Amazon Web Series mengumumkan rantai pasokan
.

AWS, sebuah Amazon.com, perusahaan Amazon Inc. mengumumkan aplikasi baru bernama AWS Supply Chain yang akan membantu bisnis meningkatkan visibilitas rantai pasokan mereka untuk membuat keputusan yang lebih cepat dan lebih tepat yang akan memitigasi risiko, menurunkan biaya, dan meningkatkan pengalaman pelanggan.

Aplikasi ini akan secara otomatis mengintegrasikan dan memeriksa data di berbagai sistem rantai pasokan sehingga perusahaan dapat mengawasi operasi mereka secara real-time, menemukan tren dengan lebih cepat, dan menghasilkan prakiraan permintaan yang lebih valid yang menjamin persediaan yang cukup untuk memenuhi ekspektasi konsumen.

Sebuah aplikasi dari Amazon yang dikenal sebagai rantai pasokan Amazon akan meningkatkan visibilitas rantai pasokan dan akan memberikan wawasan untuk membantu bisnis mengambil tindakan penting yang diperlukan untuk mengembangkan bisnis, juga mengoptimalkan proses dan meningkatkan tingkat layanan.

Pengguna dapat dengan mudah menyiapkan kebocoran data rantai suplai terpadu menggunakan konektor bawaan AWS Supply Chain, yang menggunakan model pembelajaran mesin yang dilatih sebelumnya berdasarkan pengalaman rantai pasokan selama hampir 30 tahun dari Amazon.com untuk memahami, mengekstrak, dan mengumpulkan data dari ERO dan sistem manajemen rantai pasokan.

“Pelanggan memberi tahu kami bahwa beban berat yang tidak dapat dibedakan yang diperlukan dalam menghubungkan data antara berbagai solusi rantai pasokan telah menghambat kemampuan mereka untuk melihat dan merespons potensi gangguan rantai pasokan dengan cepat,” kata Diego Pantoja-Navajas, wakil presiden AWS Supply Chain. “AWS Supply Chain mengumpulkan data ini dan menyediakan dasbor visual dan interaktif yang memberikan wawasan dan rekomendasi yang dibutuhkan pelanggan untuk mengambil tindakan menuju rantai pasokan yang lebih tangguh. Dan ini baru permulaan—kami akan melanjutkan investasi kami di AWS Supply Chain untuk membantu pelanggan memecahkan masalah rantai pasokan terberat mereka.”

Baca Juga:  Microsoft Create adalah rumah baru untuk semua aplikasi dan layanan kreatif di bawah Microsoft 365

Ketika bisnis memprediksi dengan buruk risiko rantai pasokan seperti kekurangan komponen, kemacetan pelabuhan pengiriman, lonjakan permintaan yang tidak terduga, atau gangguan cuaca, mereka menghadapi pengeluaran persediaan berlebih atau kehabisan stok yang menghasilkan pengalaman konsumen yang buruk.

Dalam beberapa tahun terakhir, rantai pasokan telah mengalami banyak kesulitan yang dipercepat oleh geopolitik, kekurangan sumber daya yang meluas, dan peristiwa alam seperti pasokan yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan gejolak permintaan. Ini memberi tekanan pada bisnis untuk merencanakan potensi ketidakpastian rantai pasokan, merespons dengan cepat perubahan permintaan pelanggan, dan menjaga biaya tetap rendah.

AWS telah membantu banyak industri dan perusahaan. Salah satu contohnya adalah Whole Foods Market, pedagang makanan alami dan organik teratas, mengoperasikan lebih dari 525 toko di AS, Kanada, dan Inggris.

Menurut mereka:

“Kami menginginkan gambaran yang lebih baik tentang kapan inventaris baru akan tiba di pusat distribusi kami secara nasional,” kata Leandro Balbinot, chief technology officer dan wakil presiden senior di Whole Foods Market.

“AWS Supply Chain menggabungkan data dari sistem kami yang ada tanpa mengganggunya. Peta visual AWS Supply Chain memudahkan untuk melihat pergerakan inventaris tingkat produk secara real time. Kami mengharapkan tampilan terintegrasi AWS Supply Chain dan analitik perencanaan prediktif untuk meningkatkan manajemen inventaris secara material di pusat distribusi kami.”

 

SERING DIPERTANYAKAN :

Baca Juga:  50 rumah baru dapat dibangun di lokasi Brownfield Quarry Bank

 

WhatsApp chat