Untuk menghasilkan uang, hindari kesalahan umum ini
.

Tidak peduli seberapa pintar atau berpendidikan Anda, dan tidak peduli seberapa sukses secara profesional, dalam hal investasi Anda mungkin masih belum membuat keputusan terbaik.

Itu karena Anda manusia, yang berarti Anda terprogram untuk merespons dengan cara tertentu yang melayani Anda dengan baik di banyak bagian kehidupan Anda, tetapi cenderung merugikan Anda ketika harus membuat keputusan investasi yang cerdas, menurut psikolog Daniel Crosby, penulis “The Behavioral Investor.”

“Tidak hanya kecerdasan tinggi bukan isolasi [against bad financial decisions]itu mungkin bendera merah, ”kata Crosby.

Tapi inilah masalahnya: Jika Anda menyadari keadaan biasa-biasa saja Anda ketika datang ke pasar, itu sebenarnya dapat membantu Anda menjadi investor yang lebih baik.

Berdasarkan beberapa dekade penelitian perilaku terkemuka, Crosby dikatakan investor dengan mudah menjadi mangsa empat bias yang melekat. Tetapi ketika Anda menyadarinya, Anda dapat mengambil langkah-langkah untuk membungkam efeknya, atau memanfaatkannya untuk keuntungan finansial Anda.

Setiap orang memiliki ego. Ini melindungi kita dalam banyak hal, sebagian dengan menciptakan rasa percaya diri – dan seringkali terlalu percaya diri – pada kemampuan dan penilaian kita sendiri.

“Ego membuat kita bangun di pagi hari,” kata Crosby.

Mereka yang menjadi sangat percaya diri lebih cenderung ulet dan menemukan kesuksesan profesional. “Orang yang terlalu percaya diri seringkali lebih bahagia dan lebih mungkin menjadi pebisnis dan politisi yang sukses. Dan [a strong] ego bisa menyangga kita dari kemunduran, kekecewaan dan kehilangan,” ujarnya.

Tetapi ketika datang untuk berinvestasi, terlalu banyak percaya diri dapat dikenakan biaya uang nyata.

Misalnya, kata Crosby, kebanyakan dari kita lebih suka mencari informasi yang menegaskan apa yang sudah kita yakini daripada mencari informasi yang menantang keyakinan kita. Dia dikutip penelitian menunjukkan bahwa bahkan ketika disajikan dengan fakta yang secara langsung bertentangan dengan apa yang kita yakini, berkat ego kita, kita mungkin menjadi lebih mengakar dalam keyakinan yang salah itu.

Salah satu cara yang mungkin terjadi saat Anda berinvestasi adalah Anda mungkin merasa yakin bahwa perusahaan tertentu atau kelas aset baru – seperti crypto – akan memenangkan masa depan. Jadi, Anda membuang sejumlah besar uang secara tidak proporsional pada ide Anda yang tidak bisa hilang.

Baca Juga:  Depot Botol Country Hills Telah Mendesain Ulang Situs Webnya Menjadi Lebih Ramah Pengguna

Tetapi penelitian menunjukkan bahwa memilih apa yang Anda yakini sebagai pemenang masa depan sebagai pengganti berinvestasi di pasar yang lebih luas dapat merusak keuntungan Anda dalam jangka panjang. Crosby mengutip statistik yang menunjukkan seberapa aktif pengelolaan dana saham dilakukan kurang baik daripada pengindeksan pasif lebih dari 80% dari waktu selama periode lima dan 10 tahun. Dan itu sebelum memperhitungkan biaya yang lebih tinggi yang dibayarkan investor untuk dana yang dikelola secara aktif.

Berinvestasi selalu melibatkan risiko. Tetapi keinginan orang untuk tetap dengan yang akrab atau mengambil pepatah “berinvestasi dalam apa yang Anda ketahui” terlalu jauh justru meningkatkan risiko itu.

Crosby menggunakan contoh seseorang yang bekerja di industri teknologi, membeli rumah di pusat teknologi seperti San Francisco, dan berinvestasi terutama di saham teknologi. Hasilnya: Prospek keuangannya akan sangat bergantung pada kesehatan sektor teknologi karena dia mencurahkan sebagian besar waktu dan uangnya untuk itu melalui pekerjaannya, propertinya, dan portofolionya. Ketika sektor teknologi terpukul, dia bisa terpukul secara finansial.

Cara lain yang sering dilakukan investor untuk default adalah dengan berinvestasi di saham AS dengan keyakinan bahwa saham non-AS terlalu berisiko.

Manusia cenderung memberikan perhatian yang tidak proporsional pada berita buruk atau drama tinggi, peristiwa dengan probabilitas rendah (misalnya, serangan hiu atau pesawat yang terbang ke gedung). Keduanya dapat mendistorsi persepsi kita tentang risiko.

Terlebih lagi, informasi yang berlebihan – baik dari data atau penelitian atau berita – dapat menyebabkan keputusan yang salah arah karena terlalu banyak informasi membuat sulit untuk melihat hutan dari pepohonan, catat Crosby.

Emosi dan intuisi kita dapat melindungi kita dalam beberapa situasi sulit, atau dapat membantu membimbing kita. Misalnya, Anda mungkin akhirnya memilih pasangan yang baik setelah bertahun-tahun berkencan dengan orang lain yang tidak pernah tepat untuk Anda.

Baca Juga:  Final Fantasy Maker Square Enix Mengungkapkan Game NFT Ethereum Pertamanya

Tapi mereka juga dapat menyebabkan kita bertindak gegabah pada saat itu, dan mengesampingkan apa yang biasanya kita tahu harus kita lakukan.

Pikirkan donat, Crosby disarankan. Anda mungkin telah mendapatkan semua konseling nutrisi di dunia, tetapi di bawah tekanan puncak Anda akan selalu meraih donat bubuk, bukan asparagus.

Bagaimana emosi bermain di pasar bisa mahal. Jika rasa takut Anda diaktifkan, Anda bisa panik dan menjual pada waktu yang salah. Atau jika Anda gembira, optimisme Anda mungkin mendistorsi perasaan Anda tentang seberapa besar risiko yang sebenarnya Anda ambil dengan investasi.

Investor dapat berusaha mengesampingkan bias bawaan mereka dalam banyak hal, kata Crosby. Di antara strategi yang disarankannya:

Hilangkan kebisingan. Jangan memeriksa akun investasi Anda setiap hari. Jangan terpaku pada setiap perputaran di pasar. Jangan menenggelamkan diri Anda dalam metrik. Dan jangan biarkan kejadian negatif secara tidak proporsional mendorong keputusan investasi Anda.

Miliki kerendahan hati. Anda tidak dapat memprediksi masa depan. Dan Anda tidak akan pernah memiliki informasi yang sempurna untuk memastikan taruhan pada satu saham atau sektor.

Diversifikasi kepemilikan Anda. Crosby menuliskannya seperti ini dalam bukunya: “Diversifikasi adalah… perwujudan dari pengelolaan risiko ego. [It]sebuah anggukan nyata untuk keberuntungan dan ketidakpastian yang melekat dalam pengelolaan uang dan pengakuan bahwa masa depan tidak dapat diketahui.”

Misalnya, untuk melawan apa yang disebut bias rumah dalam investasi Anda, Crosby menyarankan agar Anda tidak berinvestasi lebih banyak pada saham domestik daripada persentasenya di pasar dunia. Bergantung pada bagaimana pengukurannya, ekuitas AS mewakili antara 45% hingga 60% pasar ekuitas global. Tetapi rata-rata investor AS biasanya memiliki bagian yang jauh lebih besar dari kepemilikan ekuitas mereka di perusahaan AS, dan sangat sedikit di saham asing.

Letakkan sistem di tempatnya. Mengotomatiskan tabungan dan investasi Anda di berbagai portofolio terlepas dari kondisi pasar seringkali berhasil dengan baik. Hal yang sama berlaku untuk menyisihkan sejumlah tabungan secara otomatis untuk tujuan jangka pendek dan keadaan darurat.

Baca Juga:  Kejriwal mengunjungi TPA Ghazipur Kamis, menuduh BJP membangun 3 gunung sampah dalam 15 tahun

“Ini bukan tentang proses yang sempurna dan lebih banyak tentang memiliki proses,” kata Crosby.

Salah satu contohnya adalah gagasan “atur dan lupakan” dengan tabungan pensiun. Karyawan yang memilih opsi dalam rencana 401(k) mereka untuk secara otomatis meningkatkan simpanan mereka setiap kali mereka mendapat kenaikan gaji akan bekerja lebih baik daripada jika mereka harus membuat keputusan setiap bulan tentang berapa banyak yang harus ditabung.

Gunakan emosi untuk keuntungan finansial Anda: Satu penelitian yang dikutip Crosby menunjukkan bahwa orang tua berpenghasilan rendah cenderung menyimpan uang dua kali lebih banyak ketika mereka memiliki amplop yang diperuntukkan bagi tabungan yang memiliki foto anak-anak mereka di atasnya.

Sadarilah bahwa tidak ada investasi yang sempurna. Banyak orang mendapatkan eksposur mereka ke pasar saham melalui 401 (k) mereka, khususnya melalui dana tanggal target yang ditawarkan majikan mereka sebagai investasi default.

Sementara dana tanggal target memiliki kritik, Crosby berkata, “Setiap investasi tidak sempurna. … Dan [target date funds] jauh lebih baik bagi rata-rata orang daripada apa yang dilakukan rata-rata orang.”

 

SERING DIPERTANYAKAN :

 

WhatsApp chat