Para ilmuwan membuat vaksin untuk FENTANYL – opioid yang sangat ampuh membunuh 200 orang Amerika
.

Vaksin baru mungkin dapat sepenuhnya memblokir efek fentanil – berpotensi menyelamatkan ribuan orang Amerika dari overdosis setiap tahun.

Para peneliti di University of Houston, di Texas, mengembangkan suntikan yang mampu menghentikan obat yang sangat manjur memasuki otak tikus.

Fentanyl berikatan dengan reseptor opioid di area otak yang mengontrol rasa sakit dan emosi. Selama overdosis, otak kekurangan oksigen, yang membunuh neuron.

Suntikan tersebut mampu menghalangi obat memasuki otak tanpa mempengaruhi obat penghilang rasa sakit lain seperti morfin, artinya orang yang divaksinasi masih dapat diobati dengan obat lain jika diperlukan.

Vaksin bekerja dengan merangsang sel-T dalam sistem kekebalan tubuh untuk membuat antibodi yang berikatan dengan fentanyl dalam aliran darah.

Protein kekebalan ini menangkap obat saat masuk ke dalam tubuh dan mencegahnya menyebar lebih jauh dan menyebabkan kerusakan. Itu kemudian diproses di ginjal dan dikeluarkan dari tubuh.

Peneliti mengatakan kepada DailyMail.com bahwa vaksin dapat digunakan oleh orang yang menderita gangguan penggunaan opioid atau mahasiswa yang bereksperimen dengan zat terlarang.

Fentanyl dikembangkan sebagai obat penghilang rasa sakit untuk digunakan di rumah sakit tetapi biaya pembuatannya yang murah dan potensinya yang tinggi menjadikannya agen pemotongan yang menguntungkan bagi pengedar narkoba.

Sabu-sabu, kokain, dan Xanax jalanan hanyalah sebagian dari obat-obatan yang dicampur dengan fentanyl. Hanya 2 miligram — setara dengan lima butir garam — fentanyl sudah cukup untuk menyebabkan overdosis.

Amerika saat ini berada di tengah epidemi fentanil, dengan sekitar 200 orang Amerika meninggal akibat opioid sintetik setiap hari. Singkatnya, Covid saat ini bertanggung jawab atas sekitar 290 kematian per hari, menurut data resmi terbaru.

Peneliti mengembangkan vaksin tiga suntikan yang mengarah pada pembentukan antibodi fentanil dalam aliran darah seseorang.  Antibodi ini dapat mencegah obat mencapai otak dan meniadakannya sama sekali.  Ini, pada gilirannya, menghentikan overdosis

Peneliti mengembangkan vaksin tiga suntikan yang mengarah pada pembentukan antibodi fentanil dalam aliran darah seseorang. Antibodi ini dapat mencegah obat mencapai otak dan meniadakannya sama sekali. Ini, pada gilirannya, menghentikan overdosis

Fentanyl telah menguasai beberapa komunitas Amerika, dan bertanggung jawab atas 71.000 kematian akibat overdosis obat pada tahun 2021. Foto: Seorang pria tunawisma di Seattle, Washington, merokok fentanyl

Fentanyl telah menguasai beberapa komunitas Amerika, dan bertanggung jawab atas 71.000 kematian akibat overdosis obat pada tahun 2021. Foto: Seorang pria tunawisma di Seattle, Washington, merokok fentanyl

Bagaimana cara kerja vaksin fentanyl?

Para peneliti di University of Houston mengembangkan vaksin fentanil yang menghalangi obat mencapai otak tikus.

Ini adalah vaksin tiga dosis dengan setiap suntikan diberikan tiga minggu setelah sebelumnya.

Suntikan tersebut melatih sel-T dalam sistem kekebalan tubuh untuk menghasilkan antibodi yang mampu melawan fentanil.

Dr Colin Haile, yang memimpin penelitian, berspekulasi bahwa tubuh sudah menciptakan antibodi yang mampu melawan fentanil, meski tidak cukup untuk mencegah overdosis ini.

Ketika tubuh mendeteksi fentanil dalam aliran darah, antibodi ini akan mengikatnya dan mencegah obat tersebut sampai ke otak.

Baca Juga:  Pointe-Claire untuk mendapatkan fasilitas perawatan kesehatan lansia baru

Akibatnya, efek fentanil sebagai obat penghilang rasa sakit, dan efek sampingnya berupa euforia dan sedasi, dapat dicegah.

Sebaliknya, obat tersebut dikirim ke ginjal untuk diproses oleh organ dan dikeluarkan dari tubuh.

Para peneliti berharap dapat meluncurkan uji klinis pada manusia untuk obat tersebut tahun depan.

Peneliti Houston berharap vaksin mereka dapat mengatasi krisis overdosis obat di negara itu dan menyelamatkan ribuan nyawa.

Mereka bertujuan untuk memulai uji coba manusia fase 1 untuk vaksin tahun depan.

‘Ketika Anda mendapatkan vaksin, kami biasanya memvaksinasi orang [viruses]tetapi di sini kami memvaksinasi seseorang terhadap bahan kimia, ‘Dr Colin Haile, peneliti utama dan profesor di University of Houston, mengatakan kepada DailyMail.com.

Dr Haile mencatat bahwa tubuh menciptakan antibodi terhadap obat-obatan seperti fentanil dengan sendirinya – meskipun tidak cukup untuk sepenuhnya meniadakannya.

Diterbitkan bulan lalu di jurnal Pharmaceuticals, para peneliti menguji vaksin mereka pada 60 tikus, 28 di antaranya diberi suntikan.

Tikus divaksinasi dengan tiga dosis – satu setiap tiga minggu – sebelum terkena fentanyl.

Dr Haile menjelaskan bahwa vaksin tersebut bekerja dengan menargetkan molekul yang berfungsi sebagai tulang punggung opioid.

Tembakan menggunakan konjugat fentanil – bentuk molekul obat yang diubah – sebagai dasarnya.

Kemudian melatih tubuh untuk menghasilkan antibodi yang mampu melawan molekul penyusun obat.

‘Ketika seseorang mendapat vaksin, mereka mendapatkan antibodi terhadap fentanil,’ katanya.

‘Antibodi akan mengikat obat dan mencegahnya sampai ke otak. Jika Anda mencegah fentanil memasuki otak, Anda mencegahnya menghasilkan efek euforia dan efek yang menyebabkan kematian akibat overdosis.’

Vaksin menggunakan adjuvant – bahan yang digunakan dalam beberapa vaksin yang membantu menciptakan respons kekebalan yang lebih kuat.

Mereka menargetkan komponen tertentu dari respon imun tubuh, sehingga perlindungan terhadap penyakit lebih kuat dan bertahan lebih lama.

Mereka memperlambat penyebaran penyerbu asing dalam tubuh dengan mengurangi tingkat di mana mereka berkembang biak dalam aliran darah.

Vaksin ini menggunakan dmLT sebagai adjuvant. Zat tersebut meningkatkan jumlah lendir yang dikeluarkan oleh sistem kekebalan tubuh.

Grafik di atas menunjukkan perkiraan CDC untuk jumlah kematian yang dipicu oleh overdosis obat setiap tahun di seluruh Amerika Serikat. Ini mengungkapkan angka sekarang telah mencapai rekor tertinggi, dan melonjak dalam tiga tahun terakhir

Opioid termasuk fentanyl (garis hitam) berada di belakang hampir tiga dari lima kematian akibat overdosis obat, angka CDC menunjukkan.  Garis opioid hitam termasuk kematian akibat opioid sintetik (coklat), opioid alami dan semi-sintetik (hijau), heroin (biru), dan metadon (ungu)

Opioid termasuk fentanyl (garis hitam) berada di belakang hampir tiga dari lima kematian akibat overdosis obat, angka CDC menunjukkan. Garis opioid hitam termasuk kematian akibat opioid sintetik (coklat), opioid alami dan semi-sintetik (hijau), heroin (biru), dan metadon (ungu)

Kematian overdosis obat di Amerika sebagian besar terkonsentrasi di wilayah Appalachian

Kematian overdosis obat di Amerika sebagian besar terkonsentrasi di wilayah Appalachian

Apa itu fentanil dan mengapa sangat berbahaya?

Fentanyl awalnya dikembangkan di Belgia pada 1950-an untuk membantu pasien kanker dengan manajemen nyeri mereka.

Baca Juga:  Laporan: Kaukus Hispanik Kongres Menolak Anggota Kongres Kelahiran Meksiko Karena Dia Republikan

Mengingat potensinya yang ekstrem, obat ini menjadi populer di kalangan pengguna narkoba.

Kematian akibat overdosis terkait dengan opioid sintetik seperti fentanil melonjak dari hampir 10.000 pada tahun 2015 menjadi hampir 20.000 pada tahun 2016 – untuk pertama kalinya melampaui obat penghilang rasa sakit opioid dan heroin.

Dan overdosis obat membunuh lebih dari 72.000 orang di AS pada tahun 2017 – rekor yang didorong oleh fentanil.

Ini sering ditambahkan ke heroin karena menghasilkan efek yang sama tingginya dengan obat, dengan efek biologis yang identik. Tapi bisa sampai 50 kali lebih kuat dari heroin, menurut pejabat di AS.

Di AS, fentanyl diklasifikasikan sebagai obat jadwal II – menunjukkan bahwa ia memiliki kegunaan medis tetapi memiliki potensi kuat untuk disalahgunakan dan dapat menciptakan ketergantungan psikologis dan fisik.

Para peneliti Houston mengambil sampel darah dari hewan pengerat yang divaksinasi untuk menentukan tingkat antibodi mereka setelah setiap suntikan.

Mereka menemukan lonjakan tingkat antibodi yang signifikan antara minggu keempat dan keenam, dan kemudian perlindungan yang konsisten dari minggu keempat hingga minggu kesepuluh dan minggu terakhir penelitian.

‘Jika Anda mencegah fentanil memasuki otak, Anda mencegahnya menghasilkan efek euforia dan efek yang menyebabkan kematian akibat overdosis.’

Fentanyl berikatan dengan reseptor di otak, menyebabkan perasaan mati rasa, euforia, dan sedasi.

Seiring waktu, hal itu mengurangi sensitivitas reseptor, yang pada akhirnya mengarah pada opioid menjadi satu-satunya cara seseorang dapat mencapai perasaan itu. Hal ini menyebabkan kecanduan.

Ketika seseorang overdosis, pernapasan mereka mungkin berhenti, menghilangkan oksigen dari otak dan bagian tubuh lainnya. Akibatnya, seseorang akan mengalami cedera otak yang parah.

Ini seringkali bisa mematikan. Bahkan orang yang selamat sering mengalami kerusakan otak permanen.

Naxolone, dijual dengan nama merek Narcan, adalah alat paling efektif yang dimiliki dokter dan responden pertama melawan overdosis.

Semprotan hidung yang bekerja cepat dengan cepat membersihkan reseptor opioid di otak seseorang dan membatalkan efek obat.

Ini hanya dapat digunakan dalam waktu segera setelah overdosis. Vaksin ini dapat mencegah overdosis secara bersamaan.

Para ilmuwan menggunakan eksperimen untuk mengukur bagaimana tikus akan bereaksi terhadap rasa sakit jika fentanil telah dihilangkan dalam aliran darah mereka.

Opioid seperti fentanyl bekerja dengan menciptakan perasaan yang disebut analgesia – ketidakmampuan untuk merasakan sakit.

Masing-masing tikus pada kedua kelompok studi diberi dosis fentanil – 0,05 miligram untuk setiap kilogram beratnya (mg/kg atau dosis yang lebih kecil 0,1mg/kg).

Jika vaksin ini efektif, maka efek penghilang rasa sakit dari fentanil tidak akan ada pada tikus yang menerima suntikan.

Para peneliti melakukan dua tes – satu yang melibatkan pemberian panas pada ekor tikus untuk melihat apakah mereka bereaksi. Metode ini dikenal sebagai uji jentikan ekor, dan jika hewan melepaskan ekornya dari panas, itu menandakan mereka dapat merasakan sakit.

Baca Juga:  Urmila Matondkar akan membuat debut digitalnya dengan web-series thriller Tiwari: 'Sebuah kisah ibu-anak yang emosional'

Eksperimen kedua melihat tikus ditempatkan di piring pemanas saat dipanaskan. Jika seekor hewan pengerat mengangkat kakinya dari piring, maka mereka dianggap kesakitan.

Dalam kedua tes, tikus yang tidak divaksinasi tidak bereaksi terhadap rasa sakit, menandakan fentanil memiliki efek mati rasa pada reseptor di otak mereka.

Namun, tikus yang divaksinasi bereaksi seperti yang diharapkan terhadap rangsangan rasa sakit, menunjukkan bahwa obat penghilang rasa sakit itu dibatalkan.

Tes pada sampel otak juga mengungkapkan bahwa tidak ada jejak obat.

‘Seolah-olah mereka tidak pernah mendapatkan fentanyl sama sekali. Selesaikan blokade,’ kata Dr Haile.

Ketika tes lebih lanjut dilakukan dengan menggunakan obat penghilang rasa sakit lain seperti morfin dan oksikodon, tikus yang divaksinasi menunjukkan tanda-tanda pani.

‘Anti-antibodi fentanil khusus untuk fentanil dan turunan fentanil dan tidak bereaksi silang dengan opioid lain, seperti morfin,’ Dr Haile menjelaskan.

Itu berarti orang yang divaksinasi masih dapat dirawat untuk menghilangkan rasa sakit dengan opioid lainnya.

Tim Dr Haile memiliki harapan besar terhadap vaksin tersebut, jika terbukti berhasil.

Dia mengatakan itu bisa digunakan untuk orang yang kecanduan obat-obatan terlarang yang berisiko menggunakan fentanil secara tidak sengaja.

Dr Haile menggunakan contoh orang tua yang memaksa anak mereka untuk divaksinasi sebelum kuliah untuk melindungi mereka jika mereka ‘bereksperimen’.

Beberapa kasus overdosis fentanil yang terkenal termasuk rapper Mac Miller, yang meninggal karena overdosis pada tahun 2018, dan penyanyi pop Prince, yang meninggal pada tahun 2016.

Versi ilegal obat tersebut sebagian besar bersumber dari Meksiko melalui China, dengan para ahli menunjukkan bahwa krisis perbatasan selatan adalah cara utama mereka diperdagangkan ke Amerika.

 

SERING DIPERTANYAKAN :

 

WhatsApp chat