Kita bahas Cloudflare menunjukkan layanan akan berlanjut untuk situs web kontroversial Kiwi Farms
.

Meskipun ada tekanan untuk memutuskan hubungan dengan Kiwi Farms, sebuah forum online yang menjadi terkenal karena menyebarkan kebencian dan memicu pelecehan, perusahaan layanan internet Cloudflare menyarankan dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu bahwa mereka tidak berencana untuk menghentikan situs web tersebut sebagai pelanggan.

“Menghentikan layanan keamanan untuk konten yang menurut tim kami secara pribadi menjijikkan dan tidak bermoral akan menjadi pilihan populer,” kata Cloudflare, dalam posting blog yang ditulis oleh CEO Matthew Prince dan kepala kebijakan publik global Alissa Starzak yang tidak menyebutkan nama Kiwi Farms. “Tapi, dalam jangka panjang, pilihan seperti itu membuat lebih sulit untuk melindungi konten yang mendukung suara-suara tertindas dan terpinggirkan dari serangan.”

Cloudflare menawarkan berbagai layanan untuk klien digital, mulai dari keamanan siber hingga hosting web. Perusahaan menjadi berita utama pada tahun 2019 setelah menarik dukungan publik untuk papan pesan 8chan, sebuah situs yang dikenal menyimpan pidato kebencian yang kejam, di mana pria bersenjata itu yang membunuh 23 orang at a Walmart di El Paso memposting manifestonya, menyebabkannya ditutup sementara. Cloudflare sebelumnya telah menghentikan layanannya ke situs ekstremis Daily Stormer.

Perusahaan telah menghadapi kritik baru-baru ini karena menyediakan layanan keamanan untuk Kiwi Farms, yang penggunanya sering melakukan dan melecehkan orang-orang transgender dan di mana kampanye yang secara khusus menargetkan streamer trans Twitch populer mendorongnya untuk bersembunyi. Streamer dan aktivis, Clara Sorrenti, yang dikenal sebagai Keffals di media sosial, merinci dalam video pengalamannya didoxing — ketika informasi pribadi seseorang dipublikasikan secara online, biasanya dalam skenario cyberbullying dan serangan cyber — dan memukul, kejahatan dunia maya yang bertujuan untuk mengirim personel darurat bersenjata ke rumah korban setelah telepon hoax 911.

Baca Juga:  Perangkat Lunak Manajemen Rantai Pasokan Terbaik 2022 – Penasihat Forbes

Sorrenti sekarang panggilan terkemuka agar Cloudflare mengakhiri hubungan bisnisnya yang berkelanjutan dengan Kiwi Farms, dan menerima dukungan luas dari pengguna internet serta organisasi LGBTQ+ dan hak-hak perempuan. Liga Anti-Pencemaran Nama Baik juga telah meminta Cloudflare untuk menghentikan Kiwi Farms, menyebutnya sebagai “forum ramah-ekstremis yang telah menjadi tempat berkembang biaknya kampanye pelecehan yang tak terhitung jumlahnya, termasuk kampanye brutal baru-baru ini untuk memukul, melakukan doxing, dan meretas” di menciak minggu lalu.

Meskipun Cloudflare tidak mereferensikan Kiwi Farms dengan nama dalam posting blog hari Rabu, yang disebut “pendekatan penyalahgunaan & kebijakan Cloudflare,” perusahaan tersebut mengakui bahwa pernyataan itu muncul sebagai tanggapan atas “pertanyaan yang muncul” tentang bagaimana menangani penyalahgunaan ketika muncul masalah yang terkait dengan produk dan layanannya.

Perusahaan menjelaskan bahwa konten yang dibagikan di situs yang dihostingnya dapat dihapus jika melanggar kebijakan Cloudflare terhadap konten yang “ilegal, berbahaya, atau melanggar hak orang lain, termasuk konten yang mengungkapkan informasi pribadi yang sensitif, menghasut, atau mengeksploitasi kekerasan terhadap orang-orang. atau binatang, atau berusaha menipu publik.” Tetapi sebagian besar pelanggannya hanya menggunakan layanan keamanan Cloudflare dan tidak menghadapi batasan konten yang sama. Cloudflare mengkonfirmasi bahwa itu tidak meng-host situs web Kiwi Farms dalam komentar ke CBS News.

“Kebijakan yang kami bangun mencerminkan ide dan rekomendasi dari pakar hak asasi manusia, aktivis, akademisi, dan regulator,” bunyi pernyataan itu. “Prinsip panduan kami mengharuskan kebijakan penyalahgunaan khusus untuk layanan yang digunakan. Ini untuk memastikan bahwa setiap tindakan yang kami ambil mencerminkan kemampuan untuk mengatasi bahaya dan meminimalkan konsekuensi yang tidak diinginkan.”

Mempertahankan argumennya terhadap penghentian layanan keamanan ke situs web yang kontennya Cloudflare mengatakannya “[finds] tercela,” perusahaan mengatakan bahwa hal itu dapat menjadi preseden berbahaya tentang sensor ucapan dan memicu jenis reaksi yang diterimanya setelah membatalkan layanan ke Daily Stormer dan 8chan.

Baca Juga:  Petugas medis menuntut: "Jadikan kemiskinan sebagai prioritas pertama Anda sebagai Perdana Menteri"

“Beberapa orang berpendapat bahwa kami harus menghentikan layanan ini ke konten yang kami anggap tercela sehingga orang lain dapat meluncurkan serangan untuk melumpuhkannya secara offline. Itu adalah argumen yang setara di dunia fisik bahwa pemadam kebakaran tidak boleh menanggapi kebakaran di rumah orang yang tidak memiliki karakter moral yang memadai,” kata Cloudflare. “Baik di dunia fisik maupun online, itu adalah preseden yang berbahaya, dan dalam jangka panjang kemungkinan besar akan secara tidak proporsional merugikan komunitas yang rentan dan terpinggirkan.”

Cloudflare mengatakan tanggapan yang diterimanya setelah menjatuhkan Daily Stormer dan 8chan “sangat meresahkan,” dan mengingat “peningkatan dramatis dalam rezim otoriter yang berusaha membuat kami menghentikan layanan keamanan untuk organisasi hak asasi manusia – sering mengutip bahasa dari pembenaran kami sendiri kembali kepada kami .”

“Sejak keputusan itu, kami telah melakukan diskusi signifikan dengan pembuat kebijakan di seluruh dunia,” lanjut pernyataan itu. “Dari diskusi itu kami menyimpulkan bahwa kekuatan untuk menghentikan layanan keamanan untuk situs bukanlah kekuatan yang harus dimiliki Cloudflare.”



Sekian info tentang Cloudflare menunjukkan layanan akan berlanjut untuk situs web kontroversial Kiwi Farms

Semoga bermanfaat.

 

SERING DIPERTANYAKAN :

Baca Juga:  Tuan rumah Afrika mengakuisisi DigiServ Technologies CC

 

WhatsApp chat