Petugas medis menuntut: “Jadikan kemiskinan sebagai prioritas pertama Anda sebagai Perdana Menteri”
.

Petugas medis menuntut: “Jadikan kemiskinan sebagai prioritas pertama Anda sebagai Perdana Menteri”

“Jadikan memberi makan orang miskin dan menghangatkan yang lemah tugas nyata pertama Anda di kantor.” Itulah permohonan dari sekelompok petugas medis senior yang telah mengatakan kepada PM yang akan datang bahwa “putus asa bukanlah pilihan” – dan bahwa ribuan orang dapat meninggal karena kekurangan gizi, hipotermia, dan bahkan bunuh diri, karena krisis biaya hidup.

Dalam sebuah surat terbuka yang dipelopori oleh Dr Zahid Chauhan (foto), dokter umum yang memberikan klinik vaksinasi COVID pertama untuk para tunawisma di planet ini, para penandatangan berbagi ketidakpercayaan mereka bahwa mereka berlatih di negara maju di mana kesulitan keuangan memiliki efek yang begitu besar. pada kesehatan fisik dan mental.

Dan mereka meminta Ms Truss untuk meningkatkan sistem perawatan primer pekerja keras kita sekarang untuk menangani pasien yang akan datang yang pasti akan sakit tubuh dan pikiran jika situasinya tidak diperlakukan sebagai keadaan darurat. “Seperti rekan-rekan saya, saya telah melihat peningkatan besar dalam penyakit yang secara langsung disebabkan oleh stres, kecemasan, dan rasa putus asa” kata Dr Chauhan, “memang beberapa penandatangan kami percaya bahwa 80% pasien mereka berada dalam kategori ini, sekarang. Tidak seperti di masa-masa awal COVID, masalah ini dapat diselesaikan tanpa perlu obat ajaib atau vaksin pelindung. Hanya dibutuhkan administrasi dengan keinginan untuk benar-benar mendukung operasi yang sakit dan pusat berjalan dan berbuat lebih banyak untuk yang membutuhkan untuk mengentaskan kemiskinan. Kita tidak dapat memiliki situasi saat ini, di mana orang miskin memberi makan orang miskin melalui bank makanan yang tidak berkelanjutan.”

Baca Juga:  Perangkat Lunak Manajemen Rantai Pasokan Terbaik 2022 – Penasihat Forbes

Tidak seperti biasanya, para dokter mengakui secara terbuka bahwa pasien sebagian bertanggung jawab atas kesehatan mereka sendiri tetapi bahwa “tidak ada tanggung jawab individu yang dapat mengurangi salah satu dari beberapa keniscayaan dalam hidup – yaitu, penyakit.”

Kelompok itu juga menyatakan keprihatinan atas kesehatan dan kesejahteraan staf bedah NHS yang kewalahan – termasuk perawat, praktisi rumah sakit, dan profesional kesehatan mental.
Mereka merasa bahwa pembatasan waktu untuk janji temu, kurangnya keahlian dan ketergantungan yang berlebihan pada badan amal yang semakin berjuang, menambah krisis kesehatan mental secara nasional, yang memiliki fondasi dalam penguncian yang panjang. “Sebagai dokter umum, kami merasa sangat frustrasi sehingga kami hanya bisa menyelamatkan orang-orang dengan masalah emosional yang putus asa hanya dalam sepuluh menit. Dan mengisi survei dan meracik obat untuk menghindari malapetaka adalah pola dasar plester stiker di atas luka” lanjut Dr Chauhan.

Harapan ada dalam dedikasi, profesionalisme, dan kasih sayang NHS, menurut surat itu, kualitas yang begitu jelas selama pandemi.
“Saya tidak berpikir bahwa selama karir panjang saya di NHS, saya pernah sebangga sekarang dengan rekan-rekan di sekitar saya” simpul Dr Chauhan, “dan terlepas dari perasaan bahwa pemerintah telah mengecewakan mereka di masa lalu, saya dapat melihat keinginan untuk bekerja dengan pengambil keputusan untuk meningkatkan kesehatan fisik dan mental. Kami mendaftar untuk melakukan pekerjaan ini sering karena panggilan dan rasa kewajiban kepada orang sakit dan membutuhkan. Kami mengakui keadaan putus asa mereka saat ini dan ingin menjadi bagian dari solusi.

Pintu kami terbuka untuk Liz Truss, dan kami akan senang menjadi janji pertama dalam jadwalnya, sehingga kami dapat mendiskusikan masalah ini dan menunjukkan belas kasih kepada mereka yang paling membutuhkannya.”

Baca Juga:  Cara Membuat Situs Web Bisnis Kecil Pada 2022 – Penasihat Forbes INDIA

Sekian info tentang Petugas medis menuntut: “Jadikan kemiskinan sebagai prioritas pertama Anda sebagai Perdana Menteri”

Semoga bermanfaat.

 

SERING DIPERTANYAKAN :

 

WhatsApp chat