata api Amerika di tengah meningkatnya kejahatan senjata secara nasional.

“Bagi saya ini tampak seperti upaya gang belakang lain untuk menghindari undang-undang dan undang-undang tertentu sehingga ATF dapat mengatakan, ‘Kami tidak melacak; ini adalah perusahaan-perusahaan ini yang melacak,'” kata Knudsen, menambahkan bahwa pedoman ini dapat melanggar konsumen negara bagiannya. hukum perlindungan. “Kami melihat ini berulang kali dari administrasi ini: Ketika mereka tidak dapat mengesahkan undang-undang, mereka beralih ke teman mereka dalam bisnis swasta dan mencoba menyelesaikan agenda mereka dengan cara itu.”

UPS dan FedEx, jaksa agung menuduh, mewajibkan dealer senjata api berlisensi federal, yang dikenal sebagai FFL, “untuk membuat tiga akun pengiriman terpisah: satu untuk senjata api, satu untuk suku cadang senjata api, dan satu untuk semua produk terkait senjata api lainnya. Di bawah tiga- sistem tingkat, penjual senjata tidak dapat mencampur dan mencocokkan pengiriman, yang mengungkapkan kepada perusahaan Anda apakah mereka mengirimkan senjata, suku cadang senjata, atau barang terkait senjata.”

Baca Juga:  Alat Scraping Web Mana Yang Harus Anda Gunakan?

Penjual juga diduga diminta untuk menyimpan semua dokumen yang terkait dengan barang tertentu yang mereka kirimkan dan menyediakan informasi tersebut kepada perusahaan pelayaran berdasarkan permintaan.

“Tuntutan ini, bersama-sama, memungkinkan [UPS and FedEx] untuk membuat database pembeli senjata Amerika dan menentukan dengan tepat barang apa yang mereka beli,” kata surat itu.

Kedua perusahaan pelayaran, tulis para pejabat, telah setuju untuk memenuhi permintaan informasi dari penegak hukum dan badan pemerintah lainnya, bahkan ketika permintaan tersebut “tidak sesuai dengan undang-undang, aturan, dan peraturan yang berlaku,” menurut surat itu.

Seorang juru bicara FedEx membantah karakterisasi pedoman baru mereka. Pada September 2021, kata juru bicara itu, perusahaan menerapkan “program kepatuhan pengiriman senjata api” yang mengharuskan dealer senjata api berlisensi untuk “menyepakati Perjanjian Kepatuhan Pengiriman Senjata Api FedEx”. Perjanjian ini mengharuskan paket yang berisi senjata api dikirim dari akun yang ditunjuk secara khusus dan hanya ditujukan kepada mereka yang memiliki Lisensi Senjata Api Federal. Pedoman tersebut dimaksudkan untuk memastikan perusahaan mematuhi “hukum dan peraturan federal, negara bagian, dan lokal yang berlaku.” Ketika ditanya apakah informasi ini dapat dibagikan dengan pemerintah federal, juru bicara tersebut mengatakan bahwa “FedEx akan mematuhi kewajiban hukum apa pun yang harus diberikannya untuk memberikan informasi kepada penegak hukum atau pejabat pemerintah lainnya yang sesuai.”

Pejabat negara ingin UPS dan FedEx memberi mereka dokumen internal dan komunikasi tentang dugaan perubahan aturan dalam 30 hari, termasuk informasi apa pun tentang apakah mereka memberlakukan “kebijakan ini dengan tujuan berbagi informasi dengan Biro Alkohol, Tembakau, Senjata Api, dan Bahan Peledak (ATF) atau agen federal lainnya.” Ini termasuk nama pejabat federal yang mungkin pernah berhubungan dengan perusahaan pelayaran.

Baca Juga:  PERIKSA FAKTA: 'Normal' John Fetterman Berbicara 'Cerdas Tanpa Defisit Kognitif'

Surat itu juga merekomendasikan kedua perusahaan pelayaran melakukan upaya “untuk membatasi potensi tanggung jawab yang bergerak maju, termasuk penghentian segera berbagi informasi tanpa surat perintah yang ada dengan agen federal tentang pengiriman senjata.”

Knudsen mengatakan laporan awal yang dia dapatkan dari dealer senjata api di negara bagiannya menciptakan kesan bahwa UPS dan FedEx menciptakan “sistem pelacakan pribadi mereka sendiri sehingga kedua perusahaan ini dapat melacak apa yang dikirim ke siapa.” Itu, katanya, “terlihat dan berbau bagi saya seperti mereka mencoba mengakali Amandemen Keempat,” yang melarang penggeledahan dan penyitaan yang melanggar hukum.

“Anda memberikan informasi pribadi warga tentang jenis produk apa, senjata api apa yang mereka beli secara khusus,” kata Knudsen. “Kami tahu apa yang akan mereka lakukan dengan itu: Mereka akan menyerahkannya ke ATF pada kesempatan pertama yang mereka dapatkan.”

UPS dan ATF tidak menanggapi permintaan komentar.

 

SERING DIPERTANYAKAN :

 

WhatsApp chat