Uni Eropa Denda Facebook $276 Juta karena Tidak Mengamankan Data Pengguna
.

Regulator privasi utama Uni Eropa untuk Facebook menampar perusahaan itu dengan denda 265 juta euro—setara dengan $276 juta—karena tidak memiliki perlindungan terhadap “pengikis data”.

Komisi Perlindungan Data Irlandia, yang memberlakukan undang-undang Uni Eropa, pada hari Senin menghukum Meta, perusahaan induk Facebook, karena tidak mengambil “langkah-langkah teknis dan organisasi yang memadai untuk mencegah” pengumpulan dan publikasi massal lebih dari setengah miliar nomor telepon pengguna dan lainnya. informasi profil, the Jurnal Wall Street laporan:

Denda Senin bermula dari pengungkapan pada musim semi 2021 bahwa seorang peretas telah menerbitkan nomor telepon pribadi dan informasi profil lainnya dari lebih dari 530 juta pengguna Facebook. Sebagai tanggapan, Meta mengatakan informasi tersebut berasal dari “pengikisan” massal profil publik yang katanya telah ditemukan dan dihentikan pada 2019.

Perusahaan, pada saat itu dikenal sebagai Facebook, mengatakan data telah dikumpulkan oleh apa yang dikatakannya adalah aktor jahat yang menyalahgunakan alat Facebook yang disebut “Pengimpor Kontak” untuk mengunggah sejumlah besar nomor telepon untuk melihat mana yang cocok dengan pengguna layanan. Pada hari Senin, perusahaan menegaskan kembali bahwa mereka telah menghapus kemampuan untuk menggunakan nomor telepon untuk mengikis layanannya dengan cara ini pada tahun 2019. …

Selain denda, regulator memerintahkan Meta untuk mengubah sistemnya agar kebocoran seperti itu kecil kemungkinannya.

Ini adalah denda ketiga yang dikenakan oleh regulator Irlandia kepada raksasa teknologi dan anak perusahaannya dalam 15 bulan terakhir, yang merugikan Meta sebesar $900 juta. Instagram dan WhatsApp yang dimiliki Meta pada bulan September masing-masing menghadapi denda ratusan juta dolar karena diduga salah menangani data anak-anak dan gagal mengungkapkan sepenuhnya bagaimana masing-masing menangani data pengguna. Meta mengajukan banding atas kedua hukuman tersebut. Seorang juru bicara mengatakan kepada Jurnal bahwa perusahaan belum memutuskan apakah akan mengajukan banding atas denda ketiga.

Baca Juga:  Tonton Pertunjukan Kelly Clarkson - Sorotan Situs Web Resmi: Cara Membuat Kue Babi Depresi Hebat Dengan Viral TikTok Baker Dylan Hollis

 

SERING DIPERTANYAKAN :

 

WhatsApp chat