Startup mencari Tantangan Inovasi Kedelai senilai $170.000
.

Disebut Tantangan Inovasi Kedelai, ini merupakan gagasan dari The United Soybean Board (USB) dan The Yield Lab Institute (YLI).

“Permintaan minyak kedelai meningkat sebagai bahan baku energi terbarukan, menciptakan peluang unik bagi petani kedelai. Tetapi peningkatan permintaan minyak yang meluas berarti pasokan makanan yang lebih tinggi. Dengan reputasi kuat bungkil kedelai AS sebagai produk bernilai tinggi, jalur tambahan diperlukan untuk memajukan konsumsi baik di dalam negeri maupun internasional,” kata Ralph Lott, ketua USB dan petani dari New York, dalam siaran pers.

Tantangan Inovasi Kedelai bertujuan untuk meningkatkan nilai bungkil kedelai di pasar yang ada dan penggunaannya dengan menargetkan:

  • Inovasi yang meningkatkan kegunaan dan nilai bungkil kedelai di peternakan, akuakultur, makanan hewan dan makanan kedelai untuk konsumsi manusia.
  • Inovasi yang memajukan kelayakan komersial dari penggunaan dan segmen yang ada di ruang makanan dan pakan, mengatasi tantangan teknis peningkatan penggunaan bungkil kedelai.
  • Inovasi yang memajukan daya angkut dan daya simpan bungkil kedelai.

“Dengan pembeda keberlanjutan yang jelas, seperti kesehatan tanah dan penatagunaan lahan, kompetisi ini memiliki potensi untuk menciptakan aliran pendapatan yang unik bagi petani kedelai AS dalam memenuhi preferensi pelanggan yang terus berkembang,” kata Mac Marshall, wakil presiden intelijen pasar USB. “Keberlanjutan adalah masa depan industri kami, dan inovasi baru ini akan meningkatkan peluang keuntungan bagi petani kami.”

Bungkil kedelai digunakan sebagai bahan pakan untuk peternakan. Pasar-pasar ini dibatasi oleh kendala permintaan volume unggas dan ternak, persaingan dari bahan-bahan alternatif, kapasitas penyimpanan dan tantangan transportasi. Tantangan Inovasi Kedelai bertujuan untuk memecahkan masalah ini.

Periode aplikasi dibuka hingga 6 Desember. USB dan YLI mengundang startup ag-tech, tim proyek/penelitian, dan grup untuk mengirimkan aplikasi secara online. Ini termasuk entitas yang beroperasi dalam rantai nilai bungkil kedelai dan memiliki solusi inovatif yang dapat meningkatkan penggunaan dan pasar bungkil kedelai yang diketahui. Tantangan ini disponsori oleh USB dan Amazon Web Services (AWS). Tim yang terpilih akan bertanding untuk:

Baca Juga:  FOTO: Bekas situs tes COVID-19, rumah duka tua, toko-toko kosong yang sudah dikenal seperti Domino membuat desahan yang menakutkan - SILive.com

  • Hadiah uang tunai $170.000, berkat USB.
  • $5.000 dalam bentuk layanan teknis dan kredit per finalis atas izin AWS.
  • Pengeditan gen dan pembuatan/transformasi tanaman transgenik di antara layanan penelitian lainnya, milik Solis Agrosciences.
  • Semua tim terpilih akan menerima pendampingan dan sumber daya untuk membantu memajukan ide mereka di bidang dampak teknis, bisnis, dan keuangan.

“Dengan pasar kedelai yang menguntungkan, minat yang meningkat untuk meningkatkan nilai bungkil kedelai yang ada sering dilupakan dalam persamaan. Tantangan inovasi ini akan mengungkap ide dan teknologi yang akan mendorong lebih banyak nilai untuk bungkil kedelai dan konstituennya dalam pasar dan penggunaan yang ada. Ada peluang bagi bungkil kedelai untuk mendorong lebih banyak nilai ekonomi dan nutrisi pakan, terutama di pasar yang berkembang seperti akuakultur. Ini benar-benar latihan dalam ekonomi sirkular dan mengoptimalkan kacang,” kata Brandon Day, COO YLI.

 

SERING DIPERTANYAKAN :

Baca Juga:  Pembuat Situs Web Real Estat Terbaik Tahun 2022

 

WhatsApp chat