Sanjaya Baru | Global Selatan dapat membuat G-20 jauh lebih sedikit dari G-2
.

Itu adalah satu kalimat yang cerdas. Jenis yang dibayar oleh para diplomat di seluruh dunia pada waktu yang tepat untuk bos politik mereka. Ini adalah “bukan era perang”, kata Perdana Menteri Narendra Modi, dan media Barat serta kepemimpinan politik Barat, dengan putus asa mencari beberapa komentar yang keluar dari New Delhi sebagai kritik terhadap Presiden Rusia Vladimir Putin, menjilatnya. Baik Presiden Vladimir Putin maupun Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengabaikan pernyataan itu. Tapi tujuannya dilayani. Satu lagi Modi one-liner yang berkesan.

Namun, pertanyaannya adalah: Apakah India benar-benar percaya bahwa “era perang telah berakhir”? Jika demikian, kapan itu benar-benar berakhir? Apakah itu berakhir pada tahun 1991, setelah runtuhnya Uni Soviet, atau pada tahun 2003, setelah invasi Amerika ke Irak, atau pada tahun 2021, setelah Amerika Serikat menarik diri dari Afghanistan? Pakar militer berpendapat bahwa perang kinetik seperti yang terlihat di masa lalu telah digantikan oleh perang dunia maya, perang proksi, perang informasi, dan sebagainya. India secara resmi mengklaim bahwa China telah mengobarkan perang, menduduki wilayah India, dan bahwa Pakistan telah lama mengobarkan perang proksi melalui terorisme lintas batas.

Jika maksud Perdana Menteri Modi adalah untuk menyarankan bahwa ini bukan era “perang kekuatan besar”, maka orang harus mencari tahu bagaimana dia memandang perang dagang AS-Tiongkok dan “persenjataan” globalisasi setelah invasi Rusia ke Ukraina. Orang Eropa secara salah mengklaim bahwa setelah Perang Dunia Kedua mereka memiliki setengah abad perdamaian. Benarkah itu?

Eropa membawa perangnya ke benua lain dan, setelah pecahnya Yugoslavia, Eropa memiliki perangnya sendiri di Balkan. Perang mengobarkan di Afrika dan Asia Barat dan ancaman perang menggantung di Asia Timur.

Baca Juga:  Sangat Bagus Mereka Membangunnya Dua Kali!

Jadi, one-liner pintar ini sangat sedikit artinya. Ini telah menjadi daun ara bagi Barat untuk mengklaim bahwa India telah menegur Vladimir Putin dan bagi para diplomat India untuk mengklaim bahwa India telah mencapai sesuatu pada KTT G-20 di Bali. Yang cukup menggelikan, “sherpa” India di G-20, Amitabh Kant, bahkan mengklaim bahwa India telah “mengisolasi” China dengan memasukkan satu kalimat ini ke dalam Deklarasi Bali. Namun faktanya, KTT Bali menjadi berkesan hanya karena pertemuan antara Presiden Joe Biden dan Presiden Xi Jinping. Pertemuan itu, yang mengurangi G-20 menjadi G-2, menjadi berita utama internasional.

Slogan Indonesia untuk KTT Bali adalah “Pulihkan Bersama, Pulih Lebih Kuat”, mungkin dari perlambatan ekonomi global. Tapi, Deklarasi Bali 51 para, 9.700 kata itu penuh basa-basi dan niat baik. Hampir tidak ada komitmen konkret selain dukungan beberapa miliar dolar untuk negara-negara berkembang. Apakah Bali menguraikan agenda untuk pemulihan atau kerjasama internasional untuk memungkinkan pemulihan itu? Hampir tidak. Singkatnya, KTT Bali hanyalah KTT lain seperti beberapa KTT G-20 sebelumnya.

India harus melakukan penilaian tanpa basa-basi tentang di mana posisi G-20 sekarang, sebagai sebuah kelompok, dan apa yang mungkin menjadi hasil di KTT India pada September 2023. Kehebohan yang dihasilkan, oleh beberapa diplomat dan sherpa India dapat naik “poof” di udara jika persaingan Kekuatan Besar terus memecah belah G-20.

Menteri Luar Negeri Subrahmanyam Jaishankar telah menawarkan jalan keluar yang cerdas dengan menyatakan bahwa India akan menjadi “suara Global Selatan”. Itu setidaknya bisa membantu memusatkan perhatian pada beberapa masalah pembangunan utama dan memungkinkan beberapa hasil nyata.
Tetapi untuk mengklaim bahwa India sekarang mempengaruhi wacana global, menawarkan solusi untuk masalah global, bertindak sebagai jembatan antara negara-negara yang bertikai adalah hal yang sangat panas. Tetapi mesin propaganda sedang berjalan lancar dan para think tanker telah dimobilisasi untuk meniup terompet selama sembilan bulan ke depan.

Baca Juga:  Misi "Make in India" menjadikan Pendiri CSS Perusahaan Desain Situs Web terbaik di Chicago

Asal-usul G-20: Kritik penting terhadap KTT Bali adalah bahwa KTT Bali “mempolitisasi” sebuah forum ekonomi yang pada dasarnya diciptakan untuk menghadapi tantangan ekonomi dan keuangan yang dihadapi ekonomi dunia dan negara-negara berkembang. Penting untuk mengingat bagaimana KTT G-20 terjadi pada tahun 2008 dan pencapaian konkretnya pada tahun 2008-2010.

Setelah runtuhnya Lehmann Brothers pada bulan September 2008 dan dihadapkan dengan meluasnya krisis keuangan dan perbankan di ekonomi trans-Atlantik, Presiden Nicholas Sarkozy dari Perancis terbang ke Camp David untuk mendesak Presiden AS George W. Bush untuk mengadakan pertemuan G-7 untuk menangani krisis. Keduanya mengakui perlunya melibatkan China mengingat hubungan sistemiknya dengan ekonomi trans-Atlantik. Namun, setelah kegagalan G-7 mengundang Rusia ke dalam G-8, Bush tidak siap untuk G-8 baru dengan China. Mr Sarkozy menyarankan mengangkat kelompok menteri keuangan G-20 ke pertemuan tingkat puncak.

Begitulah G-20 lahir. Itu pada intinya adalah kamuflase untuk G-2.
Setelah berhasil menangani krisis 2008-09, kelompok tersebut kehilangan tenaga dan KTT G-20 selama beberapa tahun terakhir hanya menghasilkan sedikit tindakan kebijakan yang konkret. Jika India ingin memastikan bahwa KTT New Delhi juga tidak direduksi menjadi hanya foto-op dan serangkaian pertemuan bilateral, India harus menyusun agenda yang membawa keprihatinan negara-negara berkembang ke meja global.

Alih-alih membuat sirkus dari pertemuan puncak, yang tampaknya menjadi arah di mana segala sesuatunya bergerak di New Delhi, India harus menetapkan agenda yang menarik bagi negara-negara berkembang dan membawa kembali isu-isu pembangunan ke wacana internasional.

Negara-negara berkembang membutuhkan akses ke keuangan, ke pasar, ke teknologi dan revitalisasi multilateralisme di bidang keuangan dan perdagangan. Proses deglobalisasi yang diprakarsai oleh Barat harus dihentikan, jika tidak dibalik. Ketentuan keterlibatan pada isu-isu seperti perdagangan dan transfer teknologi, dengan fokus pada perubahan iklim, dan migrasi lintas batas adalah isu yang menjadi perhatian Global Selatan.

Baca Juga:  Kendaraan Yang Hanya Memancarkan Air, HydroFleet Luncurkan Situs Web Baru yang Menampilkan Model Armada Tanpa Emisi yang Revolusioner

Ekonomi maju akan menolak inisiatif semacam itu, tetapi India dan negara berkembang lainnya, termasuk Brasil, Indonesia, dan Afrika Selatan, harus mempertahankan pendirian mereka. Aktivisme mereka mungkin menghasilkan sedikit, terlepas dari deklarasi niat baik 9.000 kata lainnya. Hal itu tidak perlu menghalangi India, negara dengan pendapatan per kapita terendah dalam G-20, untuk mendukung kepentingan kaum miskin dunia.

akhir dari

 

SERING DIPERTANYAKAN :

 

WhatsApp chat