Tidak ada orang Yahudi yang baik yang tidak dihukum
.

“Saya seorang Yahudi yang buruk” adalah pengakuan umum di antara orang Yahudi Amerika, terkadang malu-malu, terkadang sombong, dan biasanya mengandung sedikit kebenaran. Namun dalam buku barunya, Yahudi jahat, jurnalis Emily Tamkin berusaha membuktikan bahwa subjek dari gelarnya adalah mitos. “Ini adalah upaya terbaik saya,” tulisnya, “untuk bergulat dengan apa yang saya yakini sebagai satu-satunya kebenaran identitas Yahudi Amerika: Itu tidak akan pernah bisa dijabarkan.” Hasilnya bergantian sesat dan hambar di luar keyakinan. Mari saya tunjukkan apa yang dia maksud.

“Kisah Ethel Rosenberg, dalam banyak hal, adalah kisah Yahudi,” tulis Tamkin, setelah sketsa kasus mata-mata tahun 1950-an yang tidak rata. “Siapa, dalam hal ini, Yahudi yang Baik atau Yahudi yang Jahat? Apakah wanita Yahudi Komunis yang dieksekusi? Orang-orang Yahudi yang mendukungnya? Atau orang-orang Yahudi yang menyerukan kematiannya? Putra-putranya, bertahun-tahun kemudian berusaha mendorong pembebasan ibu mereka? Atau Roy Cohn, pria Yahudi yang membantu menciptakan lingkungan yang membunuhnya?”

Seperti kebanyakan pertanyaan dalam buku ini, ini dibiarkan tidak terjawab, mungkin karena menurut Tamkin pertanyaan itu tidak dapat dijawab. Tapi jawabannya sangat jelas.

Ethel Rosenberg adalah seorang Yahudi yang jahat. Kami tahu dari kabel Soviet dan memo KGB bahwa dia mendesak dan membantu perekrutan kerabatnya sebagai mata-mata nuklir. Dia mengkhianati negaranya, Amerika Serikat, rumah terbaik di pengasingan yang pernah diketahui orang Yahudi, untuk mempersenjatai Joseph Stalin, iblis yang bertanggung jawab atas pembunuhan jutaan orang dan seorang anti-Semit yang mencoba membasmi agama Yahudi. Etel adalah “sama sekali tidak kritis” dalam pengabdiannya pada komunisme, ideologi totaliter yang menghancurkan jiwa manusia dan mencari pembubaran semua identitas Yahudi. Sampai saat terakhir, Ethel memiliki kesempatan untuk menyelamatkan hidupnya dan menyelamatkan anak-anaknya dari menjadi yatim piatu. Yang dia miliki hanyalah lakukan adalah mengatakan yang sebenarnya.Sebaliknya, dia terus berbohong, memilih kesetiaan kepada Stalin daripada tugas kepada anak-anaknya.

Orang-orang Yahudi yang berdiri di dekat Ethel ditipu atau mereka sendiri adalah sesama pengembara. Organisasi besar Yahudi yang ditegur Tamkin, bersama dengan sebagian besar Yahudi Amerika, karena mendukung penuntutan, melihat lebih jelas daripada dia. Sejarawan Lucy Dawidowicz, dipilih atas dukungannya terhadap eksekusi keluarga Rosenberg, mengabdikan karirnya untuk mempelajari Nazi Perang Melawan Yahudi dan tradisi Yahudi yang ingin dihancurkan oleh Nazi. Karyanya membantu melestarikan tradisi itu bagi orang Yahudi saat ini. Akhirnya, Roy Cohn tidak membantu “menciptakan lingkungan yang membunuh [Ethel],” karena Ethel tidak terbunuh oleh suatu lingkungan.

Baca Juga:  Cara membangun situs web dari awal

Ketika dia menginginkannya, Tamkin dengan tegas menentang penilaian apa pun. Dia bahkan menyangkal kemungkinan sesuatu menjadi “baik untuk orang Yahudi,” atau buruk. Alasannya adalah bahwa orang Yahudi berbeda — seolah-olah ini juga merupakan keberatan yang tidak dapat dijawab.

Kesampingkan istilah normatif; Tamkin sama bodohnya dengan penilaian deskriptif. Kadang-kadang, dia tampak kebal terhadap sosiologi. Misalnya, dia mempermasalahkan komentar Nathan Glazer bahwa periode kehidupan imigran Yahudi di Lower East Side New York adalah “ketika [American] Orang Yahudi dengan demikian adalah kebanyakan orang Yahudi.” Dia memprotes, “Tapi apa sebenarnya arti ‘Yahudi sejati’ atau ‘kebanyakan Yahudi’? Apa yang membuat satu kehidupan Yahudi lebih atau kurang otentik dari yang lain?”

Di balik pertanyaan-pertanyaan ini adalah desakan dogmatis, penting bagi Yudaisme liberal Tamkin, bahwa tidak ada seorang pun yang lebih Yahudi daripada orang lain. Baik. Namun, beberapa orang memiliki lebih tebal identitas daripada yang lain. Beberapa orang Irlandia-Amerika memiliki hubungan mendalam dengan Irlandia dan beberapa hanya minum Guinness pada Hari St. Paddy. Orang Yahudi yang, katakanlah, berbicara bahasa Yahudi dalam kehidupan sehari-hari dan memiliki pengetahuan nyata tentang tradisi Yahudi memiliki identitas Yahudi yang lebih kental daripada kebanyakan orang Yahudi Amerika sejak saat itu.

Tamkin tidak dapat mengakuinya karena, saat dia menulis, dia sangat cemas tentang keyahudiannya sendiri. Meskipun Yahudi jahat adalah “kira-kira seratus tahun sejarah politik, budaya, identitas, dan argumen Yahudi Amerika”, sesuai dengan mode modern, ini juga merupakan eksplorasi pribadi. Tamkin membagi masalah perkawinan ke dalam beberapa bab, seringkali membahas pernikahannya sendiri, yaitu dengan seorang non-Yahudi yang kemudian tidak pindah agama.

Tamkin menolak “desakan bahwa orang Yahudi yang menikah kurang serius tentang Yudaisme dan entah bagaimana tidak sepenuhnya mampu mewariskan nilai-nilai Yahudi kepada anak-anak mereka.” Dia bahkan melakukan percakapan imajiner dengan seorang filantropis Yahudi terkemuka tentang masalah ini. Itu diakhiri dengan kesimpulan bahwa dia tidak akan peduli sama sekali tentang “anak-anak masa depan hipotetisnya” karena ayah mereka yang non-Yahudi, menjelaskan bahwa dia gagal sama sekali untuk memahami sudut pandang yang berlawanan.

Tidak diragukan lagi Tamkin akan menanamkan identitas Yahudi pada anak-anaknya; dia menulis buku tentang topik itu. Tetapi secara umum, satu orang tua Yahudi dan satu orang tua Kristen tidak memiliki kemungkinan yang sama seperti dua orang tua Yahudi untuk membesarkan anak-anak yang sangat mengidentifikasi diri sebagai orang Yahudi. Ini adalah akal sehat, dan data jelas bahwa anak-anak hasil perkawinan campuran merasa bahwa Yudaisme kurang penting bagi mereka (sebagaimana bagi orang tua mereka) dan bertindak sesuai dengan itu.

Baca Juga:  Jerman membangun terminal gas baru untuk menggantikan jaringan pipa Rusia

Kecenderungan pribadi Tamkin sering membuatnya menjadi narator yang tidak bisa diandalkan. Dia mencoba untuk membersihkan Intifadah Kedua sebagai “pemberontakan Palestina yang datang dari kegagalan proses perdamaian pada dekade pertama tahun 2000-an dan kekerasan yang terjadi kemudian,” sebuah kalimat yang layak untuk Orwell “Politik dan Bahasa Inggris.” Dia menjelaskan Arus Yahudi, yang dia kagumi, sebagai “majalah yang didirikan untuk kaum Kiri Yahudi pada tahun 1946”, mengesampingkan bahwa itu adalah Stalinis. Dia mengucapkan selamat kepada Rep. Ilhan Omar (D., Minn.) karena telah meminta maaf atas komentar anti-Semit, tanpa menyebutkan bahwa Omar dengan cepat berjalan kembali meminta maaf dan mengulangi teori konspirasinya.

Yang sangat buruk adalah diskusi Tamkin tentang neokonservatif. Pembingkaian yang bermusuhan dan parafrase yang buruk dari Irving Kristol argumen adalah satu hal. Lain adalah bahwa dia tampaknya tidak tahu apa yang dia bicarakan. Kata pertama yang dia gunakan untuk menggambarkan intelektual neocon adalah “kapitalis pasar bebas”; pada kenyataannya, mereka terkenal dalam gerakan konservatif karena menerima batasan di pasar bebas dan berdamai dengan New Deal, sambil mengkritik ekses Masyarakat Besar atas dasar empiris. Selanjutnya, dia menulis, “Neokonservatif sebenarnya dimulai sebagai radikal kiri. Mereka adalah murid Leon Trotsky.” Untuk kebanyakan neocons, ini salah. Norman Podhoretz, misalnya, tidak pernah menjadi seorang Trotskis. Beberapa, seperti Kristol, adalah Trots di perguruan tinggi, tetapi kredensial Marxis mereka jauh lebih rendah daripada, katakanlah, banyak editor pendiri dan penulis konservatif (bukan “neo”). Tinjauan Nasional.

Masalahnya dapat ditelusuri ke kutipan buku. Pola Tamkin adalah mengandalkan satu sumber sekunder untuk informasi, mengutipnya beberapa kali berturut-turut untuk meliput suatu topik, sebelum beralih ke sumber tunggal lain, juga dikutip beberapa kali berturut-turut, untuk topik baru. Dalam bab neocons-nya, dia mengutip Benjamin Balint’s buku pada Komentar 16 kali berturut-turut. Saya telah membaca bukunya dan dapat digunakan, tetapi ini hanya satu pandangan tentang suatu topik di mana kata-kata yang tak terhitung jumlahnya telah ditulis. Komentar‘s arsip juga tersedia online. Mengandalkan sepenuhnya pada satu sumber menunjukkan kemalasan, terus terang, dan kurangnya pengetahuan.

Baca Juga:  Temui Kandidat Kongres Demokrat yang Mengolok-olok Wanita, Memotret Anak-Anak di Depan Umum, dan Menggunakan N-Word

Tamkin mengaku berargumen bahwa tidak ada yang namanya Yahudi baik atau Yahudi jahat. Tapi hatinya tidak di dalamnya. Di setiap kesempatan, dia menghargai orang-orang Yahudi yang jahat, orang-orang yang menjelek-jelekkan Israel dan komunitas Yahudi Amerika. Merekalah pahlawannya. Eli Valley, kartunis Yahudi yang dikenal karena menggambar orang Israel dan orang Amerika pro-Israel sebagai Nazi, dia menyukainya. Komentarnya bahwa “banyak orang, saat mengetahui bahwa saya sedang menulis buku ini, memberi tahu saya bahwa saya harus berbicara dengan Valley. Karyanya sangat berarti bagi mereka, kata mereka. Itu telah membantu mereka mengetahui hubungan mereka sendiri dengan keyahudian” mungkin lebih mengungkapkan daripada yang dia maksudkan.

Sisi sebaliknya adalah bahwa Tamkin dengan jelas menganggap orang Yahudi yang baik itu jahat. Organisasi-organisasi besar Yahudi digambarkan sebagai tidak dapat dipertahankan secara moral; bahkan kepemimpinan Yahudi dalam gerakan hak-hak sipil secara tidak meyakinkan dicap sebagai “mitos”. Antikomunis dan pendukung Israel dianggap sebagai tiran yang diliputi rasa takut dan bersalah, pengunjung sinogog sebagai konformis dan xenofobia. Dalam bagiannya yang paling menjijikkan, Tamkin menyalahkan penembakan mematikan tahun 2018 di sinagog Tree of Life Pittsburgh pada Donald Trump dan kemudian segera menggunakan tragedi itu untuk menimpakan pada orang Yahudi Ortodoks — mereka sendiri adalah korban dari sebagian besar kekerasan anti-Semit — untuk beberapa paragraf.

Pada akhirnya, Tamkin memiliki satu jungkir balik terakhir untuk dilakukan: memaafkan anti-Semitisme sayap kiri. “Ketika saya mendengar bahwa fiksasi harus pada antisemitisme di kiri,” tulisnya, “Saya ingat bahwa ada alasan profesional Yahudi Amerika pada 1960-an memutuskan untuk tidak fokus pada antisemitisme dalam Nation of Islam,” yaitu, bahwa hal itu dapat mengurangi perjuangan progresif yang lebih luas. Dia kemudian memiliki kutipan bahwa tanggapan terhadap anti-Semitisme sayap kiri harus “lebih terlihat” pada penyebab sayap kiri. Senator Bernie Sanders (I., Vt.), diperjelas, adalah tipe yang ideal. Akhirnya, dan dalam banyak kata, kita memiliki definisi Tamkin yang sulit dipahami tentang seorang Yahudi yang baik: seorang kiri.

Yahudi Jahat: Sejarah Politik dan Identitas Yahudi Amerika
oleh Emily Tamkin
Harper, 320 hlm., $28,99

Elliot Kaufman adalah editor surat dari Jurnal Wall Street.

 

SERING DIPERTANYAKAN :

 

WhatsApp chat