Kesehatan Global Adalah Investasi Terbaik yang Dapat Kita Lakukan oleh Werner Hoyer & Tedros Adhanom Ghebreyesus
.

Pandemi dan dampak dari perang Rusia di Ukraina telah membalikkan kemajuan dalam perang melawan banyak penyakit, menurunkan harapan hidup, menurunkan cakupan imunisasi dasar, dan meningkatkan tantangan psikososial dan kesehatan mental di seluruh dunia. Mengatasi masalah ini akan membutuhkan uang dan kemitraan baru.

LUXEMBOURG – Tidak ada yang bisa memprediksi sejauh mana COVID-19 akan mengikis kemajuan puluhan tahun dalam kesehatan masyarakat global. Dan dunia masih terhuyung-huyung karena keterkejutannya. Namun kita memiliki kesempatan – dan kewajiban – untuk mempelajari pelajaran yang tepat untuk memitigasi pandemi yang sedang berlangsung, sambil meminimalkan risiko kejadian serupa di masa mendatang.

Meskipun ada ancaman baru di depan mata, kita tidak boleh membiarkan fokus kita beralih dari COVID-19. Pandemi menyoroti kesenjangan yang signifikan dalam sistem kesehatan global kita. Membiarkannya tidak tertangani akan menjadi kebijakan publik yang buruk dan ekonomi yang buruk, karena tidak akan pernah ada pertukaran antara kesehatan dan pembangunan ekonomi. COVID-19 telah menunjukkan bahwa kesehatan adalah pusat pembangunan, kemakmuran, dan keamanan nasional.

Gangguan layanan kesehatan akibat pandemi telah mengakibatkan lonjakan HIV, tuberkulosis, malaria, dan banyak penyakit tidak menular – baik kasus yang tidak dilaporkan maupun kematian. Ini adalah penyakit yang sebelumnya membuat dunia memperoleh keuntungan besar untuk dikendalikan. Lebih buruk lagi, pandemi telah menyebabkan penurunan harapan hidup, cakupan imunisasi dasar yang lebih rendah, dan peningkatan tantangan psikososial dan kesehatan mental.

Memperparah warisan pandemi yang menyakitkan, perang di Ukraina telah memicu krisis kemanusiaan yang luas, membahayakan pasokan pangan global, meningkatkan harga pangan dan energi, dan mengancam menyebabkan resesi dan kesulitan ekonomi di seluruh dunia. Pada bulan September, Dana Moneter Internasional memperingatkan bahwa “dampak biaya impor yang lebih tinggi untuk makanan dan pupuk bagi mereka yang sangat rentan terhadap kerawanan pangan akan menambah $9 miliar untuk tekanan neraca pembayaran mereka – pada tahun 2022 dan 2023. Ini akan mengikis cadangan internasional negara, dan kemampuan mereka untuk membayar impor makanan dan pupuk.”

Selain itu, suku bunga yang lebih tinggi dan pengetatan kondisi keuangan telah meningkatkan momok kesulitan utang yang meluas di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah. Dengan membebani keuangan publik pada tekanan besar, guncangan global baru-baru ini telah membahayakan investasi kesehatan vital jangka panjang.

Solidaritas dan kesetaraan global adalah dasar dari respons efektif apa pun terhadap tantangan yang kita hadapi. Kita harus maju di tiga front untuk mempertahankan peran sentral yang dimainkan oleh sistem kesehatan – dan lebih tepatnya perawatan kesehatan primer – setiap saat, dan terutama ketika krisis ekonomi melanda.

Pertama, investasi di bidang kesehatan primer harus ditingkatkan, karena kesenjangan investasi di bidang kesehatan semakin melebar di masa-masa sulit seperti yang kita alami sekarang. Kesenjangan ini, pada gilirannya, meningkatkan risiko yang dihadapi orang dari ancaman global, buatan manusia atau lainnya. Merupakan kepentingan semua orang untuk membantu semua negara yang kekurangan sumber daya untuk berinvestasi secara memadai dalam ketahanan sistem kesehatan serta persiapan dan respons pandemi.

Kedua, inovasi dalam ilmu hayati membutuhkan lebih banyak pembiayaan, terutama untuk meningkatkannya secara berkelanjutan. Ini berarti mendukung produksi lokal atau inovasi penyampaian layanan kesehatan mental yang menjangkau jutaan orang dan dimasukkan ke dalam sistem perawatan kesehatan primer.

Ketiga, organisasi multilateral harus berkolaborasi untuk mempersiapkan kita semua menghadapi ancaman kesehatan di masa depan secara lebih efektif. Di sini, prakarsa seperti kesepakatan pandemi yang mengikat secara hukum, dikembangkan dan diratifikasi oleh negara-negara dan berakar pada konstitusi Organisasi Kesehatan Dunia, dapat memberikan pedoman yang sangat dibutuhkan untuk mencegah dan menanggapi pandemi.

Sayangnya, bahkan sebelum COVID-19, dunia tertinggal dalam perlombaan untuk memenuhi target kesehatan yang disepakati secara global, termasuk banyak target yang diabadikan dalam Tujuan Pembangunan Berkelanjutan untuk tahun 2030. Pandemi telah membuat kita mundur lebih jauh.

Di saat meningkatnya utang dan meningkatnya risiko terhadap kesinambungan utang, pemerintah, organisasi internasional, dan lembaga keuangan harus bekerja sama erat untuk mengembalikan kita ke jalur yang benar. Sambil menggambarkan banyak kekurangan dalam kerja sama global, COVID-19 juga menunjukkan pentingnya kerja sama.

Itulah sebabnya kedua organisasi kami berkomitmen untuk menggabungkan kekuatan kami untuk mempromosikan dan meningkatkan investasi di bidang kesehatan.

Misalnya, dengan dukungan dari Bank Investasi Eropa, WHO, Wellcome Trust, dan lainnya, AMR Action Fund berinvestasi dalam solusi inovatif untuk mengatasi resistensi antimikroba dan memastikan tersedianya obat baru untuk memenuhi kebutuhan utama. Komunitas ilmiah telah mengidentifikasi resistensi antimikroba sebagai “the silent pandemic” dan ancaman serius bagi kesehatan dan pembangunan global.

Selain itu, kami bekerja untuk menyalurkan sumber daya tambahan dari mitra lain, seperti Komisi Eropa, lembaga keuangan pembangunan, dan aktor sektor swasta, untuk meningkatkan layanan kesehatan yang paling dibutuhkan. Awal tahun ini, kami mengumumkan kemitraan, bekerja sama dengan Komisi Eropa dan Uni Afrika, untuk memperkuat sistem kesehatan, khususnya perawatan kesehatan primer, di Afrika. EIB telah berjanji untuk menyediakan setidaknya €500 juta ($520 juta) untuk memobilisasi lebih dari €1 miliar investasi, dengan fokus khusus pada perawatan kesehatan primer di Afrika Sub-Sahara.

Proyek kerja sama baru sudah berjalan di Afrika dan Timur Tengah. Di Rwanda, WHO akan langsung menyarankan pemerintah untuk membangun kembali Laboratorium Kesehatan Nasional negara tersebut, dengan pembiayaan dari Komisi Eropa dan EIB. Laboratorium baru akan melakukan lebih dari 80.000 tes setiap tahun, melayani lebih dari 12 juta populasi.

Untuk memberikan dampak yang terukur di negara-negara ini, kami berfokus pada penggunaan mekanisme keuangan inovatif yang memacu pendanaan dalam negeri dan mempromosikan tujuan kesehatan kita bersama untuk semua. Pada saat yang sama, kami berkomitmen untuk mempromosikan keberlanjutan dalam pengelolaan utang, sehingga investasi negara mitra kami di bidang kesehatan tidak mengakibatkan kerugian finansial. Sekali lagi, berinvestasi dalam kesehatan berarti mempromosikan kebijakan ekonomi yang baik.

Kesehatan dan kesejahteraan yang baik adalah tujuan yang dimiliki seluruh dunia. Untuk mempercepat penerapan solusi kesehatan yang inovatif, negara dan lembaga harus bekerja sama, membina kerja sama tidak hanya antar negara, tetapi juga antara pemerintah dan sektor swasta.

 

SERING DIPERTANYAKAN :

 

Baca Juga:  Elon Musk Mencuri Rencana Lama Saya untuk Perdamaian di Ukraina. Sayang Tidak Masuk Akal Lagi. - Batu tulis
WhatsApp chat