Rusia akan membangun drone serang untuk perang Ukraina dengan bantuan Iran, kata penilaian intelijen
.



CNN

Iran dan Rusia telah mencapai kesepakatan untuk memulai produksi drone serang di Rusia, menurut penilaian intelijen baru dari negara yang memantau program senjata Iran dengan cermat.

Iran mulai mentransfer cetak biru dan komponen untuk drone ke Rusia setelah kesepakatan awal dicapai awal bulan ini, kata seorang sumber yang mengetahui penilaian tersebut.

Pejabat AS mengatakan bahwa Rusia telah menerima ratusan drone dari Teheran yang memiliki efek mematikan di Ukraina.

Awal bulan ini, pemerintah Iran untuk pertama kalinya mengakui telah mengirim sejumlah drone ke Rusia pada bulan-bulan sebelum dimulainya invasi ke Ukraina.

“Beberapa negara barat menuduh Iran membantu perang di Ukraina dengan menyediakan drone … kami memang menyediakan drone dalam jumlah terbatas ke Rusia pada bulan-bulan sebelum dimulainya perang di Ukraina,” kata menteri luar negeri Iran Hossein Amir-Abdollahian kepada wartawan di Teheran.

Tujuannya agar Rusia memproduksi ribuan drone serangan baru menggunakan komponen dan cetak biru Iran, sumber itu menjelaskan. Jika kedua negara bergerak maju dengan rencana mereka, diharapkan produksi dapat dimulai dalam beberapa bulan dan kemungkinan drone dapat digunakan oleh Rusia di medan perang di Ukraina tahun depan, kata sumber itu.

Ini akan menjadi langkah yang selanjutnya akan memperkuat kemitraan antara Teheran dan Moskow dan kemungkinan besar akan memicu kemarahan yang signifikan dari Ukraina dan sekutu baratnya termasuk AS.

The Washington Post pertama kali melaporkan perjanjian tersebut.

Upaya tersebut dilakukan setelah CNN dan outlet lainnya melaporkan bahwa Iran sedang bersiap untuk mengirim lebih banyak senjata, termasuk rudal balistik jarak pendek permukaan-ke-permukaan dan lebih banyak drone serang ke Rusia sebelum akhir tahun.

Sumber yang mengetahui penilaian tersebut mengatakan bahwa laporan tersebut menimbulkan kekhawatiran di Iran, yang tampaknya telah mendorong rezim tersebut untuk memikirkan kembali pendekatannya dengan rencana Rusia untuk memproduksi drone daripada mentransfernya secara langsung oleh Iran.

Proses produksi drone serang tidak rumit jika dibandingkan dengan produksi senjata lain, jelas sumber itu.

Seorang juru bicara Misi Iran untuk PBB tidak secara eksplisit menyangkal saran bahwa Iran akan membantu Rusia memproduksi drone, tetapi mengklaim bahwa Iran mematuhi prinsip-prinsip “kedaulatan, kemerdekaan, persatuan, dan integritas wilayah.”

Dalam sebuah pernyataan kepada CNN, juru bicara itu mengatakan bahwa Iran dan Rusia “telah mempertahankan kerja sama pertahanan, ilmiah, dan penelitian bilateral,” selama bertahun-tahun, sebelum perang Rusia di Ukraina.

Juru bicara itu mencatat bahwa bagian dari Resolusi Dewan Keamanan PBB yang membatasi transfer senjata tertentu ke atau dari Iran telah berakhir pada Oktober 2020, jadi “Republik Islam Iran memprioritaskan peningkatan kerja sama pertahanan dengan negara lain,” kata juru bicara itu.

Beberapa negara, termasuk Amerika Serikat, telah mengatakan bahwa penyediaan drone Iran ke Rusia merupakan pelanggaran terhadap resolusi itu, dan menteri luar negeri G7 mengatakan dalam pernyataan bersama bahwa mereka “mendukung upaya di Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk meminta pertanggungjawaban Rusia dan Iran atas pernyataan mereka yang terang-terangan. pelanggaran UNSCR 2231.”

CNN telah meminta komentar kedutaan Rusia di Washington.

Ketika dimintai komentar tentang penilaian tersebut, juru bicara dewan keamanan nasional Gedung Putih Adrienne Watson mengatakan, “Iran dan Rusia dapat membohongi dunia, tetapi mereka tidak dapat menyembunyikan fakta: Teheran membantu membunuh warga sipil Ukraina melalui penyediaan senjata dan membantu Rusia dalam operasinya. Ini adalah tanda lain betapa terisolasinya Iran dan Rusia.”

“Amerika Serikat – dengan sekutu dan mitra – sedang mengejar segala cara untuk mengekspos, menghalangi, dan menghadapi penyediaan amunisi ini oleh Iran dan penggunaan mereka oleh Rusia terhadap rakyat Ukraina. Kami akan terus memberi Ukraina bantuan keamanan kritis yang dibutuhkannya untuk mempertahankan diri, termasuk sistem pertahanan udara,” kata Watson dalam pernyataan itu.

Drone telah memainkan peran penting dalam konflik sejak Rusia meluncurkan invasi skala penuh ke Ukraina pada akhir Februari, tetapi penggunaannya telah meningkat sejak musim panas, ketika Amerika Serikat dan Kyiv mengatakan Moskow memperoleh drone dari Iran. Dalam beberapa minggu terakhir drone Iran ini telah digunakan untuk menargetkan infrastruktur energi kritis di Ukraina.

Drone Iran dikenal sebagai “munisi berkeliaran” karena mereka mampu berputar-putar untuk beberapa waktu di daerah yang diidentifikasi sebagai target potensial dan hanya menyerang setelah aset musuh diidentifikasi.

Mereka kecil, portabel dan dapat dengan mudah diluncurkan, tetapi keunggulan utama mereka adalah sulit dideteksi dan dapat ditembakkan dari jarak jauh.

 

SERING DIPERTANYAKAN :

 

Baca Juga:  Situs glamping 'liburan mewah pribadi' diusulkan di Palgrave
WhatsApp chat